Mei 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Para ilmuwan menemukan cara untuk menyerap polusi karbon, mengubahnya menjadi soda kue, dan menyimpannya di lautan

Para ilmuwan menemukan cara untuk menyerap polusi karbon, mengubahnya menjadi soda kue, dan menyimpannya di lautan

(CNN) Para ilmuwan telah mengidentifikasi metode untuk ini Ini menyerap polusi karbon yang disebabkan oleh pemanasan planet ini dari udara, mengubahnya menjadi natrium bikarbonat dan menyimpannya di lautan, menurut sebuah makalah baru.

Teknologi ini bisa sampai tiga kali lebih efisien daripada teknologi penangkapan karbon saat ini, kata para penulis Stadiditerbitkan Rabu di jurnal Science Advances.

Mengatasi krisis iklim berarti secara drastis mengurangi pembakaran bahan bakar fosil, yang mencemari panas planet ini. Tapi karena manusia telah memompa begitu banyak polusi ini ke atmosfer dan tidak mungkin cukup mengurangi emisi dalam waktu dekat, para ilmuwan mengatakan kita juga perlu menghilangkannya dari udara.

Alam melakukannya—hutan dan lautan, misalnya, adalah penyerap karbon yang berharga—tetapi tidak cukup cepat untuk mengimbangi jumlah produksi manusia. Jadi kami beralih ke teknologi.

Salah satu caranya adalah dengan menangkap polusi karbon langsung pada sumbernya, misalnya dari pabrik baja atau semen.

Namun, ada metode lain yang menjadi fokus penelitian ini.Penangkapan udara langsung. Ini melibatkan penyerapan polusi karbon langsung dari atmosfer dan kemudian menyimpannya, seringkali dengan menyuntikkannya ke dalam tanah.

Masalah dengan penangkapan udara langsung adalah bahwa meskipun karbon dioksida mungkin merupakan gas pemanasan planet yang sangat kuat, konsentrasinya sangat kecil – hanya sekitar 0,04% dari udara. Artinya mengeluarkannya langsung dari udara itu sulit dan mahal.

Ini adalah “rintangan utama,” kata Arup Sengupta, seorang profesor di Universitas Lehigh dan penulis studi tersebut, kepada CNN.

Bahkan fasilitas terbesar hanya dapat menghilangkan jumlah yang relatif kecil dan biaya beberapa ratus dolar untuk menghilangkan setiap ton karbon.

Proyek pemindahan udara langsung Climeworks di Islandia adalah fasilitas terbesar, menurut perusahaan, yang dapat ditangkap hingga 4000 ton karbon dioksida per tahun. Ini setara dengan polusi karbon Kurang dari 800 mobil lebih dari setahun.

READ  Oktober Ritel, produksi industri, aset tetap dan pekerjaan

Sengupta mengatakan teknologi baru yang dikembangkan dalam penelitian ini dapat membantu mengatasi masalah tersebut.

Tim menggunakan tembaga untuk memodifikasi bahan penyerap yang digunakan untuk penangkapan udara langsung. Hasilnya, kata Sengupta, adalah adsorben yang “dapat menghilangkan karbon dioksida dari atmosfer dalam konsentrasi yang sangat encer dengan kapasitas dua hingga tiga kali lebih besar dari sorben yang ada.”

Dia menambahkan bahwa bahan-bahan ini dapat diproduksi dengan mudah dan murah serta akan membantu mengurangi biaya penangkapan udara langsung.

Setelah karbon dioksida ditangkap, kemudian dapat diubah menjadi natrium bikarbonat – soda kue – menggunakan air laut dan dilepaskan ke laut dalam konsentrasi kecil.

Sengupta mengatakan bahwa lautan adalah “benda yang tak terhitung jumlahnya”. “Jika Anda memasukkan semua karbon dioksida dari atmosfer, yang dipancarkan setiap hari — atau setiap tahun — ke laut, peningkatan konsentrasinya akan sangat kecil,” katanya.

Ide Sengupta adalah bahwa tanaman penangkap udara langsung dapat ditempatkan di luar, memberi mereka akses ke air laut dalam jumlah yang banyak untuk proses tersebut.

Stuart Haszeldine, Profesor Penangkapan dan Penyimpanan Karbon di Universitas Edinburgh Dia tidak terlibat dalam penelitian tersebut, mengatakan kepada CNN bahwa chemistry itu “baru dan elegan”.

Proses ini, katanya, merupakan modifikasi dari yang sudah kita ketahui, “yang lebih mudah dipahami, diperluas, dan dikembangkan daripada sesuatu yang benar-benar baru.”

Tetapi mungkin ada rintangan organisasi yang harus diatasi. “Pembuangan natrium bikarbonat dalam jumlah besar ke laut dapat secara hukum didefinisikan sebagai ‘dumping’ dan dilarang oleh perjanjian internasional,” kata Haseldin.

Yang lain mengkhawatirkan dampak negatif pada lautan, yaitu Sudah di bawah tekanan dari perubahan iklim, polusi dan aktivitas manusia lainnya.

READ  Berkshire Hathaway dari Warren Buffett mengungkapkan perusahaan asuransi Chubb sebagai saham rahasia yang telah dibelinya

Peter Strange, profesor teknik kimia dan kimia di University of Sheffield, mengatakan kepada CNN: “Kecuali Anda memiliki studi lengkap tentang toksisitas lingkungan, Anda tidak tahu apa yang akan terjadi, bahkan pada konsentrasi kecil.”

Penangkapan udara langsung tetap mahal dan tidak efisien, kata Strange. “Ini adalah masalah skala besar. Mengapa Anda menangkap dari atmosfer ketika Anda memiliki begitu banyak energi yang keluar dari pembangkit listrik dan fasilitas industri? Masuk akal untuk menggunakan konsentrasi tinggi terlebih dahulu.”

Beberapa ilmuwan telah menyatakan keprihatinan bahwa berfokus pada teknologi untuk menghilangkan polusi karbon dapat mengalihkan perhatian dari kebijakan untuk mengurangi pembakaran bahan bakar fosil, atau mungkin memberi izin kepada pencemar untuk terus mencemari.

Namun mengingat skala krisis iklim, ada dorongan besar dari pemerintah Dan badan internasional untuk memperluas teknologi ini.

Haseldin mengatakan diperlukan lebih banyak penelitian untuk memahami bagaimana metode ini bekerja dalam skala besar. Namun dia menambahkan bahwa ini menjanjikan, dengan mengatakan, “Dunia membutuhkan banyak penemuan semacam ini.”

Sengupta mengatakan teknologi tersebut siap dikeluarkan dari lab dan diuji. “Ini adalah waktu untuk bergerak maju dan melakukan sesuatu mungkin di dua atau tiga tempat berbeda di seluruh dunia. Biarkan orang lain turun tangan, temukan bug, perbaiki, dan kemudian lanjutkan,” katanya.