Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Orang Indonesia mengibarkan ide untuk meningkatkan keamanan di pertandingan sepak bola setelah kepadatan penduduk

Baca dalam Bahasa Indonesia

Perjalanan pertama Januar Dwi Pramastyo ke luar kota kelahirannya juga menjadi yang terakhir.

Bocah 13 tahun, sapaan akrab Theo, naik bus carteran dari Probolingo menuju Stadion Kanjuruhan bersama suporter Arema Football Club lainnya Sabtu malam lalu untuk menonton pertandingan sepak bola.

Dio mengelilingi keluarganya dengan memperbarui mereka dengan foto-foto perjalanannya, tetapi dalam semalam pesannya berhenti.

Keesokan paginya bibinya, Virda Addy, menerima telepon dari ayah Theo, yang mengatakan bahwa dia tidak dapat menghubungi putranya.

Bu Addie panik dan menelepon teman-temannya yang telah mengikuti kontes tersebut.

“Tapi ponsel mereka sedang dalam perjalanan,” katanya kepada ABC.

“Lalu saya melihat berita dan itu sudah benar-benar kacau.”

Orang-orang berpose di depan sebuah toko di Indonesia.
Yanuar Dwi Baramastyo (ketiga kiri bawah) melakukan perjalanan ke pertandingan dengan sekelompok penggemar Arema Football Club.(asalkan)

Pertandingan antara tuan rumah Arema FC dari kota Malang Jawa Timur dan rival Persebaya Surabaya dirusak.

Nyonya Addy akhirnya pergi ke rumah sakit setempat, di mana dia menemukan foto Theo di antara mereka yang dinyatakan meninggal.

Theo bukan satu-satunya di bawah umur.

Sebuah departemen pemerintah Indonesia mengatakan awal pekan ini bahwa 33 dari 131 orang yang tewas berusia antara tiga dan 17 tahun.

Meskipun pihak berwenang mengatakan kebanyakan orang meninggal karena sesak napas dan cedera kepala, Addy mengatakan dokter tidak mengetahui penyebab kematian keponakannya.

Sehari setelah tragedi itu, Theo dimakamkan di kampung halamannya, dikelilingi oleh keluarganya, yang “masih shock”, kata Addy.

Gerbang kematian sepak bola Indonesia
Situs tragedi itu, Kanjuruhan Maidan, dicoret dengan pesan-pesan seperti “Saudaraku terbunuh, selidiki secara menyeluruh” dan “Selamat tinggal saudaraku”.(AP: Ahmad Ibrahim)

Pakar merekomendasikan peningkatan keamanan

Saat Indonesia bersiap menjadi tuan rumah Piala Dunia U-20 FIFA pada 2023, pemerintah Indonesia dan industri sepak bola sedang mencari apa yang dapat dilakukan untuk mencegah tragedi serupa terjadi lagi.

Presiden Joko Widodo memerintahkan audit penuh stadion di seluruh negeri untuk memastikan kepatuhan terhadap protokol keselamatan dan keamanan, dan menangguhkan sementara pertandingan liga sepak bola Indonesia sampai prosedur keamanan diperbaiki.

Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) telah melarang dua pejabat Arema FC seumur hidup dan denda klub 250 juta rupiah ($ 25.000) atas tragedi itu.

NS1
Nugroho Setiawan mengatakan polisi dan industri sepak bola harus bekerja sama untuk membuat pertandingan sepak bola lebih aman.(asalkan)

Sementara itu, para ahli seperti petugas keamanan Konfederasi Sepak Bola Asia Nukroho Setiawan mengatakan, perintah Presiden Jokowi harus ditafsirkan sebagai tanda dari pemerintah bahwa sudah waktunya untuk “memulai perbaikan”.

“Sepak bola adalah olahraga akar rumput tetapi harus diperlakukan sebagai aset nasional dan harus dijamin perlindungannya sehingga bisa juga menjadi hiburan keluarga,” katanya.

Setiawan adalah satu-satunya orang Indonesia yang memiliki lisensi sebagai petugas keamanan oleh badan olahraga internasional FIFA.

Sebelum mengundurkan diri sebagai petugas keamanan Persatuan Sepak Bola Indonesia (PSSI) pada tahun 2020, salah satu tujuannya adalah “menjadikan sepak bola sebagai hiburan keluarga yang tak kenal takut.”

Kemacetan dapat “dihitung dan diprediksi dan kemudian dikurangi,” katanya.

Petugas polisi dan tentara berdiri di lapangan sepak bola di tengah gas air mata.
Para ahli mempertanyakan penggunaan gas air mata selama penyerbuan.(AP: Yuta Prabowo)

Dia mengatakan acara yang aman membutuhkan tiga hal: keamanan yang disepakati oleh semua pemangku kepentingan, memastikan infrastruktur stadion memenuhi standar keselamatan dan mengembangkan strategi untuk mengantisipasi perilaku pendukung.

“Ketiga aspek ini perlu dikoordinasikan dengan baik sehingga kami mendapatkan rencana keamanan yang disepakati bersama setelah penilaian risiko dilakukan,” katanya.

Sementara penilaian risiko terkadang dilakukan sebelum pertandingan sepak bola, rekomendasi tentang cara mengelola risiko “tidak populer”, kata Chettiawan.

Misalnya mengadakan pertandingan di sore hari atau membatasi jumlah pengunjung.

Sepasang sepatu kets terinjak-injak di tribun Stadion Kanjuruhan.
Stadion Kanjuruhan setelah injak-injak pertandingan sepak bola mematikan di Malang, Jawa Timur.(Credits: AP Photo/ Hendra Permana)

Akmal Marhali, koordinator pengawas sepak bola swasta Save Our Soccer (SOS), telah meminta Liga Sepak Bola Indonesia untuk mempertimbangkan kembali jadwal sepak bola yang terlambat dan mengadakan pertandingan lebih awal untuk meningkatkan kenyamanan dan keamanan penonton.

Mr Chettiawan mengatakan ide-ide ini harus diperhitungkan untuk memastikan kompetisi aman dan dinikmati oleh semua orang, termasuk anak-anak dan keluarga.

“Mungkin pendapatannya tidak seperti yang diharapkan, tapi keselamatan juga tercapai, dan yang terpenting tidak boleh ada korban jiwa.”

Setiawan mengatakan kurangnya konsensus antara polisi dan departemen sepak bola telah menjadi masalah lama untuk kompetisi sepak bola Indonesia.

“Pendekatan polisi bisa menjadi peradilan pidana, sedangkan di industri sepak bola itu pencegahan kerugian,” katanya.

“Perbedaan ini harus diperdebatkan [and] Kesepakatan harus dibuat.”

Mengatakan itu adalah lautan penggemar sepak bola yang mengenakan syal "Perseja sampai mati".
Pada tahun 2017, kelompok suporter Persija yang dikenal dengan nama Jagmania membuat sikap bebas rokok.(Antara)

Dalam tragedi Kanjuruhan, publik Indonesia mempertanyakan penggunaan gas air mata oleh polisi, karena peraturan keselamatan dan keamanan stadion FIFA tidak mengizinkan membawa atau menggunakan senjata api atau “gas kontrol massal”.

Mr Chettiawan mengatakan psikolog massa atau lembaga terkait lainnya harus membantu mengembangkan strategi untuk menangani perilaku penggemar.

“Dan yang terpenting, harus ada program seperti fan engagement FIFA… regulator dan operator harus kreatif dan selalu berinovasi dengan kegiatan positif dan aman yang bisa menanamkan budaya baru bagi suporter,” ujarnya.

Orang tua Indonesia enggan membawa anaknya ke kompetisi

Seorang pria duduk di pohon di lapangan sepak bola.
Pendidikan pendukung harus dimulai dari rumah, kata Mohammad Fouad.(asalkan)

Orang tua Indonesia sekarang enggan membawa anak-anak mereka ke pertandingan sepak bola sebagai ahli dan pemerintah ingin belajar dari tragedi itu.

Mohamed Fouad, asisten manajer sepak bola lokal, mengatakan pertandingan sepak bola harus menjadi “hiburan yang terjangkau” untuk semua orang.

Mr Fouad, yang memiliki seorang putra berusia dua tahun, mengatakan olahraga adalah cara yang bagus bagi keluarga untuk menghabiskan waktu bersama.

“Pasti, sebagai ayah dan penggemar [of soccer]”Saya ingin memperkenalkan anak saya ke dunia sepak bola dan membawanya untuk melihatnya,” katanya kepada ABC.

Tapi jika Indonesia tidak belajar dari tragedi ini, kejadian serupa akan terjadi di masa depan, katanya.

Mr Fouad mengatakan harus ada penegakan yang lebih ketat terhadap “perambah lapangan” tetapi belajar bagaimana berperilaku dengan benar bisa dimulai di rumah.

Ia mengatakan, masyarakat harus diajari untuk menerima apapun hasil kompetisi.

Sebuah keluarga beranggotakan empat orang berdiri di tengah lapangan sepak bola.
Maulana (kanan) mengatakan membawa anak mempengaruhi perilakunya saat menonton pertandingan sepak bola.(asalkan)

Orang tua lain, Maulana, yang hanya menggunakan satu nama, menggemakan sentimen Mr Fouad.

Dia mengatakan, anak-anaknya, yang berusia dua dan enam tahun, telah menjadi penonton setia pertandingan sepak bola di Jakarta.

“Mereka menikmati pertandingan dan … menunggu pertandingan berikutnya, tapi [after] “Saya khawatir setelah melihat desak-desakan di Kanjuruhan di mana banyak anak-anak terbunuh,” katanya.

“Seharusnya aman untuk semua orang, dan saya tidak tahu harus berbuat apa sekarang.”

Maulana adalah anggota Jagmania, klub pendukung tim sepak bola Jakarta Persija.

Dia mengatakan memiliki anak-anaknya di stadion benar-benar membantunya berperilaku karena dia tidak ingin memberi contoh yang buruk.

Dua anak sedang menonton lapangan sepak bola.
Bagi anak-anak Maulana, menonton pertandingan sepak bola lebih dari sekadar hiburan dan sesuatu yang selalu dinanti-nantikan.(asalkan)

Dan jika seseorang melempar botol ke lapangan, dia memberi tahu mereka bahwa perilaku itu tidak dapat diterima.

Maulana mengatakan menghadiri pertandingan bersama anak-anaknya semakin menenangkan kerumunan di sekitar mereka.

“Orang-orang di sekitar kita mungkin malu untuk bersumpah karena ada anak-anak di sekitar,” katanya.

Dia setuju bahwa pertandingan harus diadakan lebih awal.

“Saya sarankan mereka mengadakan permainan di sore hari atau nanti agar tidak terlambat untuk anak-anak,” katanya.

“Saya kira lebih aman karena masih terang, jadi kalau ada apa-apa lebih terlihat.”

Maulana juga mengatakan bahwa fans harus menerima ketika timnya menang atau kalah.

“Kalau hari ini kalah, ada satu pertandingan lagi, tidak perlu menghancurkan atau melawan apa pun,” katanya.

“Saya berbagi ini dengan anak-anak saya; tidak apa-apa jika Anda kalah kali ini.”

Pelaporan tambahan oleh Erwin Renaldi.

READ  Fitch konfirmasi peringkat kredit Indonesia dengan outlook konsisten