Desember 9, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

NASA Hubble menangkap gambar jembatan intergalaksi yang menakjubkan

Di antara lubang hitam yang melahap bintang-bintang muda dan ruang kosong di sekitar nebula yang penuh sesak dan meledak, gua-gua gelap alam semesta kita sering tersapu oleh secercah cahaya. Penjajaran ini sangat jelas terlihat dalam salah satu gambar Teleskop Luar Angkasa Hubble terbaru NASA.

Pekan lalu, agensi merilis demo halus dari trio galaksi Arp 248, alias Wild’s Triplet, untuk keduanya. penemu dan sifat adegan itu sendiri yang cukup boros. Ha.

Lihatlah lebih dekat segala sesuatu dalam gambar indah alam semesta kita yang dialiri listrik ini.

Badan Antariksa Eropa / Hubble dan NASA, Survei Energi Gelap / Divisi Energi / Pusat Fermilab untuk Fisika Kosmik / Kamera Energi Gelap / Cerro Tololo Pan American Observatory / NOIRLab / National Science Foundation / AURA Astronomy; Dalcanton

Dalam gambar tanpa cacat ini, dua dari tiga galaksi dapat dilihat di depan ruang hampa, mengalir satu sama lain seolah-olah terbuat dari lapisan air yang lebih banyak daripada air dan membentuk apa yang hanya dapat saya gambarkan sebagai jembatan intergalaksi. Dunia ketiga yang tidak terhubung berdiri di tanah yang jauh, dikelilingi oleh kilatan kecil yang menipu yang mewakili zaman kosmik sampai lagi Galaksi tersebar di seluruh alam semesta.

Yang sangat mengejutkan dari gambar ini adalah bahwa dari pandangan Hubble – di orbit Bumi, sekitar 200 juta tahun cahaya jauhnya – ketiga galaksi tersebut cukup kompak untuk muat di layar komputer kita.

Faktanya, dunia ini banyak (banyak) tahun cahaya, dan mengandung jumlah yang tidak dapat dipahami seperti matahari kita, planet ekstrasurya seperti delapan tata surya kita, dan bulan seperti pendamping bulan kita yang bercahaya.

Mereka adalah alam semesta mini dalam hak mereka sendiri, yang ada pada skala pikiran manusia yang tak terduga tetapi tersedia untuk kita unduh sebagai wallpaper desktop kita.

Faktanya, karena isinya yang sangat besar, siput besar di bagian tengah gambar ini dilampirkan ke jembatan bercahaya di tempat pertama. Mereka berdua memanfaatkan gaya gravitasi yang sangat kuat dan dengan demikian menarik satu sama lain seolah-olah mereka sedang bermain tarik tambang yang lembut, secara keliru menciptakan apa yang dikenal sebagai ekor pasang surut, atau Aliran bintang yang memanjang dan debu antarbintang yang berwarna-warni.

Ekor pasang surut biasanya merupakan produk dari galaksi yang berjalan berdekatan satu sama lain saat berada di jalur penggabungan menjadi satu galaksi masif. Kita telah melihat fenomena menakjubkan ini berkali-kali – ekor pasang surut juga bertanggung jawab atas beberapa nama dari beberapa sistem galaksi yang paling luar biasa.

tikus“atau NGC 4676, membanggakan penggabungan galaksi 300 juta tahun cahaya dari Bumi,” dankecebong,” atau UGC 10214, berisi galaksi besar yang sedang dalam proses menghancurkan galaksi yang lebih kecil, jenis peristiwa lain yang menghasilkan ekor pasang surut yang luar biasa.

Gambar Teleskop Luar Angkasa Hubble dari NGC 4676, juga dikenal sebagai “tikus”.

NASA, H. Ford (JHU), G. Illingworth (UCSC/LO), M.Clampin (STScI), G. Hartig (STScI), Tim Sains ACS dan ESA

Bahkan galaksi Bima Sakti kita saat ini berada di level Siklus tabrakan dengan Andromedayang berarti bahwa dia akhirnya bisa lahir Semacam jembatan intergalaksi Juga – tapi jangan khawatir.

Ruang antara bintang dan planet di dalam galaksi Jauh lebih besar dari yang Anda kira.

Ketika galaksi bergabung, kemungkinan besar hanya beberapa sebenarnya Tabrakan terjadi. Pikirkan dua kerumunan besar memasuki stadion, bergabung menjadi satu kerumunan besar. Sebagian besar waktu, individu tidak benar-benar bertemu satu sama lain. Mereka hanya menetap dekat satu sama lain. Sekarang bayangkan situasi yang sama, kecuali jarak sekitar satu tahun cahaya antara setiap orang.

Hebatnya lagi, gelar “Arp” di Arp 248 berasal dari gelar mendiang astronom Halton ArpoDibuat dengan astronom Barry Mador Atlas galaksi alien pada tahun 1966.

“Setiap kelompok berisi susunan galaksi yang sangat aneh, termasuk galaksi yang berinteraksi seperti Arp 248, serta galaksi spiral satu atau tiga lengan, galaksi dengan struktur mirip cangkang, dan berbagai anomali ruang lainnya,” kata NASA. Atlas.

Ini adalah karya monumental yang diisi dengan lebih banyak contoh alam semesta kita yang sangat berbeda, ruang yang dibangun dari pikiran seorang penyair dan diringkas dengan keterampilan mesin.

READ  Lubang hitam monster mungkin telah menciptakan 'hati' magnet