April 17, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Para ilmuwan mengidentifikasi superkonduktor 'tidak konvensional' pertama di dunia yang ditemukan di alam: ScienceAlert

Para ilmuwan mengidentifikasi superkonduktor 'tidak konvensional' pertama di dunia yang ditemukan di alam: ScienceAlert

Hanya sedikit material yang memiliki kemampuan luar biasa dalam membawa arus dan hampir tidak ada hambatan yang dikenal sebagai superkonduktivitas. Segenggam terkecil dari mereka dapat ditemukan di alam.

Para ilmuwan telah menemukan bahwa suatu zat dengan rumus yang ditemukan di alam mampu melakukan superkonduktor pada suhu rendah tanpa menggunakan tipu daya kuantum, menjadikannya yang pertama dari jenisnya. Superkonduktor yang tidak konvensional Dari jenisnya.

Superkonduktor juga hebat dan sangat berguna karena dapat menghantarkan listrik tanpa kehilangan energi. Hal ini biasanya karena elektron-elektronnya memiliki identitas yang sama yang disebut Pasangan CooperHal ini memungkinkannya melewati campuran atom dengan relatif mudah.

Pasangan Cooper dalam superkonduktor nonkonvensional terhubung dengan cara yang tidak dijelaskan dalam model superkonduktivitas awal, yang juga berarti pasangan tersebut muncul pada suhu yang lebih tinggi.

Melalui serangkaian uji laboratorium terperinci, tim peneliti internasional menemukan bahwa mineral miasite – Ia sudah dikenal sebagai superkonduktor – Ia dapat menunjukkan sifat superkonduktor yang tidak konvensional.

Kristal miasit diproduksi di laboratorium. (Paul Canfield)

Miasit ini terjadi di alam dan, selain dapat diproduksi oleh para ilmuwan di laboratorium, bahkan lebih jarang lagi. Namun, perlu dicatat bahwa setiap bagian miyasite yang ditemukan di alam kemungkinan besar tidak memiliki kemurnian yang diperlukan untuk bertindak sebagai superkonduktor nonkonvensional.

“Secara intuitif, Anda mengira ini adalah sesuatu yang sengaja dihasilkan selama penelitian terfokus, dan hal ini tidak mungkin terjadi di alam.” Dia berkata Fisikawan Ruslan Prozorov dari Iowa State University. “Tapi ternyata itulah masalahnya.”

Tiga pengujian berbeda digunakan untuk menentukan superkonduktivitas mayasit yang tidak konvensional, termasuk: Kedalaman penetrasi London Tes yang mengukur interaksi suatu zat dengan medan magnet lemah.

READ  Helikopter Mars tidak bersuara selama enam sol, membahayakan penjelajah Perseverance • The Register

Pengujian lainnya melibatkan pembuatan cacat pada material, yang dapat mempengaruhi suhu saat material tersebut menjadi superkonduktor. Superkonduktor nonkonvensional lebih sensitif terhadap gangguan yang disebabkan oleh cacat ini dibandingkan bahan superkonduktor konvensional.

Penemuan ini dilakukan sebagai bagian dari upaya menemukan material baru dan inovatif untuk memajukan bidang seperti ilmu kuantum. Hal ini menyebabkan tim melakukan miassisite (Rh17S15), yang menggabungkan unsur dengan titik leleh tinggi (Rhodium(dengan elemen yang mudah menguap)Sulfur).

“Berbeda dengan sifat unsur murni, campuran unsur-unsur ini telah disempurnakan sehingga memungkinkan pertumbuhan kristal pada suhu rendah dengan tekanan uap minimal.” Dia berkata Fisikawan Paul Canfield dari Iowa State University.

“Ini seperti menemukan lubang pemancingan tersembunyi yang penuh dengan ikan besar dan gemuk. Dalam sistem Rh-S kami menemukan tiga superkonduktor baru.”

Superkonduktor sudah banyak digunakan dalam teknologi seperti pemindai MRI dan akselerator partikel besar, namun terdapat banyak potensi di sini. Mengingat sifat unik dari miasit, miosit mungkin merupakan bagian besar dari potensi tersebut – terutama dalam bentuk murni dan sintesisnya.

Superkonduktor nonkonvensional mungkin rumit, tetapi juga menarik, karena menjanjikan penemuan baru dalam fisika dan kegunaan baru teknologi superkonduktor.

“Mengungkap mekanisme di balik superkonduktivitas nonkonvensional adalah kunci penerapan superkonduktor yang ekonomis.” Dia berkata Prozorov.

Penelitian ini dipublikasikan di Materi komunikasi.