Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Para ilmuwan mengatakan pemulihan lapisan ozon kembali ke jalurnya

Di bawah protokol, penilaian seperti yang dirilis pada hari Senin diharuskan dilakukan setidaknya setiap empat tahun. Selain ilmuwan NOAA, para peneliti dari NASA, Organisasi Meteorologi Dunia, Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan Komisi Eropa termasuk di antara para kontributor.

Penilaian baru juga melihat, untuk pertama kalinya, efek pada ozon dari kemungkinan jenis intervensi iklim, atau geoengineering. Metode yang dikenal dengan injeksi aerosol stratosfer ini bertujuan untuk mendinginkan atmosfer dengan menggunakan pesawat terbang atau alat lain yang mendistribusikan aerosol belerang untuk memantulkan sebagian sinar matahari sebelum mencapai permukaan.

Gagasan itu mendapat tentangan sengit. Di antara keberatan lainnya, para penentang mengatakan mengganggu iklim dengan cara ini dapat menimbulkan konsekuensi parah yang tidak diinginkan, berpotensi mengubah pola cuaca di seluruh dunia. Tetapi banyak sarjana dan lainnya mengatakan bahwa setidaknya, Pencarian diperlukankarena pemanasan dapat mencapai titik di mana dunia menjadi putus asa untuk mencoba metode intervensi semacam itu, mungkin untuk sementara mengulur waktu sebelum pemotongan gas rumah kaca berdampak signifikan.

Dr. Fahey dari NOAA mengatakan beberapa penelitian menunjukkan efek pada ozon dari kabut belerang, sehingga tim penilai diberi tugas untuk menyelidiki hal itu.

Dia mengatakan protokol “ada untuk melindungi lapisan ozon, dan kami telah melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam menangani zat perusak ozon.” Melihat injeksi aerosol stratosfer “ada di ruang kemudi kami,” tambahnya.

Dr. Fahey mengatakan ada banyak ketidakpastian dalam temuan mereka, tetapi pesan yang mendasarinya adalah mencoba mendinginkan planet sebesar 0,5 derajat Celcius (0,9 derajat Fahrenheit), misalnya, melalui penggunaan semprotan belerang, akan berdampak pada ozon. Tapi dia mengatakan itu “tidak akan merusak lapisan ozon dan menyebabkan konsekuensi bencana.”

READ  FBI mengambil 11 set materi rahasia dari rumah Trump Mar-a-Lago saat menyelidiki kemungkinan pelanggaran Undang-Undang Spionase

Kami sudah tahu itu karena Gunung Pinatubo melakukan percobaan untuk kami,” katanya, mengacu pada letusan gunung berapi besar di Filipina pada tahun 1991 yang mengirimkan gas belerang dalam jumlah besar ke stratosfer, menciptakan kabut aerosol yang mirip dengan upaya geoengineering.