Maret 4, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mahkamah Agung UE memutuskan bahwa larangan UEFA dan FIFA terhadap Liga Premier adalah melanggar hukum

Mahkamah Agung UE memutuskan bahwa larangan UEFA dan FIFA terhadap Liga Premier adalah melanggar hukum

Sebagai dorongan besar bagi proyek Liga Premier, pengadilan tinggi Eropa pada hari Kamis memutuskan bahwa UEFA “menyalahgunakan posisi dominannya” dalam kendalinya atas sepak bola Eropa.

Liga Premier dan pendukungnya, A22 Sports, berpendapat bahwa larangan UEFA terhadap kompetisi potensial – sebuah konsep yang diluncurkan pada April 2021 – dan ancaman hukuman bagi klub-klub yang berpartisipasi adalah monopoli ilegal berdasarkan hukum kompetisi Eropa.

– Streaming di ESPN+: LaLiga, Bundesliga, lainnya (AS)

Keputusan Pengadilan Eropa pada hari Kamis [ECJ] Ditemukan bahwa peraturan FIFA dan UEFA yang mengharuskan kompetisi sepak bola baru harus mendapat persetujuan terlebih dahulu, dan melarang pemain berpartisipasi dalam kompetisi tersebut, adalah “melanggar hukum”.

“Tidak ada kerangka aturan FIFA dan UEFA yang menjamin transparansi, obyektif, non-diskriminatif dan proporsional,” kata pengadilan.

“Demikian pula, peraturan yang memberikan kontrol eksklusif kepada FIFA dan UEFA atas eksploitasi komersial hak yang berkaitan dengan kompetisi ini berdampak pada pembatasan kompetisi, mengingat pentingnya hal tersebut bagi media, konsumen, dan pemirsa televisi Uni Eropa.”

Pengadilan menganggap bahwa penyelenggaraan kompetisi sepak bola adalah kegiatan ekonomi dan “oleh karena itu, peraturan kompetisi harus dipatuhi dan kebebasan bergerak harus dihormati.”

Pengadilan menjelaskan bahwa keputusan tersebut “tidak berarti persetujuan terhadap kompetisi seperti proyek Liga Premier,” dan menyatakan bahwa keputusan tersebut berdasarkan peraturan FIFA dan UEFA secara umum, dan bukan pada proyek tertentu.

Namun, keputusan tersebut merupakan dorongan besar bagi proyek Liga Premier, yang berupaya menggantikan Liga Champions.

“Kami telah memenangkan hak untuk berkompetisi,” kata Bernd Reichart, CEO A22 Sports. “Monopoli UEFA terhadap sepak bola telah berakhir. Sepak bola itu gratis. Kini klub tidak akan terkena ancaman dan sanksi. Mereka bebas menentukan masa depan mereka.”

READ  Tom Brady mengatakan dia akan kembali sebagai Tampa Bay Buccaneers QB musim depan

UEFA mengeluarkan pernyataan pada hari Kamis yang mengatakan mereka telah memperbarui peraturannya menyusul upaya untuk meluncurkan Liga Premier.

“Keputusan ini tidak berarti dukungan atau sokongan terhadap apa yang disebut Liga Premier,” kata UEFA. “Ini menyoroti kekurangan yang sudah ada sebelumnya dalam kerangka otorisasi UEFA sebelumnya, sebuah aspek teknis yang telah dikenali dan diatasi pada Juni 2022,” tambahnya.

Dia menambahkan: “UEFA yakin dengan kekuatan peraturan barunya, dan khususnya kepatuhan terhadap semua hukum dan peraturan Eropa yang relevan.”

12 klub awal – Arsenal, Chelsea, Liverpool, Manchester City, Manchester United, Tottenham Hotspur, Atletico Madrid, Barcelona dan Real Madrid di La Liga, dan AC Milan, Inter Milan dan Juventus di Serie A – telah menandatangani kontrak sebagai anggota dari komite. Liga Super yang memisahkan diri dijadwalkan akan dimulai pada 18 April 2021, sebuah langkah yang mengejutkan dunia sepak bola.

Proyek ini, yang dipimpin oleh Florentino Pérez dari Real Madrid dan Andrea Agnelli dari Juventus, muncul dari rasa frustrasi terhadap peran dominan UEFA sebagai penyelenggara Liga Champions dan ketidakpuasan terhadap format kompetisi dan model pendapatan.

Penentangan keras dari badan sepak bola, penggemar dan politisi – khususnya di Inggris – dengan cepat menyebabkan sembilan dari klub tersebut mengumumkan penarikan mereka dari proyek tersebut, dengan hanya Real Madrid, Barcelona dan Juventus yang tersisa sebagai pendukung umum.

“Mulai hari ini, klub-klub akan menjadi penguasa masa depan mereka,” kata Perez, Kamis. “Hak kami untuk mengusulkan dan mendorong kompetisi Eropa yang memodernisasi olahraga kami dan menarik penggemar di seluruh dunia telah diakui.

“Real Madrid akan terus bertindak demi kepentingan sepak bola. Kami akan terus mempertahankan proyek modern, sepenuhnya kompatibel dengan kompetisi nasional, terbuka untuk semua, berdasarkan prestasi olahraga, dengan financial fair play yang efektif.

READ  Si Kembar bangkit terlambat untuk memenangkan seri pembuka 7-5 atas Rangers

“Tidak ada yang mengatakan bahwa mengakhiri monopoli setelah beberapa dekade ini akan mudah… Mulai hari ini, masa kini dan masa depan sepak bola Eropa akhirnya berada di tangan klub, para pemain, dan para penggemar. Nasib kami ada di tangan kami.” “

Barcelona mengeluarkan pernyataan pada hari Kamis yang menyatakan “kepuasan” mereka terhadap keputusan pengadilan, dengan mengatakan bahwa keputusan tersebut “membuka jalan bagi kompetisi sepak bola baru di tingkat elit di Eropa.”

Kasus ini sampai ke Pengadilan Eropa setelah Liga Premier mengajukan gugatan ke pengadilan Spanyol pada tahun 2021, mencari perlindungan untuk mencegah potensi sanksi UEFA.

Hakim di Madrid mengeluarkan perintah awal, sebelum merujuk kasus tersebut ke pengadilan di Luksemburg untuk mengambil keputusan.

Sejak Oktober 2022, A22 Sports – dipimpin oleh Reichardt – berupaya meluncurkan kembali dan mengubah citra Liga Premier, mengusulkan format yang lebih terbuka dan bermanfaat.

“Untuk para penggemar: kami akan menyiarkan semua pertandingan Liga Premier secara gratis,” kata Reichardt pada hari Kamis. “Untuk klub: pendapatan klub dan pembayaran solidaritas sepak bola dijamin.”

La Liga dan presidennya Javier Tebas telah menjadi kritikus vokal terhadap proyek tersebut, dengan alasan bahwa persaingan akan merugikan dan melemahkan liga nasional.

“Keputusan ini menegaskan apa yang selalu kami katakan: siapa pun dapat menyelenggarakan kompetisi di luar lingkup UEFA dan FIFA, dan hal ini tidak dapat dilarang, dan tidak ada yang meragukan hal tersebut. Pertanyaan hukumnya adalah status kompetisi ini dalam ekosistem UEFA dan FIFA.” , kata Tebas. Dia menambahkan : “Pada tahun 2022, UEFA telah menetapkan prosedur untuk mengesahkan kompetisi baru, yang dapat dimanfaatkan oleh Liga Premier atau kompetisi lainnya.”

READ  Villeneuve mengecam penyalahgunaan atas penghargaan helm Leclerc F1