November 30, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Organisasi Perdagangan Dunia melihat kesepakatan perdagangan dengan nasib yang dipertaruhkan

Organisasi Perdagangan Dunia melihat kesepakatan perdagangan dengan nasib yang dipertaruhkan

WTO menghadapi salah satu momen yang paling mengerikan, puncak dari tahun-tahun yang terlupakan dan tidak efektif. Sekarang mungkin merupakan kesempatan untuk membalikkan keadaan dan muncul kembali sebagai juara perdagangan bebas dan adil – atau menghadapi masa depan yang lebih dipertanyakan.

Untuk pertama kalinya dalam 4 setengah tahun, setelah pandemi berhenti, para menteri pemerintah dari negara-negara WTO akan bertemu selama empat hari mulai Minggu untuk membahas masalah-masalah seperti penangkapan ikan berlebihan di laut, vaksin COVID-19 untuk negara berkembang, dan ketahanan pangan sebagai kebijakan Rusia. perang di Ukraina mengekspor jutaan ton gandum Ukraina ke negara-negara berkembang.

Menghadapi ujian besar keterampilan diplomatiknya sejak menjabat 15 bulan lalu, Direktur Jenderal Organisasi Perdagangan Dunia Ngozi Okonjo-Iweala dalam beberapa hari terakhir menyatakan “optimisme hati-hati” bahwa kemajuan dapat dibuat pada setidaknya satu dari empat masalah yang diperkirakan akan mendominasi. pertemuan: Mendukung perikanan, pertanian, penanggulangan epidemi, dan reformasi FAO.

Para diplomat dan tim perdagangan telah bekerja “secara intensif — berjam-jam lama” untuk menyajikan setidaknya satu “teks bersih” dari kesepakatan potensial — para menteri cukup menyetujui dan tidak perlu bernegosiasi — pada salah satu masalah itu, Buchul kepada wartawan, Jumat.

“Sulit untuk memprediksi hasil saat ini,” katanya.

Badan yang berbasis di Jenewa, yang baru berusia seperempat abad, menyatukan 164 negara untuk membantu memastikan perdagangan internasional yang lancar dan adil serta menyelesaikan perselisihan perdagangan. Beberapa pakar luar mengharapkan beberapa pencapaian dari pertemuan tersebut, dengan mengatakan pencapaian utama mungkin hanya membawa para menteri ke meja perundingan.

Sistem perdagangan multilateral sedang dalam kondisi buruk. “Situasi di Ukraina tidak membantu,” kata Clemens Boncamp, seorang analis kebijakan perdagangan independen dan mantan kepala divisi pertanian Organisasi Perdagangan Dunia. “Tapi fakta bahwa mereka bertemu adalah tanda penghormatan terhadap sistem.”

READ  Sekilas tentang Perang Rusia-Ukraina: Apa yang Kita Ketahui pada Hari 263 Invasi | Ukraina

Alan Wolf, mantan wakil direktur jenderal Organisasi Perdagangan Dunia, terdengar optimis bahwa anggota dapat membuat setidaknya beberapa kemajuan.

Dia mengatakan mereka mungkin mencapai kesepakatan untuk membantu meringankan krisis pangan global yang disebabkan oleh perang di Ukraina dengan memastikan bahwa Program Pangan Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa mendapat pengecualian dari larangan ekspor makanan yang diberlakukan oleh negara-negara WTO yang ingin memberi makan rakyat mereka.

Wolf, sekarang seorang rekan senior di Institut Peterson untuk Ekonomi Internasional di Washington, menyatakan keyakinannya pada Okonjo-Iweala, dengan mengatakan, “Saya tidak mau mempersingkatnya.”

Dia mengatakan para anggota “tampaknya membuat kemajuan” pada kesepakatan untuk mengurangi subsidi yang mendorong perburuan liar – sesuatu yang telah mereka coba lakukan selama lebih dari dua dekade.

“Apakah mereka selesai kali ini?” tanya Wolf. “Tidak jelas. Itu adalah sebuah drama.”

Satu masalah – di antara banyak – adalah bahwa WTO beroperasi dengan suara bulat, sehingga salah satu dari 164 negara anggotanya dapat mulai bekerja.

Singkatnya, WTO telah menjadi medan pertempuran diplomatik yang penting antara negara maju dan negara berkembang, dan beberapa ahli mengatakan reformasi diperlukan jika ingin menyelesaikan sesuatu.

Badan perdagangan, yang didirikan pada 1995 sebagai penerus Kesepakatan Umum tentang Tarif dan Perdagangan, telah mengalami disintegrasi yang lambat. Belum menghasilkan kesepakatan bisnis besar selama bertahun-tahun. Keberhasilan besar lainnya adalah perjanjian tahun 2014 yang digambarkan sebagai dorongan bagi negara-negara berpenghasilan rendah yang memangkas birokrasi pada barang-barang pembersih perbatasan.

Bertahun-tahun yang lalu, Amerika Serikat mulai menekan Pengadilan Banding Organisasi Perdagangan Dunia, yang secara teoritis menawarkan keputusan akhir dalam perselisihan perdagangan, seperti antara Amerika Serikat dan Uni Eropa yang melibatkan raksasa pesawat Airbus dan Boeing.

READ  Riyadh mengatakan Rusia membebaskan 10 orang asing yang ditangkap di Ukraina setelah mediasi Saudi

Berikutnya datang Presiden AS Donald Trump, mengancam akan menarik Amerika dari Organisasi Perdagangan Dunia atas desakannya bahwa itu tidak adil bagi Amerika Serikat. Mengabaikan buku aturan organisasi bisnis dan sistem penyelesaian sengketa.

Amerika Serikat, yang pernah menjadi juara di Organisasi Perdagangan Dunia, membenci penerimaan China dan bersikeras bahwa Beijing terlalu banyak melanggar aturan WTO. Amerika Serikat menuduh China mendukung perusahaan yang dikelola negara secara berlebihan dan menghambat perdagangan bebas, antara lain. China membantah tuduhan itu.

Satu generasi yang lalu, WTO menarik protes besar-besaran, ditentukan dan bahkan kekerasan – terutama dari anti-globalis dan anarkis yang membenci rahasia tertutup dan citra para elit memutuskan segalanya.

William Reinsch, mantan pejabat perdagangan AS, memperingatkan bahwa Organisasi Perdagangan Dunia sekarang dalam bahaya menjadi tidak relevan. Dia menulis bulan ini bahwa cara terbaik untuk membuktikan bahwa itu masih penting adalah merundingkan kesepakatan, mungkin tentang perikanan, vaksin COVID-19, atau masalah yang lebih sulit: mendorong lebih banyak perdagangan bebas di bidang pertanian.

Reinsch, sekarang di Pusat Studi Strategis dan Internasional di Washington, mengatakan Amerika Serikat perlu berbuat lebih banyak – termasuk membuat konsesi – untuk memastikan Organisasi Perdagangan Dunia mencapai kesepakatan tentang isu-isu kontroversial.

“Masa depan WTO dalam bahaya,” katanya. Kegagalan akan berdampak buruk bagi ikan dan petani, tetapi juga akan berdampak buruk bagi ekonomi global berdasarkan aturan hukum. ”

___

Penulis ekonomi Associated Press Paul Wiseman di Washington berkontribusi pada laporan ini.