Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Budak ke ritme: Para peneliti mengatakan tikus tidak bisa menahan ritme yang baik | Ilmu

Musik Membuat Anda Kehilangan Kendali Missy Elliot pernah menyanyikan sebuah lagu yang hampir mustahil untuk didengar tanpa melompat. Para ilmuwan kini telah menemukan bahwa tikus juga menemukan ketukan berirama yang tak tertahankan, menunjukkan bagaimana mereka secara naluriah bergerak mengikuti musik.

Kemampuan ini sebelumnya dianggap sebagai kemampuan manusia yang unik dan para ilmuwan mengatakan penemuan itu memberikan wawasan tentang pikiran hewan dan asal-usul musik dan tarian.

“Tikus menunjukkan tampilan bawaan – yaitu, tanpa pelatihan atau paparan musik sebelumnya – sinkronisasi impuls,” kata Dr. Hirokazu Takahashi dari Universitas Tokyo.

“Musik memberikan daya tarik yang kuat ke otak dan memiliki efek mendalam pada emosi dan kognisi,” tambahnya.

Meskipun sebelumnya ada pertunjukan hewan yang menari bersama dengan musik – TikTok memiliki banyak contoh – penelitian ini merupakan salah satu penyelidikan ilmiah pertama tentang fenomena tersebut.

Dalam studi yang dipublikasikan di Science Advances, 10 tikus dilengkapi dengan akselerometer nirkabel mini untuk mengukur gerakan kepala sekecil apa pun. Kemudian satu menit kutipan dari sonata Mozart untuk dua figur piano di D Major dimainkan, pada empat tempo yang berbeda: 75%, 100%, 200% dan 400% dari kecepatan aslinya. Dua puluh sukarelawan manusia juga berpartisipasi.

Para ilmuwan berpikir mungkin saja tikus lebih menyukai musik yang lebih cepat karena tubuh mereka, termasuk detak jantung mereka, berjalan dengan kecepatan yang lebih cepat. Sebaliknya, konstanta waktu otak secara mengejutkan serupa di seluruh spesies.

Namun, hasilnya menunjukkan bahwa tikus dan peserta manusia memiliki sinkronisasi tempo yang sempurna ketika musik berada dalam kisaran 120-140 ketukan per menit (bpm) – dekat dengan formula asli Mozart yaitu 132 ketukan per menit – yang menunjukkan bahwa kami berbagi “keajaiban yang luar biasa”. pengaturan.” untuk memukul ketukan. Tim juga menemukan bahwa tikus dan manusia menggelengkan kepala mengikuti irama dengan ritme yang sama, dan tingkat gelengan kepala menurun seiring dengan meningkatnya kecepatan musik.

“Hasil kami menunjukkan bahwa ritme optimal untuk sinkronisasi ketukan bergantung pada waktu konstan di otak,” kata Takahashi.

Tim sekarang berencana untuk menyelidiki bagaimana karakteristik musik lainnya seperti melodi dan harmoni berhubungan dengan dinamika otak. “Juga, sebagai seorang insinyur, saya tertarik menggunakan musik untuk kehidupan yang bahagia,” kata Takahashi.

READ  China merencanakan lebih banyak misi bulan setelah menemukan mineral bulan baru