September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Papan peringkat Kejuaraan BMW 2022: Patrick Cantlay naik ke posisi teratas tunggal setelah putaran ketiga di Wilmington

Papan peringkat Kejuaraan BMW 2022: Patrick Cantlay naik ke posisi teratas tunggal setelah putaran ketiga di Wilmington

Para pemain menggambarkan Wilmington Country Club dalam nada yang sama dengan Caves Valley, tempat untuk Kejuaraan BMW tahun lalu, jadi tidak mengherankan jika Patrick Cantlay berada di puncak papan peringkat setelah 54 hole bermain. Sang juara bertahan mungkin tidak menjatuhkan bola seperti yang dia lakukan setahun lalu di Baltimore, tapi dia berkeliling lapangan golf dengan cara yang sama efektifnya.

Juara FedEx Cup berdiri sendiri di 12 under dan dengan pukulan satu-dua pada sahabat dan pesaingnya dalam tiga hari pertama, Xander Shaveli, serta Scott Stallings. Duel antara dua pria yang telah berbagi Piala Presiden, Piala Ryder, julukan klasik Zurich dan bahkan liburan dengan pasangan mereka terasa seperti satu-satunya bahan yang hilang dari persahabatan mereka.

Mirip dalam sikap dan serupa dari perspektif statistik, dua orang Amerika yang berkepala dingin akan memasuki babak final sebagai dua nama teratas di papan peringkat dan papan peluang di Caesars Sportsbook.

Namun, belum lama sejak kami melihat duo ini bersama dalam satu putaran terakhir. Kami hanya perlu kembali ke Travelers Championship di mana Shaveli menang sementara Cantlay mengerikan. Sebagai korban 6-over-76, Cantlay menarik dirinya keluar dari perseteruan pada hari Minggu pagi dan mencuri penggemar golf dari pertandingan kandang dan tandang antara keduanya.

Kali ini sifatnya berbeda karena taruhannya lebih tinggi dan Schauffele akan bertindak sebagai penguntit. Cantlay akan memulai putaran final dengan sedikit keunggulan dan memimpin 54 hole pertamanya dalam waktu sekitar satu tahun — event terakhir yang terjadi di kejuaraan musim lalu. Dalam turnamen khusus ini, Cantelay mulai mengejar gelar Piala FedEx saat ia mengalahkan Bryson Dechambeau dengan cara yang dramatis, dan sekarang ia berharap untuk mengalahkan Shaveli & Co. dalam perjalanan ke babak serupa.

Pemimpin

1 – Patrick Cantlay (-12)

Kemenangan belum datang seperti pada tahun 2021, tetapi Cantlay bermain lebih baik daripada musim lalu. Tanpa kemenangan solo musim ini, petenis nomor empat dunia itu nyaris dalam beberapa kesempatan, setelah kalah di babak playoff dari Scotty Scheffler di WM Phoenix Open dan Jordan Spieth di RBC Heritage.

READ  Shad Khan Jaguar, Trent Baalke tidak setuju dengan pilihan #1?

Tambahkan hasil lain sebagai runner-up di Rocket Mortgage Classic, dan secara total, Cantlay telah membuat 10 besar di setengah awal musim ini. Konsistensi sering kali tidak membuahkan hasil di PGA Tour dalam jangka pendek. Dalam jangka panjang, ini adalah cerita yang berbeda dan ada peluang nyata sekarang bahwa itu akan terbayar untuk Cantlay secara besar-besaran.

Diharapkan untuk naik ke klasemen FedEx Cup dengan kemenangan di Wilmington CC, Canlay bisa menjadi orang pertama yang tidak hanya berhasil mempertahankan gelar pascamusim tetapi juga berhasil mempertahankan gelar FedEx Cup. Jika dia mampu menyelesaikan tugas ini, Cantlay akan mengumpulkan lebih dari $20 juta dalam periode dua minggu.

“Saya pikir mungkin di turnamen yang lebih besar akan lebih mudah untuk mempersempit fokus Anda, dan saya telah melakukan pekerjaan yang baik untuk bertahan pada saat ini dan mencoba untuk masuk ke kondisi pikiran dan perilaku yang benar,” kata Cantlay. “Saya suka lapangan golf ini. Saya suka rumput tempat bermainnya. Saya suka rumput melengkung, dan lapangan golf ini dalam kondisi sangat bersih. Lebih baik sebelum mereka membakar lapangan golf.”

Pesaing lainnya

T2. Xander Shaveli dan Scott Stallings (-11)

T4. Adam Scott dan Scotty Scheffler (-10)

T6. Colin Morikawa dan Aaron Wise (-9)

T8. Joaquin Neiman dan Corey Connors (-8)

Pemain yang terpaut empat pukulan dari keunggulan harus tetap berpikir bahwa mereka memiliki peluang untuk mengangkat trofi BMW Championship. Sementara Cantlay akan sulit dilewati, para penguntit membanggakan resume yang andal. Shaveli dan Schaeffler memimpin di berbagai titik sepanjang turnamen ini, tetapi Morikawa-lah yang membuat langkah terbesar pada hari Sabtu.

READ  Perselisihan Taman Nasional dengan ibu kota dapat mengancam konser dan acara lainnya

Setelah penampilan yang buruk di The Greens di babak kedua, juara utama dua kali itu mampu menemukan sesuatu dalam dua pukulannya dan mendorong dirinya kembali ke kompetisi. Dengan penandatanganan 6 pemain U-65, Morikawa, satu-satunya pemain di antara 10 pemain teratas di peringkat golf dunia yang tetap tanpa kemenangan di musim 2021-22, akan mencari kemenangan pertamanya dalam lebih dari setahun. Meskipun demikian, ia telah meningkatkan profilnya di turnamen-turnamen besar dan di momen-momen besar, berbicara tentang apa yang diperlukan untuk mencapai gelar pertamanya sejak Terbuka 2021.

“Saya pikir bersabarlah,” kata Morikawa tentang pertandingannya. “Saya pikir betapa kering dan mudah menguapnya green ini, manfaatkan saat Anda berada di jalur yang benar dan memiliki sudut yang bagus dan angka yang bagus. Tapi bersabarlah.” Rencanakan putaran terakhir. “Jelas banyak lari bagus yang saya pikir dimulai dengan baik di sini di awal tur, yang merupakan kuncinya. Tapi jika tidak, bukan berarti Anda tidak bisa membuat burung pipit ketika Anda mengatakan 8 , 9, 10, 11, 12. Sudah lama sejak – saya berharap berada di beberapa tempat teratas besok, dan saya menantikannya. Saya bersemangat.”

Rick Gehmann dan Mark Immelman membahas acara hari Sabtu di BMW Championship. Silakan dan dengarkan The First Cut di Podcast Apple Dan spotify.

Apa arti WD Zalatoris untuk final pascamusim?

Pemenang Kejuaraan St. Jude memasuki Kejuaraan BMW dengan memimpin klasemen FedEx Cup secara tipis. kebutuhan untuk Penarikan pertengahan putaran pada hari Sabtu Dengan cedera punggung, kepergian Zalatoris membuka jalan bagi pemain lain untuk memulai Kejuaraan Tur di puncak klasemen. Awal ini telah terbukti penting dalam beberapa tahun terakhir sebagai kapten memulai Kejuaraan Tour pada usia sepuluh di bawah. FedEx Cup No. 2 akan dimulai dari 8 di bawah, kemudian Zalatoris – yang saat ini diperkirakan turun ke No. 3 di klasemen – akan memulai minggu di 7 di bawah.

READ  Salam dari Pulau Ovechkin: Caps mengalahkan Panthers 6-1

Efek dari Kejuaraan Tur

Mata akan tertuju ke puncak papan peringkat, tetapi mereka yang berada di sekitar 30 besar di klasemen FedEx Cup juga akan menarik. Dengan setiap tembakan yang sangat masuk akal, mereka yang berada dalam gelembung akan bersaing untuk mendapatkan tempat di Kejuaraan Tur minggu depan karena gaji besar dan pengecualian turnamen besar menunggu.

“Saya hanya pergi keluar mencoba untuk memenangkan lapangan golf,” kata Denny McCarthy yang saat ini T10 di bawah tujuh. “Saya sudah dekat untuk sementara waktu. Saya pikir mentalitas telah bekerja dengan baik untuk saya. Aku tahu aku harus mendapatkan akhir yang baik. Tapi menang adalah akhir yang sangat bagus juga.”

Harun Bijaksana

25

T6

1.412.795

Brian Harman

26

T38

1.405.711

Adam Scott

27

T4

1.389.177

Corey Conners

28

T8

1.384.303

Denny McCarthy

29

T10

1.265.678

thigala sejati

30

T26

1.213.658

Davis Riley

31

T44

1.170.698

Sendok JJ

32

T26

1.150.084

Tom Kim

33

T58

1.149.288

Shane Lowry 34 T18 1.147.877
KH Lee 35 T26 1.121.399

Peluang Pembaruan Kejuaraan BMW 2022, Pilihan

  • Patrick Cantlay: 23/10
  • Xander Shaveli: 33/10
  • Scotty Scheffler: 9/2
  • Scott Stallings: 15/2
  • Adam Scott: 10-1
  • Colin Morikawa: 14-1
  • Aaron Bijaksana: 20-1
  • Rory McIlroy: 35-1
  • Joaquin Niemann: 35-1
  • Corey Conners: 40-1

Fairways akan menentukan pada hari Minggu, dan di antara yang disebutkan di atas, Morikawa dan Conners memimpin dalam hal akurasi mengemudi. Morikawa akhirnya mampu menunjukkan sesuatu dengan raket pada hari Sabtu dan hanya berjarak tiga pukulan dari keunggulan Cantlay. Sementara Cantelay adalah pilihan saya untuk memenangkan Kejuaraan BMW, saya tidak akan terkejut jika Morikawa mampu menyebarkan keunggulan klub dan memberinya sesuatu untuk dipikirkan dalam jangka panjang.