Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Keir Starmer mengumumkan pembatalan rencana Inggris untuk mendeportasi migran dari Rwanda |  Berita politik

Keir Starmer mengumumkan pembatalan rencana Inggris untuk mendeportasi migran dari Rwanda | Berita politik

Perdana Menteri baru Inggris mengatakan kebijakan pemerintah Konservatif sebelumnya “tidak ada penghalang sama sekali”, dan menggambarkannya sebagai “mati dan terkubur”.

Perdana Menteri Inggris Keir Starmer mengatakan dia tidak akan melanjutkan kebijakan pemerintah Konservatif sebelumnya yang mendeportasi pencari suaka ke Rwanda.

“Rencana Rwanda sudah mati dan terkubur bahkan sebelum dimulai. Itu tidak pernah menjadi alat pencegah,” kata Starmer dalam konferensi pers pertamanya pada hari Sabtu setelah Partai Buruh menang telak dalam pemilihan umum.

“Saya tidak siap untuk melanjutkan trik yang tidak dapat memberikan efek jera,” kata Netanyahu kepada wartawan setelah rapat kabinet, dan menggambarkan rencana tersebut sebagai “masalah yang kita warisi.”

Parlemen menyetujui undang-undang kontroversial tersebut pada bulan April, menyatakan Rwanda sebagai negara ketiga yang aman, membatalkan keputusan Mahkamah Agung Inggris sebelumnya yang menyatakan bahwa skema tersebut ilegal atas dasar hak asasi manusia.

Pihak berwenang mulai menahan pencari suaka pada bulan Mei.

Perdana Menteri saat itu, Rishi Sunak, yang berjanji untuk mencegah kedatangan migran dan pencari suaka dengan perahu kecil dari daratan Eropa, telah mendorong kebijakan tersebut.

Aktivis hak asasi manusia dan kritikus pemerintahan Sunak mengkritik rencana mendeportasi orang ke Rwanda daripada menangani klaim suaka di negaranya sebagai tindakan yang tidak manusiawi.

Mereka menyatakan keprihatinannya mengenai catatan hak asasi manusia di negara Afrika Timur tersebut dan mengatakan para pencari suaka berisiko dikirim kembali ke negara-negara di mana mereka bisa menghadapi risiko tersebut.

Namun ketika dihadapkan dengan oposisi di Parlemen, Sunak mengatakan pada bulan April: “Tidak ada syarat atau pengecualian. Penerbangan ini akan menuju Rwanda.”

Puluhan ribu pencari suaka – banyak dari mereka melarikan diri dari perang dan kemiskinan di Afrika, Timur Tengah dan Asia – telah tiba di Inggris dalam beberapa tahun terakhir dengan menyeberangi Selat Inggris dengan perahu kecil dalam perjalanan berbahaya yang diorganisir oleh geng penyelundup manusia.

READ  Paus Fransiskus mengunjungi Kanada untuk meminta maaf atas pelecehan terhadap penduduk asli di sekolah asrama Katolik

Starmer mengatakan dalam konferensi persnya pada hari Sabtu bahwa rencana Rwanda diperkirakan akan gagal.

“Semua orang, terutama geng-geng yang menjalankan aksi ini, menyadari bahwa peluang untuk pergi ke Rwanda sangat kecil – kurang dari satu persen,” katanya kepada wartawan.

“Kemungkinannya adalah saya tidak akan pergi, saya tidak akan menyelesaikan prosedur saya, bahwa saya akan tinggal di sini dan karenanya harus tinggal di akomodasi berbayar untuk waktu yang sangat lama.”

Agnes Callamard, Sekretaris Jenderal Amnesty International, meminta pemerintahan Partai Buruh yang baru untuk memenuhi janji pemilunya untuk membatalkan Kesepakatan Rwanda.

“Sistem suaka kita harus fokus pada penyediaan keamanan dan kepastian yang menjadi hak setiap pengungsi, seadil dan seefisien mungkin, terlepas dari bagaimana mereka tiba.” tulis Callamard Dalam postingan di media sosial.

Dia menambahkan bahwa hal ini “sepenuhnya konsisten dengan kewajiban internasional kami, supremasi hukum dan penghormatan mendasar terhadap setiap umat manusia.”

Namun Suella Braverman, seorang tokoh garis keras Tory di bidang imigrasi yang kemungkinan besar akan menjadi pesaing untuk menggantikan Sunak sebagai pemimpin partai, mengkritik rencana Starmer.

“Dibutuhkan kerja keras selama bertahun-tahun, keputusan parlemen, dan jutaan poundsterling yang dihabiskan untuk sebuah rencana yang akan berhasil jika diterapkan dengan benar,” kata May pada hari Sabtu. “Ada masalah besar yang akan terjadi, dan saya takut pada Keir Starmer akan menjadi penyebabnya.”

Dengan tingginya jumlah orang yang tiba di Inggris dalam enam bulan pertama tahun ini, masih belum jelas apa yang akan dilakukan Starmer untuk mengatasi krisis migrasi.

Tim Bell, seorang profesor ilmu politik di Queen Mary University of London, mengatakan kepada kantor berita Associated Press bahwa pemerintahan Partai Buruh perlu menemukan solusi terhadap perahu-perahu kecil yang melintasi Selat Inggris.

READ  Parlemen Perancis mendukung rancangan undang-undang yang menentang diskriminasi rambut

“Kita harus mencari solusi lain untuk mengatasi masalah khusus ini.”

Sementara itu, Rory Challands dari Al Jazeera mengatakan dalam sebuah laporan dari London pada Sabtu sore bahwa, kecuali ada pengumuman kebijakan mengenai Rwanda, masih belum jelas seperti apa pemerintahan Partai Buruh di bawah Starmer.

“Ada banyak pembicaraan tentang perubahan yang akan dilakukan pemerintah terhadap kehidupan dan politik Inggris,” kata Challands, merujuk pada konferensi pers tersebut.

Challands menambahkan: “Tema utamanya adalah tahun-tahun gejolak kaum konservatif telah berakhir. Untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama, negara ini akan ditangani terlebih dahulu oleh pemerintah yang berkuasa, bukan oleh partainya.”