September 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Netflix mungkin kehilangan kesempatan dalam film horor

Netflix mungkin kehilangan kesempatan dalam film horor

Tombol peluncuran aplikasi Netflix ditampilkan pada remote control dalam ilustrasi foto ini di Warsawa, Polandia pada 25 April 2019.

Yap Arya | Norfoto | Gambar Getty

Ada pertanyaan uang besar yang menghantui Anda Netflix.

Dalam beberapa tahun terakhir, perusahaan streaming telah menghabiskan banyak uang untuk film aksi mencolok seperti “The Grey Man” dan “Red Notice,” yang masing-masing menghasilkan $200 juta bagi perusahaan. Film adalah langkah pertama dalam penawaran untuk memicu waralaba tingkat acara. Tapi itu mahal, dan tidak jelas seberapa besar pengaruhnya terhadap laba Netflix.

Sementara itu, kesuksesan platform “Stranger Things,” sebuah thriller supernatural dengan nada horor, telah menjadi batu ujian budaya yang pasti. Serial yang baru saja meluncurkan musim keempatnya ini telah menginspirasi kostum Halloween dan versi video game dari alam semesta alternatif yang penuh dengan monster.

Sementara acara tersebut memiliki anggaran yang sama untuk film aksi beroktan tinggi – sekitar $30 juta per episode, atau lebih dari $200 juta per musim – keberhasilannya telah mendorong beberapa industri untuk mempertanyakan apakah fitur anggaran tinggi tersebut sepadan dengan investasi Netflix.

Pesaing streaming Netflix mulai mengubah strategi konten mereka untuk mengurangi pengeluaran untuk konten film live-to-stream. Temukan Warner Bros. CEO David Zaslav mengatakan pada hari Kamis perusahaannya Dia tidak dapat menemukan “nilai ekonomi” dalam membuat film anggaran besar untuk layanan streaming.

“Kami telah melihat, untungnya, dengan sekarang akses ke semua data, bagaimana kinerja streaming film,” kata Zaslav selama panggilan pendapatan kuartal kedua perusahaan. “Dan kesimpulan kami adalah bahwa streaming film sangat mahal…tidak sebanding dengan apa yang terjadi ketika sebuah film dirilis dalam bentuk film, di bioskop.”

Netflix sering tidak merilis film di bioskop, kecuali jika mengejar kelayakan Academy Award, jadi Netflix menganggarkan film dengan mengetahui bahwa satu-satunya pilihan untuk menutup pengeluaran adalah melalui peningkatan langganan.

Itu sebabnya para analis menunjuk genre horor sebagai media potensial untuk Netflix.

READ  Aktor 'Supernatural' Jared Padalecki 'Lucky To Be Alive' Ungkap Pasangan Jensen Ackles

Genre horor, khususnya, biasanya datang dengan biaya produksi yang lebih rendah, yang membuat jenis film ini ideal untuk box office karena sering kali menghasilkan penjualan tiket yang jauh lebih banyak daripada biayanya.

Blumhouse dan Universal Get Out hanya menghabiskan $4,5 juta untuk diproduksi dan meraup lebih dari $250 juta di box office global.

Dan sementara The Grey Man akan dikembangkan menjadi sebuah waralaba, Peter Csathy, pendiri dan ketua konsultan Creative Media, telah menyarankan agar Netflix mengabaikan peluang untuk waralaba dengan ngeri yang dapat menyelamatkan perusahaan ratusan juta dari setiap film.

“Scream,” “Insidious,” “Halloween,” dan waralaba film horor lainnya telah memenangkan penggemar genre ini sebagai alternatif anggaran rendah untuk usaha waralaba yang lebih mahal seperti Fast and Furious, Star Wars, Marvel, atau Lord of the Rings.

“Biaya produksi adalah sebagian kecil, sebagian kecil, sebagian kecil dari apa yang terjadi untuk taruhan besar yang dibuat ini,” katanya. “Dan mengapa tidak memilih sesuatu yang murah dan pasti akan mencapai target demo? Mengapa tidak menaruh uang Anda di sana, daripada melakukan permainan bergengsi ini?”

Selain itu, Csathy menambahkan, target audiens untuk jenis horor ini juga anak muda – demografis pengiklan dan streamer ingin memanfaatkannya.

Netflix telah melihat kesuksesan dari judul-judul horor sebelumnya termasuk trilogi “Fear Street” dan telah memiliki sejumlah Netflix asli dalam genre termasuk “Nobody Gets Out Alive” dan “There’s Someone Inside Your House.”

Michael Butcher, seorang analis di Wedbush, menyarankan agar Netflix bisa mendapatkan lebih banyak uang dengan melakukan banyak proyek horor dan rom-com, yang keduanya cenderung dengan anggaran yang relatif rendah. Dengan anggaran yang lebih sederhana, perangkapnya tidak besar.

“Hal hebat tentang anggaran rendah adalah Anda bisa membuat kesalahan,” katanya. “Anggaran besar, Anda tidak dapat menghasilkan apa-apa. Jika Anda mengacau, Anda bergejolak. Jadi mana yang lebih berbahaya, film 150 juta dolar atau tiga film 50 juta dolar?”

READ  Fans membanjiri stasiun kereta bawah tanah Brooklyn untuk mendapatkan tiket kereta bawah tanah yang terkenal

Metrik tidak ada

Bagian dari pengawasan pengeluaran konten Netflix berasal dari kurangnya metrik yang jelas seputar kinerja keuangan acara dan film streaming pertama.

Statistik box office untuk rilis teater dan pendapatan iklan TV adalah metrik yang dicoba dan benar. Dengan platform khusus streaming, data penayangan bervariasi dari layanan ke layanan dan memberikan gambaran yang tidak lengkap bagi analis yang mencoba menentukan bagaimana kinerja film atau acara TV sebenarnya.

Tagihan lebih dari $200 juta untuk film seperti “The Grey Man” sulit dijelaskan ketika tidak ada keuntungan finansial yang terlihat di akhir produksi, seperti yang dilihat studio pada penjualan tiket box office. Pelanggan streaming membayar biaya bulanan atau tahunan tetap untuk mengakses semua konten yang tersedia. Netflix berpendapat bahwa kontennya membuat pengguna tetap di platform dan menyerahkan biaya berlangganan.

Untuk Netflix, dorongan untuk film beranggaran besar adalah cara untuk memoles citranya dan kritik yang tenang karena menghasilkan konten yang biasa-biasa saja. Perusahaan telah meningkatkan neracanya, yang arus kasnya positif dan memiliki jangka waktu tiga tahun sebelum sebagian besar utangnya jatuh tempo, memberikan ruang gerak untuk dibelanjakan.

Tidak jelas berapa banyak yang dihabiskan Netflix untuk setiap film untuk trilogi Street of Fear-nya, dan ada data terbatas tentang kinerjanya di platform. Tapi Nielsen memperkirakan bahwa “Street of Fear 1994” menghasilkan 284 juta menit penayangan selama minggu pertama di layanan tersebut dan “Fair Street 1978” memiliki 229 juta menit. Tidak jelas bagaimana film ketiga, Street of Fear 1666, dilakukan.

Selain itu, musim keempat “Stranger Things” menjadi seri Netflix kedua yang melampaui satu miliar jam tonton selama 28 hari pertama ketersediaannya. Tentu saja, membandingkan film Netflix dengan serial TV-nya agak mirip dengan membandingkan apel dengan jeruk, tetapi mereka adalah analis data terbaik selama perusahaan tidak membahas pengeluaran konten dan kesuksesan.

Banyak pakar hiburan telah mencoba menganalisis angka tentang bagaimana jam siaran diterjemahkan menjadi pendapatan, retensi, dan, pada akhirnya, kekuatan bisnis Netflix. Tetapi sebagian besar bagaimana Netflix memutuskan apa yang harus diberi lampu hijau dan apa yang harus dibatalkan tetap menjadi misteri bagi para analis.

Berdasarkan data pribadi Netflix, “The Grey Man” mengumpulkan lebih dari 88 juta jam ditonton di seluruh dunia selama akhir pekan pembukaannya di layanan tersebut, 60 juta jam lebih sedikit daripada “Red Notice” yang ditarik pada periode yang sama November lalu. . “Red Notice” tetap berada di puncak daftar 10 Teratas Netflix selama 12 hari, sementara “The Grey Man” diperkosa hanya delapan hari kemudian.

Pada hari Jumat, film tersebut menempati urutan keempat dalam daftar setelah “Purple Hearts,” “Tower Heist,” dan “The Age of Adalene.”

Apakah The Grey Man bernilai $200 juta? Tampaknya telah mencapai beberapa tolok ukur di belakang layar untuk Netflix, yang bergerak maju dengan sekuel dan kebangkitan.

“Netflix jelas memiliki data dan metodologi yang mereka anggap akurat, untuk menentukan apa yang sukses di Netflix dan apa yang tidak,” kata Dan Rayburn, analis media penyiaran. “jika [‘The Gray Man’] Dibom oleh definisi mereka tentang pengeboman, apa pun itu, kami tidak tahu, mereka tidak akan mengumumkan perpanjangan kontrak.”

Mengenai bagaimana Netflix memilih kontennya, Rayburn mengatakan bahwa meskipun data saat ini tidak tersedia secara luas, itu dapat berubah setelah Anda melakukan streaming. Masuki pasar periklanan.

“Apakah mereka mau memberi kami data atau tidak, kami akan mendapatkan lebih banyak data dari tahun ke tahun, karena aspek periklanan,” katanya. “Ini akan membantu kami lebih memahami konten.”

Pengungkapan: Comcast adalah perusahaan induk dari NBCUniversal dan CNBC. Universal adalah distributor dari franchise Halloween dan “Get Out”.