Mei 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pabrik peleburan nikel Indonesia beralih ke Filipina untuk mendapatkan bijih karena pasokan lokal semakin terbatas

Pabrik peleburan nikel Indonesia beralih ke Filipina untuk mendapatkan bijih karena pasokan lokal semakin terbatas

Terak panas mengalir dari truk ke tempat pembuangan sampah di pabrik pengolahan nikel yang dioperasikan oleh PT Vale Indonesia di Sorowako, provinsi Sulawesi Selatan, Indonesia dalam foto 28 Juli 2023 yang diambil oleh Foto Antara. Melalui Antara Foto/Jojon/REUTERS Dapatkan hak lisensi

30 Agustus (Reuters) – Pabrik peleburan nikel di Indonesia jarang melakukan pembelian bijih dari Filipina untuk mengurangi ketatnya pasokan, meningkatkan arus perdagangan bahan mentah, dan meningkatkan biaya di seluruh rantai pasokan, kata orang-orang yang mengetahui masalah tersebut.

Jakarta baru-baru ini menunda penerbitan kuota pertambangan dan menghentikan operasional perusahaan pertambangan negara Aneka Tambang ( ANTM.JK ) (Antam) setelah dilakukan investigasi praktik korupsi dalam penerbitan iuran pertambangan.

Meskipun penambangan masih berlanjut di tempat lain, Indonesia, yang menyumbang setengah dari pasokan bijih tambang dunia, mengatakan bahwa tidak ada kekurangan bijih, dan pembeli lokal mengatakan harga naik sekitar 8% pada minggu ini, menyusul kenaikan 10% pada minggu sebelumnya.

Beberapa perusahaan kini membeli bijih besi dari negara tetangganya, Filipina, yang merupakan pemasok terbesar kedua di dunia, jika alokasi penambangan baru semakin tertunda, kata tiga manajer pabrik peleburan, dua pedagang nikel, dan seorang analis Tiongkok.

Semuanya menolak untuk diidentifikasi karena mereka tidak berwenang untuk mengungkapkan informasi bisnis kepada publik.

“(Kami) mulai impor mulai bulan ini. Ekonomis,” kata seorang pejabat di salah satu smelter besar di Indonesia.

Orang tersebut tidak merinci berapa banyak yang dibeli oleh smelter tersebut, namun mengatakan bahwa mereka membeli bijih limonit kualitas rendah.

Penambang Indonesia akan memprioritaskan bijih bermutu tinggi karena kuota produksinya yang terbatas, tambah orang tersebut.

Indonesia mengimpor 53.864 metrik ton bijih nikel pada paruh pertama tahun 2023, naik dari 22.503 ton pada keseluruhan tahun 2022, menurut data perdagangan Indonesia.

READ  Defisit anggaran Indonesia 2022 yang tidak diaudit sebesar 2,38% dari PDB - Menteri Keuangan via Reuters

Namun impor dari Filipina baru dimulai pada bulan Mei, dan semuanya tiba di pelabuhan Morowali, sebuah pusat pengolahan nikel besar yang dijalankan oleh raksasa nikel Tiongkok Singshan Group, menurut data Indonesia.

Singhshan tidak menanggapi panggilan dan email yang meminta komentar.

Filipina memiliki kandungan nikel kurang dari 1.000 ton pada semester pertama, dibandingkan dengan 1,6 juta ton nikel yang ditambang di Indonesia pada tahun lalu, menurut data dari pemerintah Indonesia dan International Nickel Survey Group (INSG).

“Bijih dari Filipina umumnya memiliki kualitas lebih rendah dibandingkan bahan dari Indonesia, dan biaya operasional lebih tinggi karena produksi yang lebih rendah dari ton bijih yang sama,” kata analis Wood Mackenzie Andrew Mitchell.

“Tetapi harga bijih tersebut lebih murah dibandingkan dengan bijih dalam negeri saat ini, sehingga hal ini akan mengimbangi beberapa kenaikan biaya,” kata Mitchell.

Indonesia mengekspor sebagian besar bijihnya sebelum larangan tahun 2020 dan menghentikan semua ekspor serta menarik investasi senilai miliaran dolar dalam peleburan nikel, sebagian besar dari perusahaan Tiongkok.

Impor dari Filipina dapat meningkat hingga 100.000 ton pada bulan Juli dan Agustus karena terbatasnya pasokan, kata konsultan Tiongkok, Mysteel.

Pada tahun 2022, Filipina menambang 360.000 ton bijih nikel, atau 11% dari pasokan global, menurut INSG.

Meningkatnya permintaan bijih dari Filipina mendorong kenaikan harga di Tiongkok, karena pembeli menimbun menjelang terbatasnya pasokan di Indonesia dan musim hujan di Filipina, yang dimulai pada bulan Oktober, kata seorang pedagang Tiongkok.

Bijih dengan kadar 1,3% Filipina yang mendarat di pelabuhan Lianyun Tiongkok naik 20,6% bulan lalu menjadi $41 per ton, tertinggi sejak Maret, menurut data Mysteel.

READ  Magnolia membuka kantor baru di Jakarta, Indonesia

Laporan oleh Mai Nguyen di Hanoi, Siyi Liu di Beijing, Fransiska Nangoy di Jakarta, Enrico dela Cruz di Manila dan Ruang Berita Beijing; Penyuntingan oleh Dominic Patton dan Kim Coghill

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Dapatkan hak lisensiMembuka tab baru

Mai melaporkan pasar logam non-ferrous di Asia. Dia menulis tentang pergerakan harga harian, tren dan perkiraan untuk pasar tembaga, aluminium, seng, nikel, timah dan timah. Dia mendistribusikan buletin mingguan di sini: https://bit.ly/2VMBkfp. Mai sebelumnya memposting berita dari Vietnam. Beliau merupakan lulusan Lycoming College, Pennsylvania, Amerika Serikat dengan gelar di bidang Ekonomi dan Bisnis (Summa Come Lat). Dia belajar di London selama satu tahun sebagai mahasiswa pertukaran di Universitas Westminster. Sebelum bekerja di Reuters, Mai bekerja di Ernst & Young sebagai pekerja magang di departemen audit dan konsultasi.