Oktober 6, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saham berjangka naik karena Wall Street melihat ke depan untuk data inflasi utama

Saham berjangka naik karena Wall Street melihat ke depan untuk data inflasi utama

Pedagang bekerja di lantai New York Stock Exchange (NYSE) di New York City, AS, 9 September 2022.

Brendan McDermid | Reuters

Saham berjangka naik Minggu malam karena Wall Street melihat ke depan untuk data inflasi utama yang akan dirilis minggu ini.

Dow Jones Industrial Average berjangka naik 77 poin, atau 0,24%. S&P 500 dan Nasdaq 100 berjangka masing-masing naik 0,30% dan 0,38%.

Pergerakan itu terjadi setelah seminggu kemenangan untuk saham AS, karena tiga rata-rata utama Penurunan beruntun tiga minggu terhenti. Dow naik 2,66% untuk minggu ini, sedangkan S&P 500 naik 3,65%. Nasdaq Composite naik 4,14%.

Saham bergejolak menjelang pertemuan Federal Reserve September, ketika bank sentral diperkirakan akan menaikkan suku bunga untuk ketiga kalinya berturut-turut sebesar 0,75 poin persentase dalam upaya untuk memerangi inflasi yang tinggi.

Investor Wall Street mencari tanda-tanda bahwa ukuran kenaikan suku bunga di masa depan mungkin lebih kecil karena inflasi melambat, Ketua Fed Jerome Powell mengkonfirmasi pekan lalu bahwa ia “berkomitmen kuat” untuk menurunkan inflasi.

Minggu ini, investor menantikan Laporan Indeks Harga Konsumen untuk Agustus, Dia dijadwalkan akan dibebaskan Selasa. Laporan ini adalah salah satu data terakhir tentang inflasi yang akan dilihat Federal Reserve sebelum pertemuan September. Penjualan ritel dan laporan produksi industri akan dirilis pada hari Kamis.

“Dengan kenaikan 0,3% lagi pada tingkat dasar untuk Agustus yang diharapkan, jika angkanya lebih tinggi, itu akan menjadi negatif untuk saham dan obligasi. Jika laporannya lebih rendah, itu akan menjadi katalis untuk reli pasar,” David Donabedian, investasi direktur di CIBC Private Wealth di AS Penjualan ritel juga diperkirakan akan tetap datar untuk Agustus, seperti di bulan sebelumnya.”

READ  Dow futures: Pasar saham dijual karena Fed hawkish melihat harga akhir baru