Februari 4, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Netflix vs. Istana Buckingham: Baris 'Harry dan Meghan' memanas

Netflix vs. Istana Buckingham: Baris ‘Harry dan Meghan’ memanas

Perselisihan antara Istana Buckingham dan produser ada di belakangnya NetflixRentetan film dokumenter ‘Harry dan Meghan’ semakin intensif setelah terungkap bahwa pejabat istana tidak hanya memiliki kesempatan untuk mengomentari tuduhan Sussex dalam pertunjukan tersebut, tetapi bahkan telah mencoba untuk mendapatkan rekaman sebelumnya.

Perang kata-kata pecah Kamis lalu, tak lama setelah ‘Harry and Meghan’ dirilis di Netflix pada pukul 8 pagi waktu Inggris. Serial ini dimulai dengan satu set kartu judul yang berbunyi: ‘Ini adalah akun langsung dari kisah Harry dan Meghan, diceritakan dengan arsip pribadi yang belum pernah dilihat sebelumnya. Semua wawancara selesai pada Agustus 2022. Anggota keluarga kerajaan Dia menolak mengomentari konten dalam seri ini.

Menjelang pagi, sumber Istana Buckingham tampaknya telah memberi tahu koresponden kerajaan bahwa keluarga kerajaan belum dihubungi untuk dimintai komentar. Rebecca English, editor kerajaan Daily Mail, mentweet pada pukul 12:00: “Bertentangan dengan klaim pembuat film dokumenter Netflix, saya tidak mengerti bahwa baik Buckingham maupun Istana Kensington atau kerajaan lainnya telah dihubungi untuk mengomentari konten dari seri. Saya tidak mengharapkan komentar apa pun.” dari keluarga kerajaan sebagaimana adanya.”

Roya Nikah, editor kerajaan untuk The Sunday Times, men-tweet pada pukul 12:02 siang: “Sumber senior kerajaan yang baru mengatakan bahwa klaim di #HarryandMeghanonNetflix yang ditolak oleh para bangsawan untuk berkomentar, adalah salah. Sumber mengatakan mereka tidak mengetahui pendekatan apa pun untuk berurusan dengan Istana Buckingham, Istana Kensington atau anggota keluarga mana pun mengenai kontennya atau untuk komentar[.]”

READ  Adam Sandler mengumumkan pertunjukan stadion San Francisco

Sebuah sumber di Netflix segera membantah klaim istana, mengatakan bahwa ayah Harry, Raja Charles, dan saudara laki-lakinya, Pangeran William, telah dihubungi untuk dimintai komentar melalui sekretaris komunikasi mereka dan diberi kesempatan untuk menanggapi.

Dalam serial tersebut, Harry mengklaim kakak laki-lakinya Mereka “berteriak dan berteriak” padanya Setelah memberi tahu mereka bahwa dia dan istrinya Meghan bermaksud untuk “mundur” dari Keluarga Kerajaan, dan bahwa William telah secara efektif “membuatnya takut” keluar dari keluarga. Dia juga mengklaim ayahnya mengatakan “hal-hal yang tidak benar” dan bahwa kedua pria tersebut – atau setidaknya kantor mereka – membocorkan cerita kepada pers tentang Harry dan Meghan.

Menjelang sore, sumber Istana Buckingham telah mengubah nada mereka, menurut laporan berita Inggris, dan mengonfirmasi bahwa mereka telah menerima permintaan komentar melalui “perusahaan produksi pihak ketiga”, yang mereka coba periksa dengan Netflix dan perusahaan produksi Sussex. Archewell. Karena tidak mendapat tanggapan dari salah satu pihak, mereka tidak menanggapi permintaan tersebut.

Pada pukul 16.26 Nikkhah tweeted: “Sumber @KensingtonRoyal mengklarifikasi bahwa email ‘diduga’ berasal dari perusahaan produksi pihak ketiga pada dokumen #HarryandMeghan diterima dari alamat email perusahaan yang tidak dikenal. KP [Kensington Palace] Saya menghubungi @netflix dan Archwell untuk mencoba dan memeriksanya tetapi tidak mendapat tanggapan[.]”

“Saya mengerti bahwa pendekatan serupa juga diambil dari email yang tidak diverifikasi ke Istana Buckingham dan BP [Buckingham Palace] tulisnya dalam tweet lanjutan. Sumber mengatakan tidak ada email yang berisi informasi penting untuk rantai untuk hak balasan yang tepat[.]”

Dengan demikian beragam Dikonfirmasi lebih awal hari iniPihak ketiga itu adalah Story Syndicate, sebuah perusahaan produksi yang didirikan bersama oleh sutradara “Harry & Meghan”, Liz Garbus. Story Syndicate ikut memproduksi serial ini bersama dengan Archewell Productions.

READ  Akun Instagram Kanye West Dibatasi, Kembali ke Twitter

Sekarang terungkap bahwa sekretaris komunikasi William, Lee Thompson, tidak hanya mengakui menerima email Story Syndicate, tetapi dalam balasan 30 November meminta perusahaan untuk membagikan rekaman serial tersebut dengannya terlebih dahulu sebelum ditayangkan di Netflix, sebuah sumber mengonfirmasi. untuk Story Syndicate itu beragam. Setelah Story Syndicate mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak dapat membagikan rekaman apa pun sebelumnya – tetapi memintanya lagi untuk menanggapi klaim yang dibuat dalam serial tersebut, yang mereka tegaskan kembali melalui email – Thompson tidak menanggapi lebih lanjut.

Sumber Story Syndicate dikonfirmasi beragam Permintaan komentar juga telah dikirim langsung ke Tobin Andrea, direktur komunikasi kerajaan dan juru bicara Raja Charles. Email ini dikirim ke PO Box Andre alih-alih alamat email umum di Istana Buckingham dan belum dipantulkan kembali.

Di hari yang sama, Story Syndicate juga mengirim email ke Jason Knauf (mantan sekretaris komunikasi bersama Pangeran William dan Harry), menjelaskan tuduhan yang dibuat tentang dia di “Harry & Meghan”. Sebuah sumber yang dekat dengan film dokumenter menunjukkan beragam bahwa Knauf, tidak seperti tim Royal Communications, tidak mempertanyakan kebenaran atau keterlibatan email perusahaan produksi dan menjawab pertanyaan Story Syndicate dengan komentar yang kemudian dimasukkan ke dalam serial tersebut.

Buzzfeed News, yang pertama kali melaporkan berita tentang permintaan Thompson, melaporkan bahwa seorang karyawan Archewell menerima email dari tim Royal Communications terkait kueri Story Syndicate, tetapi dikirim setelah batas waktu untuk memasukkan tanggapan dalam dokumen telah kedaluwarsa. Buzzfeed News menambahkan bahwa Netflix belum melihat korespondensi apa pun dari keluarga kerajaan terkait dokumen tersebut, tetapi permintaan semacam itu mungkin telah dikirim ke “akun yang tidak dikenal”.

READ  Annie Wershing, Aktris di Film 24, Marvel's Runaways Meninggal di Usia 45 - Rolling Stone

Sebuah sumber secara independen mengonfirmasi korespondensi Archewell dengan anak di bawah umur beragam.

Buzzfeed News juga mengklaim bahwa Thompson dan Andrea adalah “sumber kerajaan” yang memberi tahu Flavour dan Bahasa Inggris, dan mengirimkan informasi tersebut melalui grup WhatsApp.

beragam Saya telah menghubungi semua pihak untuk memberikan komentar.