April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perusahaan-perusahaan sedang mencari lebih dalam hubungan dengan Asia

Perusahaan-perusahaan sedang mencari lebih dalam hubungan dengan Asia

HSBC mengatakan perusahaan-perusahaan Australia sedang menjajaki peluang di Indonesia, Filipina dan Singapura menjelang KTT ASEAN di Melbourne yang dimulai pada hari Senin.

Diadakan di Melbourne pada tanggal 4 hingga 6 Maret, Dialog ASEAN-Australia akan menandai 50 tahun sejak Australia menjadi mitra dialog pertama ASEAN dan akan menjadi salah satu acara kebijakan luar negeri terbesar Australia di bawah pemerintahan Albania saat ini.

Amanda Murphy, kepala perbankan komersial HSBC untuk Asia Selatan dan Tenggara, mengatakan perusahaan-perusahaan Australia semakin melihat peluang di Indonesia mengingat besarnya dan pertumbuhan pasarnya.

Survei HSBC baru-baru ini terhadap perusahaan-perusahaan Australia yang tertarik pada kawasan ini menunjukkan bahwa 40 persen di antaranya sudah beroperasi di Indonesia.

“Peluang di Indonesia sangat besar,” ujarnya.

“Populasinya sangat muda, dan sangat dimungkinkan secara digital. PDB (pertumbuhan) diperkirakan sekitar 6 persen tahun ini.

“Lingkungan bisnis sangat berpikiran maju dan ada kemajuan dalam sektor kesehatan dan teknologi.”

Infrastruktur dalam negeri juga membaik, katanya, dengan dibangunnya jalan dan hotel, dan Jakarta memiliki sistem kereta angkutan cepat massal yang baru.

Ms Murphy mengatakan hasil pemilu Indonesia baru-baru ini “baik” bagi lingkungan bisnis karena akan memberikan kerangka kebijakan yang stabil.

45 persen dari perusahaan yang disurvei juga beroperasi di Singapura, dan sepertiganya mengatakan mereka ingin memprioritaskan pertumbuhan negara kepulauan tersebut dalam dua tahun ke depan.

Ms Murphy mengatakan Filipina muncul sebagai negara terpopuler ketiga bagi perusahaan-perusahaan Australia yang tertarik pada wilayah tersebut, sekaligus mendapat manfaat dari diversifikasi manufaktur di luar Tiongkok.

Perusahaan-perusahaan Tiongkok semakin banyak memindahkan produksi mereka ke luar negeri, mencari wilayah yang lebih murah karena industri dalam negeri mereka beralih ke manufaktur yang lebih canggih.

READ  Sembcorp menyetujui persyaratan penting untuk pasokan gas dari ladang Mago di Indonesia

Pada saat yang sama, perusahaan-perusahaan global menerapkan strategi “Tiongkok plus satu” dengan mencari negara lain untuk berinvestasi daripada menaruh seluruh investasi mereka pada keranjang manufaktur Tiongkok, katanya.

Sistem perdagangan global telah kembali berfungsi bertahun-tahun setelah penutupan akibat Covid.

“Covid mengganggu perdagangan global di seluruh dunia,” kata Murphy. “Kami baru mulai melihat pola perdagangan normal.

“Banyak hal telah berubah dalam rantai pasokan. Banyak perusahaan yang lebih 'dekat' dengan cara mereka berurusan dengan Tiongkok dan ada perubahan dalam kebijakan.

Tiongkok telah berubah, katanya, karena perusahaan manufakturnya telah beralih ke bidang manufaktur yang lebih bernilai tambah seperti telepon seluler, drone, dan mobil listrik.

“Kami melihat peluang bagi negara-negara ASEAN.”