Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Nyalakan Covid yang ribut di China tidak akan segera menjadi solusi | Cina

Dari nol toleransi hingga “biarkan robek”. China tidak hanya berubah pikiran tentang cara menangani covid, tetapi juga mengeksekusi ibu semua orang Putar balik Menanggapi perlambatan pertumbuhan dan meningkatnya kerusuhan sipil dalam penguncian yang ketat.

Jika Beijing mengharapkan dorongan ekonomi segera dari pengabaian kontrol ketatnya, itu salah. Akan ada dividen pertumbuhan dari pergeseran kebijakan, tetapi kondisi ekonomi terbesar kedua di dunia ini akan menjadi lebih buruk sebelum menjadi lebih baik, dan itu akan datang setidaknya musim semi berikutnya sebelum pelonggaran pembatasan mulai membuahkan hasil.

Sementara itu, Cina Mereka dapat menghadapi resesi teknologi musim dingin ini karena para pekerja tinggal di rumah karena takut terinfeksi, membuat pabrik kekurangan tenaga. Hampir setiap negara yang telah beralih dari penguncian ke pendekatan “kita harus belajar hidup dengan Covid” telah mengalami eksodus infeksi yang melonjak, dan China mengikuti pola yang sama.

Orang-orang mengubah perilaku mereka baik karena mereka memiliki virus atau karena mereka pikir mereka mungkin terinfeksi. Penggunaan kereta bawah tanah di Beijing, di mana peningkatan kasus paling tajam, mencapai 20% dari tingkat pra-pandemi.

Melihat posisi Cina seperti itu Eksportir terbesar di dunia Dari barangnya, efeknya jelas. Perusahaan akan menemukan diri mereka menghadapi kekurangan karyawan. Tingkat produksi akan menurun dan kemacetan rantai pasokan akan meningkat, menambah tekanan inflasi di negara maju seperti Inggris. Tekanan biaya hidup akan surut lebih lambat daripada yang seharusnya.

Rawat inap massal cenderung memicu serangan ketakutan baru bagi konsumen dan bisnis dan semakin membatasi ekonomi China, sementara prospek tertinggi rantai pasokan baru dapat memperpanjang rasa sakit harga yang Anda rasakan di negara-negara di seluruh dunia.”

Mark Williams, kepala ekonom di Asia untuk perusahaan penasehat Capital ekonomiDiperkirakan ekonomi China akan berkontraksi sebesar 2,5% tahun ini dan meningkat sebesar 2% tahun depan – jauh dari tingkat pertumbuhan tahunan dua digit yang dicapai satu dekade lalu.

“Untuk ekonomi, pembukaan kembali sejauh ini benar-benar negatif,” katanya. “Aktivisme telah mengecilkan hati hampir sepanjang tahun lalu karena ketakutan akan dipaksa melakukan karantina telah membuat orang-orang tetap tinggal di rumah mereka. Ketakutan akan karantina kini telah berubah menjadi ketakutan akan penularan, dan hasil ekonomi bahkan lebih buruk.”

Jika, seperti yang diharapkan, infeksi memuncak dalam bulan depan atau lebih, pengalaman negara lain adalah bahwa orang membutuhkan waktu untuk merasa cukup percaya diri untuk melanjutkan hidup mereka seperti biasa. Aktivitas akan pulih sepenuhnya hanya di awal musim semi.

Secara keseluruhan, analis percaya bahwa pergeseran ini akan mengarah pada pertumbuhan China yang lebih kuat dan pemulihan perdagangan global. “Ada banyak ketidakpastian tentang seberapa besar gangguan yang akan ditimbulkan oleh gelombang keluar dari infeksi,” kata David Rees, pakar pasar negara berkembang di Schroders. “Namun pada akhirnya, pelonggaran pembatasan Covid akan melepaskan rem tangan yang menahan aktivitas dan memungkinkan transfer yang lebih baik dari dukungan kebijakan yang ada.” “.

READ  Kota-kota di China menggandakan pemberantasan COVID saat wabah meluas