September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

NASA menunda uji terbang roket New Moon pertama Artemis setelah kegagalan mesin

NASA menunda uji terbang roket New Moon pertama Artemis setelah kegagalan mesin

  • Ledakan Florida ditargetkan pada hari Senin
  • Artemis berusaha mengembalikan manusia ke bulan, mungkin pada tahun 2025
  • Program di balik misi bulan Apollo 50 tahun yang lalu

CAPE CANAVERAL, Florida, 29 Agustus (Reuters) – Masalah pendinginan mesin memaksa NASA pada Senin untuk menunda peluncuran roket eksperimental besar baru yang rencananya akan digunakan pada perjalanan astronot mendatang ke Bulan setidaknya empat hari. Lebih dari 50 tahun setelah misi Apollo terakhir ke bulan.

Masalah muncul ketika tangki bahan bakar roket Space Launch System (SLS) diisi dengan oksigen cair dan propelan hidrogen yang sangat dingin, dan tim peluncuran memulai proses “pengkondisian” untuk mendinginkan mesin yang cukup untuk lepas landas, kata NASA.

Tapi salah satu dari empat mesin utama gagal untuk mendinginkan seperti yang diharapkan, mendorong manajer tim peluncuran untuk menghentikan hitungan mundur.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Peluncuran dibatalkan pada 08:35 EDT (1235 GMT), dua menit setelah target waktu peluncuran, karena roket 32 ‚Äč‚Äčlantai dan kapsul Orion sedang menunggu untuk lepas landas dari Kennedy Space Center di Cape Canaveral, Florida.

Misi tersebut, yang dijuluki Artemis I, membutuhkan enam minggu uji terbang tak berawak Orion di sekitar Bulan dan kembali ke Bumi untuk memercikkan air ke Samudra Pasifik.

NASA belum menetapkan tanggal peluncuran baru untuk roket dua tahap, tetapi mengatakan kesempatan pertamanya adalah Jumat, 2 September.

Kepatuhan agensi terhadap tanggal ini tergantung pada seberapa cepat para insinyur memecahkan masalah mesin. Peluang peluncuran berikutnya adalah Senin, 5 September.

Penundaan peluncuran yang terlambat adalah rutinitas dalam bisnis luar angkasa, dan Senin bukan merupakan indikasi kemunduran besar bagi NASA atau kontraktor utamanya, Boeing Co. (melarang) Untuk SLS dan Lockheed Martin (LMT.N) untuk Orion.

READ  NASA menunda tanggal untuk upaya peluncuran Artemis I berikutnya

“Kami tidak meluncurkan kecuali itu benar,” kata Administrator NASA Bill Nelson dalam sebuah wawancara online tepat setelah lepas landas dibatalkan. “Ini hanya untuk memperjelas bahwa ini adalah mesin yang sangat kompleks, sistem yang sangat kompleks, dan semua hal ini harus bekerja. Dan Anda tidak ingin menyalakan lilin sampai siap digunakan.”

Namun, penundaan itu mengecewakan ribuan penonton yang berkumpul di pantai sekitar Cape Canaveral, dengan teropong di tangan.

Wakil Presiden Kamala Harris baru saja tiba di Space Center, bergabung dengan kerumunan pejabat dan tamu undangan yang menghadiri acara tersebut, sesaat sebelum scrub dipanggil.

Penerbangan pertama roket SLS-Orion akan menandai keberangkatan dari program Artemis Bulan-ke-Mars NASA yang sangat terkenal, penerus misi bulan Apollo tahun 1960-an dan 1970-an.

Penerbangan ini bertujuan untuk menempatkan pesawat seberat 5,75 juta pon melalui langkahnya pada penerbangan uji yang ketat, mendorong batas desainnya, sebelum NASA menganggapnya cukup andal untuk membawa astronot pada penerbangan berikutnya yang ditujukan pada tahun 2024.

Halangan teknis Senin diprediksi beberapa minggu lalu selama tes “latihan basah” NASA sebelum peluncuran untuk SLS, ketika masalah dengan saluran bahan bakar hidrogen roket memaksa para insinyur untuk meninggalkan pengujian pengkondisian mesin penuh.

Pejabat NASA akhirnya memutuskan untuk melanjutkan persiapan akhir untuk peluncuran dan menunda tes yang tidak dapat mereka lakukan sampai hitungan mundur yang sebenarnya, mengakui bahwa strategi ini pada akhirnya dapat menunda lepas landas, seperti yang terjadi pada hari Senin.

READ  "Gletser Kiamat" Antartika menggantung "dengan kukunya"

Lima dekade lalu, manusia masih berada di bulan

SLS adalah roket kompleks paling kuat di dunia, dan mewakili sistem peluncuran vertikal baru terbesar yang telah dibangun badan antariksa AS sejak peluncuran Saturn V selama Apollo, yang tumbuh dari perlombaan ruang angkasa AS-Soviet dalam Perang Dingin. zaman.

Jika dua misi pertama Artemis berhasil, NASA bertujuan untuk mengembalikan astronot ke bulan, termasuk wanita pertama yang menginjakkan kaki di bulan, pada awal tahun 2025, meskipun banyak ahli percaya kerangka waktu kemungkinan akan lebih lambat. Bertahun-tahun.

Manusia terakhir yang berjalan di Bulan adalah dua orang tim Apollo 17 pada tahun 1972, mengikuti jejak 10 astronot lainnya selama lima misi sebelumnya dimulai dengan Apollo 11 pada tahun 1969.

Program Artemis akhirnya berupaya menciptakan pangkalan bulan jarak jauh sebagai batu loncatan untuk penerbangan astronot yang lebih ambisius ke Mars, sebuah tujuan yang menurut pejabat NASA kemungkinan akan memakan waktu setidaknya hingga akhir 2030-an.

Program ini dinamai dewi yang merupakan saudara kembar Apollo dalam mitologi Yunani kuno.

Sistem SLS telah dikembangkan selama lebih dari satu dekade, dengan penundaan bertahun-tahun dan pembengkakan biaya. Tetapi Artemis juga telah menciptakan puluhan ribu pekerjaan dan miliaran dolar dalam perdagangan.

Satu masalah yang dikutip pejabat NASA minggu lalu sebagai penghenti acara potensial untuk peluncuran Senin adalah tanda-tanda selama pengisian bahan bakar roket bahwa instalasi saluran hidrogen yang baru diperbaiki telah gagal untuk bertahan. Pejabat NASA mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka juga melihat kemungkinan kebocoran helium yang mungkin, tetapi kecil, pada peralatan landasan peluncuran.

Meskipun tidak ada manusia di dalamnya, Orion akan membawa awak simulator yang terdiri dari tiga – satu laki-laki dan dua manekin – dilengkapi dengan sensor untuk mengukur tingkat radiasi dan tekanan lain yang mungkin dihadapi astronot dalam kehidupan nyata.

(Laporan oleh Joey Rowlett dan Steve Gorman) Penyuntingan oleh Andrew Cawthorne dan Alistair Bell

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.