Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

NASA sedang berupaya mengambil sampel asteroid berusia 4,5 miliar tahun dari wadahnya

NASA sedang berupaya mengambil sampel asteroid berusia 4,5 miliar tahun dari wadahnya

Ilmuwan NASA berhasil mengembalikan sampel asteroid ke Bumi pada bulan September, menjadikan mereka badan antariksa AS pertama yang melakukannya.

Yang harus mereka lakukan sekarang adalah mencari cara untuk membuka mekanisme akuisisi sampel sentuh-dan-pergi, atau TAGSAM, untuk mengambil sisa sampel, menurut NASA.

Pesawat ruang angkasa OSIRIS-REx mencatat sekitar tujuh tahun perjalanan, mensurvei dan mengumpulkan sampel dari asteroid Bennu sebelum kembali ke Bumi pada 24 September 2023.

“Para ilmuwan berharap demikian sampel pino NASA menulis di situsnya bahwa “OSIRIS-REx” yang dijatuhkan di gurun Utah akan memberikan petunjuk apakah asteroid yang bertabrakan dengan Bumi miliaran tahun lalu membawa air dan komponen penting kehidupan lainnya ke sini.

Meskipun para ilmuwan masih berupaya untuk mengakses sisa sampel yang tersegel di kepala TAGSAM, mereka mampu mengumpulkan 2,48 ons, atau 70,3 gram, batu dan debu dari pengambil sampel.

Pengiriman awal telah melampaui target NASA untuk membawa setidaknya 60 gram ke Bumi.

Inilah yang kami ketahui.

Bagaimana rencana ilmuwan NASA untuk memulihkan sisa sampel?

Sebagian besar sampel yang dikumpulkan para ilmuwan sejauh ini terletak di bagian luar kepala OSIRIS-REx, dan dapat diakses melalui penutup mylar kepala. Sisanya terletak di dalam TAGSAM.

Sebuah tim ilmuwan di Johnson Space Center NASA di Houston mencoba melepaskan kepala TAGSAM beberapa kali, tetapi menemukan bahwa dua dari 35 pengencang tidak dapat dilepas menggunakan alat yang saat ini diizinkan oleh tim untuk digunakan.

“Kepala TAGSAM memiliki lebih dari 35 pengencang, namun hanya ada 35 yang kami rencanakan untuk dilepas. Dua yang tersangkut termasuk yang terakhir dilepas. Semua pengencang lainnya berhasil dilepas. “Kami tidak tahu mengapa dua yang terakhir ini terjebak, tapi kami bekerja secara aktif. Kami akan terus mencari solusi potensial sambil terus membuat kemajuan dalam prosedur pemrosesan sampel kami untuk 70,3 gram material yang telah diambil dari TAGSAM,” kata Francis McCubbin, kurator material astronomi di Johnson Space Tengah.

READ  Mengubah materi gelap yang tidak terlihat menjadi cahaya tampak

Beberapa bahan berhasil dikumpulkan ketika tim menempelkan tutup Mylar ke kepala dengan mengeluarkan sampel dari dalam menggunakan pinset atau gayung, tergantung besar kecilnya bahan yang diekstraksi.

NASA mengatakan para ilmuwan akan membutuhkan waktu dua minggu ke depan untuk mengambil sisa sampel dari kepala TAGSAM dengan teknologi baru, memproses materi yang dikumpulkan, dan mulai menganalisis sampel massal. 20 Oktober.

Kepala TAGSAM dikeluarkan dari aliran nitrogen aktif di kotak sarung tangan dan disimpan dalam wadah pengangkutannya, disegel dengan cincin-O dan dimasukkan ke dalam kantong Teflon tertutup untuk memastikan sampel tetap aman sementara tim mengeluarkan larutan untuk mengakses sisanya. dari sampel.

Karena semua pekerjaan pada sampel termasuk kepala TAGSAM dilakukan dalam kotak sarung tangan khusus di bawah aliran nitrogen untuk mencegahnya terkena atmosfer bumi, instrumen dari setiap solusi yang diusulkan harus dapat masuk ke dalam kotak sarung tangan dan tidak berkompromi. integritas ilmiah dari kit. Menurut NASA.

Apa yang telah ditemukan NASA sejauh ini?

Studi pendahuluan terhadap sampel asteroid berusia 4,5 miliar tahun menunjukkan bahwa bahan dasar kehidupan di Bumi dapat ditemukan di batuan, yang mengandung karbon dan air dalam persentase tinggi, menurut situs web “luar angkasa” Amerika. NASA.

“Hampir semua yang kami lakukan di NASA bertujuan untuk menjawab pertanyaan tentang siapa kami dan dari mana kami berasal. Misi NASA seperti OSIRIS-REx akan meningkatkan pemahaman kita tentang asteroid yang dapat mengancam Bumi, sekaligus memberi kita gambaran sekilas tentang apa yang ada di baliknya.” Sampel telah kembali ke Bumi, Namun masih banyak ilmu pengetahuan yang akan datang – ilmu yang belum pernah kita lihat sebelumnya,” kata Administrator NASA Bill Nelson sebelumnya.

READ  Inilah yang perlu diketahui sebelum lepas landas dari Cape Town

Sifat senyawa karbon yang ditemukan dapat memberikan wawasan tentang bagaimana tata surya terbentuk, bagaimana bahan mentah kehidupan mungkin tersebar di Bumi, dan tindakan pencegahan apa yang harus diambil untuk menghindari tabrakan asteroid.

lagi: Para peneliti menemukan tanda-tanda sungai di Mars, kemungkinan indikator kehidupan purba