November 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Jika manusia ingin mendarat dengan selamat di Mars, para insinyur harus menemukan pesawat ruang angkasa yang dapat memperlambat cukup untuk bertahan masuk kembali.  Untungnya, badan antariksa AS mungkin memiliki solusi untuk masalah ini dalam bentuk perisai panas besar seperti piring terbang yang akan diluncurkan ke orbit rendah Bumi minggu ini.

NASA akan meluncurkan perisai panas besar yang terlihat seperti piring terbang ke luar angkasa minggu ini

Jika manusia ingin mendarat dengan selamat di Mars, para insinyur harus menemukan pesawat ruang angkasa yang dapat memperlambat cukup untuk bertahan masuk kembali.

Pada tahun 2021, penjelajah Ketekunan NASA, yang dikenal sebagai “Tujuh Menit Teror,” keluar tanpa cedera setelah turun ke Planet Merah menggunakan parasut utama.

Tetapi pendaratan lebih sulit untuk muatan besar, seperti rudal dengan manusia di dalamnya.

Untungnya, badan antariksa AS mungkin memiliki solusi untuk masalah tersebut, dalam bentuk perisai panas tiup besar menyerupai piring terbang yang akan diluncurkan ke orbit rendah Bumi minggu ini.

Sesampai di sana, penguji penerbangan akan mengembang decelerator tiup (LOFTID) ke orbit Bumi yang rendah, sebelum turun kembali ke Bumi.

NASA berharap tes tersebut akan menunjukkan bagaimana pelindung panas dapat bertindak sebagai rem raksasa untuk memperlambat pesawat ruang angkasa Mars di masa depan.

Teknologi ini dijadwalkan akan diluncurkan pada roket United Launch Alliance Atlas V pada Rabu (9 November) dari Vandenberg Space Force Base di California, bersama dengan satelit JPSS-2 yang mengorbit kutub.

Jika manusia ingin mendarat dengan aman di Mars, para insinyur harus menemukan pesawat ruang angkasa yang dapat memperlambat cukup untuk bertahan masuk kembali. Untungnya, badan antariksa AS mungkin memiliki solusi untuk masalah ini dalam bentuk perisai panas besar seperti piring terbang yang akan diluncurkan ke orbit rendah Bumi minggu ini.

Sesampai di sana, penguji penerbangan akan mengembangkan inflatable decelerator (LOFTID) orbit rendah Bumi, sebelum turun kembali ke Bumi.

Sesampai di sana, penguji penerbangan akan mengembangkan inflatable decelerator (LOFTID) orbit rendah Bumi, sebelum turun kembali ke Bumi.

Jika tes berhasil, itu bisa sangat penting untuk membantu NASA mencapai tujuan ambisiusnya meluncurkan manusia di Planet Merah dalam dekade berikutnya.

Jika tes berhasil, itu bisa sangat penting untuk membantu NASA mencapai tujuan ambisiusnya meluncurkan manusia di Planet Merah dalam dekade berikutnya.

Apa itu LOFT?

Pada Rabu (9 November), NASA akan memamerkan teknologi pelindung panas baru dari orbit rendah Bumi untuk pertama kalinya dalam bentuk uji terbang inflatable decelerator orbit Bumi rendah (LOFTID).

READ  Ilmuwan memecahkan misteri fisika berusia 80 tahun

Pelindung panas akan diluncurkan ke luar angkasa dengan roket United Launch Alliance Atlas V, bersama dengan satelit JPSS-2 yang mengorbit kutub.

Setelah JPSS-2 mencapai orbit, pelindung panas akan mengembang dan ditempatkan di jalur kembali dari orbit rendah Bumi untuk menguji kemampuannya melambat dan bertahan lagi.

Setelah JPSS-2 mencapai orbit, pelindung panas akan mengembang dan menempatkan jalur masuk kembali dari orbit rendah Bumi untuk menguji kemampuannya memperlambat dan bertahan lagi.

Jika tes itu berhasil, itu bisa menjadi sangat penting untuk membantu NASA mencapai tujuan ambisiusnya meluncurkan manusia di Planet Merah dalam dekade berikutnya.

“Teknologi ini dapat mendukung kru pendaratan dan misi robot besar di Mars, serta mengembalikan muatan berat ke Bumi,” tambah badan antariksa AS.

Ketika datang ke tujuan atmosfer – termasuk Mars, Venus, Titan dan Bumi – salah satu tantangan utama yang dihadapi NASA adalah bagaimana mengirimkan muatan yang berat.

Seperti itu, cangkang aerodinamis kaku yang ada dibatasi oleh ukuran selubung rudal – penutup pelindung yang ramping.

Misalnya, Anda mungkin ingat “Tujuh Menit Teror” di mana rover Ketekunan NASA menggunakan parasut untuk mendarat di Mars tahun lalu.

Sinyal radio yang dikirim dari NASA dan sebaliknya membutuhkan waktu 10 menit bagi salah satu pihak untuk melakukan kontak, jadi setelah tim darat menyuruh Perseverance turun, rover mengambil alih dan melakukan perjalanan epik dengan sendirinya.

Pesawat ruang angkasa meledak melalui atmosfer Mars bergerak dengan kecepatan 12.000 mil per jam, tetapi kemudian harus melambat hingga nol mil per jam setelah tujuh menit untuk mendarat dengan aman di permukaan.

Ketika pesawat ruang angkasa memasuki atmosfer, hambatan aerodinamis membantu memperlambatnya.

READ  Teleskop Webb menangkap galaksi Cartwheel berwarna-warni yang berjarak 500 juta tahun cahaya

Namun, atmosfer Mars jauh lebih padat daripada atmosfer Bumi, yang menghadirkan tantangan besar bagi perlambatan aerodinamis.

“Atmosfer cukup tebal untuk memberikan beberapa hambatan, tetapi terlalu tipis untuk memperlambat pesawat ruang angkasa secepat mungkin ke atmosfer Bumi,” jelas NASA.

Solusi badan tersebut untuk masalah ini adalah pelindung panas selebar 20 kaki yang akan ditempatkan di bagian atas atmosfer, memungkinkan pesawat ruang angkasa untuk melambat lebih awal saat terkena panas yang kurang intens.

Ini akan menjadi benda tumpul udara terbesar yang melewati memasuki atmosfer selama tes minggu ini.

Setelah muatan awal dikirimkan, Satelit Cuaca Orbital Polar LOFTID akan diluncurkan untuk memasuki kembali atmosfer Bumi.

Ini akan melambat dari kecepatan suara, lebih dari 25 kali lebih cepat dari kecepatan suara, sampai ke penerbangan subsonik, kurang dari 609 mil per jam.

NASA berharap tes tersebut akan menunjukkan bagaimana pelindung panas dapat bertindak sebagai rem raksasa untuk memperlambat pesawat ruang angkasa Mars di masa depan.

NASA berharap tes tersebut akan menunjukkan bagaimana pelindung panas dapat bertindak sebagai rem raksasa untuk memperlambat pesawat ruang angkasa Mars di masa depan.

Pelindung panas akan diluncurkan ke luar angkasa dengan roket United Launch Alliance Atlas V, bersama dengan satelit JPSS-2 yang mengorbit kutub.

Pelindung panas akan diluncurkan ke luar angkasa dengan roket United Launch Alliance Atlas V, bersama dengan satelit JPSS-2 yang mengorbit kutub.

Jika tes berhasil, itu bisa sangat penting untuk membantu NASA mencapai tujuan ambisiusnya meluncurkan manusia di Planet Merah dalam dekade berikutnya.

Jika tes berhasil, itu bisa sangat penting untuk membantu NASA mencapai tujuan ambisiusnya meluncurkan manusia di Planet Merah dalam dekade berikutnya.

Sepanjang penerbangan, suar real-time secara berkala mengirimkan data terbatas sementara sensor dan kamera mendapatkan kumpulan data yang lebih luas yang disimpan pada pencatat data internal dan pencatat data keluaran yang dibuang dan diambil setelah masuk kembali.

LOFTID akan menyebarkan kanopi untuk memungkinkan kabut halus ke bawah dan akan diambil dari Samudra Pasifik.

NASA mengatakan demonstrasi itu siap untuk “merevolusi” cara muatan diangkut ke tujuan planet dengan atmosfer.

READ  Bintik matahari hiperaktif telah melemparkan suar matahari kelas X yang besar ke luar angkasa

Dia menambahkan bahwa teknologi deselerasi tiup dapat diskalakan untuk misi robot berawak dan besar ke Mars.

NASA berencana untuk mengirim misi berawak ke Mars pada 2030-an setelah pendaratan pertama di bulan

Mars telah menjadi lompatan raksasa berikutnya untuk penjelajahan luar angkasa umat manusia.

Tetapi sebelum manusia mencapai Planet Merah, para astronot akan mengambil serangkaian langkah kecil kembali ke Bulan untuk misi selama setahun.

Rincian penting di orbit bulan terungkap sebagai bagian dari garis waktu peristiwa yang mengarah pada misi ke Mars pada 1930-an.

NASA menguraikan rencana empat tahapnya (foto) yang diharapkan suatu hari akan memungkinkan manusia untuk mengunjungi Mars di Humans to Mars Summit yang diadakan di Washington, DC kemarin.  Ini akan memerlukan beberapa misi ke Bulan selama beberapa dekade mendatang

NASA menguraikan rencana empat tahapnya (foto) yang diharapkan suatu hari akan memungkinkan manusia untuk mengunjungi Mars di Humans to Mars Summit yang diadakan di Washington, DC kemarin. Ini akan memerlukan beberapa misi ke Bulan selama beberapa dekade mendatang

Pada Mei 2017, Greg Williams, wakil asisten direktur untuk kebijakan dan perencanaan di NASA, menguraikan rencana empat tahap badan antariksa yang diharapkan suatu hari akan memungkinkan manusia untuk mengunjungi Mars, serta kerangka waktu yang diproyeksikan untuk itu.

Tahap pertama dan kedua Ini akan mencakup beberapa penerbangan ke ruang bulan, untuk memungkinkan pembangunan habitat yang akan menyediakan area pementasan untuk penerbangan.

Perangkat keras terakhir yang dikirim adalah penjelajah Deep Space Transport yang nantinya akan digunakan untuk mengangkut kru ke Mars.

Simulasi kehidupan di Mars akan dilakukan selama satu tahun pada tahun 2027.

Fase ketiga dan keempat akan dimulai setelah 2030 dan akan mencakup ekspedisi awak berkelanjutan ke sistem Mars dan permukaan Mars.