Agustus 12, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kendaraan pertanian dipindahkan dari Ukraina oleh orang Rusia yang mendapati bahwa kendaraan tersebut dinonaktifkan dari jarak jauh

Kendaraan pertanian dipindahkan dari Ukraina oleh orang Rusia yang mendapati bahwa kendaraan tersebut dinonaktifkan dari jarak jauh

Tetapi setelah perjalanan lebih dari 700 mil, pencuri tidak dapat menggunakan peralatan apa pun – karena dikunci dari jarak jauh.

Selama beberapa minggu terakhir, ada semakin banyak laporan tentang pasukan Rusia yang mencuri peralatan pertanian, biji-bijian, dan bahkan bahan bangunan – di luar penjarahan perumahan yang meluas. Tapi lepaskan peralatan pertanian yang berharga dari John Deere Agency di Melitopol Dia berbicara tentang operasi yang semakin terorganisir, yang bahkan menggunakan transportasi militer Rusia sebagai bagian dari perampokan.

CNN telah mengetahui bahwa peralatan tersebut telah dipindahkan dari agen Agrotek di Melitopol, yang telah diduduki oleh pasukan Rusia sejak awal Maret. Secara keseluruhan diperkirakan bernilai sekitar $ 5 juta. Pemanen saja bernilai $300.000.

CNN tidak menyebut nama kontak di Melitopol yang mengetahui detail kasus demi keselamatan mereka.

Kontak tersebut mengatakan operasi dimulai dengan penangkapan dua pemanen gabungan, sebuah traktor dan seorang penabur. Selama beberapa minggu berikutnya, segala sesuatu yang lain telah dihapus: di semua 27 mesin pertanian. Salah satu truk flatbed bekas yang tertangkap kamera memiliki huruf “Z” putih di atasnya dan tampak seperti truk militer.

Panggilan itu mengatakan ada kelompok pasukan Rusia yang bersaing: beberapa akan datang di pagi hari, beberapa di malam hari.

Beberapa mesin dipindahkan ke desa terdekat, tetapi beberapa memulai perjalanan panjang ke Chechnya, lebih dari 700 mil jauhnya. Evolusi mesin yang dilengkapi GPS memungkinkan untuk melacak jalurnya. Dia terakhir dilacak ke desa Zakhan Yurt di Chechnya.

Peralatan yang dibawa ke Chechnya, termasuk mesin pemanen gabungan – juga dapat dikendalikan dari jarak jauh. “Ketika penjajah membawa mesin penuai curian ke Chechnya, mereka menyadari bahwa mereka bahkan tidak bisa mengoperasikannya, karena mesin penuai ditutup dari jarak jauh,” kata sumber tersebut.

READ  Amerika Serikat sedang bekerja untuk menormalkan "peta jalan" Arab Saudi dan Israel

Sekarang tampaknya peralatan itu tersebar di sebuah peternakan dekat Grozny. Tetapi telepon itu mengatakan “tampaknya para penculik telah menemukan penasihat di Rusia yang mencoba untuk melewati perlindungan.”

“Bahkan jika mereka menjual mesin pemanen gabungan untuk suku cadang, mereka masih akan menghasilkan uang,” kata sumber itu.

Saat perang berkecamuk di Ukraina, balerina kembali ke panggung

Sumber lain di wilayah Melitopol mengatakan bahwa pencurian oleh unit militer Rusia meluas ke biji-bijian yang disimpan di silo, di daerah yang menghasilkan ratusan ribu ton tanaman setiap tahun.

“Penjajah menawarkan kepada petani lokal untuk membagi keuntungan mereka sebesar 50% hingga 50%,” kata salah satu sumber kepada CNN. Tetapi petani yang mencoba bekerja di daerah yang diduduki oleh pasukan Rusia tidak dapat mengangkut produk mereka.

“Tidak ada satu pun lift yang berfungsi. Tidak ada pelabuhan yang berfungsi. Anda tidak akan mengambil biji-bijian ini dari wilayah pendudukan ke mana pun.”

Sumber itu mengatakan bahwa pasukan Rusia hanya mengambil biji-bijian. “Mereka mencurinya dan membawanya ke Krimea dan hanya itu.”

Pekan lalu, walikota Melitopol memposting video yang menunjukkan konvoi truk meninggalkan Melitopol yang diduga sarat dengan gandum.

“Kami memiliki bukti yang jelas bahwa mereka menurunkan muatan gandum dari lift kota Melitopol. Mereka mencuri lift dan pertanian pribadi,” kata walikota kepada CNN.