Mei 21, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Para pemimpin Jepang dan Vietnam menolak menggunakan kekuatan di Ukraina

Para pemimpin Jepang dan Vietnam menolak menggunakan kekuatan di Ukraina

HANOI, Vietnam (AFP) – Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida membahas perang di Ukraina dengan para pemimpin Vietnam pada Minggu dan mengatakan mereka setuju untuk menghormati hukum internasional dan menolak penggunaan kekuatan.

Jepang mengutuk invasi Rusia dan bergabung dengan negara-negara Barat dalam menjatuhkan sanksi terhadap Moskow. Vietnam, seperti kebanyakan negara Asia Tenggara lainnya, menghindari kritik langsung terhadap Rusia dan menyerukan pengekangan, menghormati Piagam PBB, dan dialog untuk mencari solusi damai atas konflik tersebut.

Vietnam abstain dari pemungutan suara di Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa pada bulan Maret, yang mengutuk invasi Rusia ke Ukraina.

Vietnam adalah salah satu sekutu bersejarah Moskow, dan tentara Vietnam sebagian besar dilengkapi dengan senjata Rusia. Ini juga memiliki ikatan yang kuat dengan Ukraina, di mana sekitar 10.000 orang Vietnam tinggal, bekerja dan belajar. Dalam beberapa tahun terakhir, Vietnam telah menjalin hubungan yang lebih dekat dengan Amerika Serikat untuk menentang klaim teritorial China yang luas di Laut China Selatan.

“Kami tidak dapat menerima langkah-langkah untuk mengubah status quo dengan paksa di wilayah mana pun di dunia,” kata Kishida setelah berbicara dengan timpalannya dari Vietnam, Pham Minh Chin.

Kishida juga mengkritik tindakan China di Laut China Selatan, di mana Beijing telah menciptakan pulau-pulau buatan dan mengubahnya menjadi pos-pos militer untuk memajukan klaim teritorialnya yang telah ditolak oleh tetangga-tetangganya yang lebih kecil.

READ  Blinken mengatakan 'buku permainan' Rusia untuk invasi ke Ukraina sedang bergerak maju, tetapi perang masih bisa dihindari