Desember 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kelihatannya seperti cangkang, tetapi gurita dan 40.000 telur hidup di dalamnya

Kelihatannya seperti cangkang, tetapi gurita dan 40.000 telur hidup di dalamnya

Argonauta Argo bukanlah gurita pada umumnya. Ketika seorang wanita kawin, dia pertama-tama membuat ujung pasangannya diisi dengan sperma terpisah di dalam dirinya. Kemudian Anda mulai membuat sesuatu seperti tas tangan.

Dia menggunakan kedua ujung lengan biru mengkilapnya untuk mengeluarkan komposisi metalik, mengubahnya menjadi keranjang berbentuk cangkang setipis kertas. Panjangnya bisa mencapai hampir satu kaki, menjadi rumah bagi lebih dari 40.000 janin. Gurita argonaut merangkak di dalam kantong seperti cangkangnya, menjebak beberapa gelembung udara di dalamnya, kemudian menggunakan daya apungnya untuk menjelajah di bawah air di lautan yang hangat di seluruh dunia.

Pembawa telur ini memiliki kemiripan yang aneh dengan cangkang keras gurita, kerabat jauh gurita, yang oleh para ilmuwan dijuluki sebagai pelopor berkaki “Paper Nautilus.” Tapi sekarang, data sekuensing genetik mengungkapkan bahwa gurita secara independen mengembangkan gen mereka untuk membuat pelindung embrionik yang kompleks, daripada menggunakan kembali DNA yang mereka warisi dari nenek moyang bersisik mereka.

Temuan ini membalikkan beberapa kesalahpahaman di antara para ilmuwan tentang bagaimana cephalopoda berevolusi Davin Setiamargaseorang peneliti di Institut Teknologi Nasional, Wakayama College di Jepang, yang merinci data baru bulan lalu dengan rekan-rekannya di majalah Biologi genom dan evolusi.

Kemungkinan nenek moyang terakhir dari kebanyakan cephalopoda memiliki ruang mutiara, tidak seperti ikon yang dikenakan oleh nautilus, cephalopoda proyektil yang bertahan hingga hari ini. Tetapi selama jutaan tahun evolusi, cephalopoda bertubuh lunak seperti gurita, cumi-cumi, dan sotong telah berevolusi untuk mengakomodasi dan mengecilkan kulit terluar itu sambil beradaptasi dengan habitat masing-masing. Itu sebabnya ketika Anda memikirkan gurita, Anda berpikir itu licin (walaupun ada beberapa pengecualian, seperti cumi tanduk domba).

READ  SpaceX memenangkan kontrak senilai $1,4 miliar dengan NASA untuk 5 misi astronot lagi

Karena pelopor berkaki masih memiliki struktur seperti cangkang nautilus, hal itu memicu perdebatan ilmiah tentang apakah seekor hewan dapat kehilangan struktur seperti itu selama evolusi, dan bagaimana ia bisa kehilangannya, dan kemudian mendapatkannya kembali. Peneliti lain awalnya berspekulasi bahwa argonaut mengaktifkan kembali gen purba dari zaman moluska untuk membentuk cangkang telur mereka. Tetapi setelah mengurutkan genom A. argo dari sampel yang dikumpulkan di Laut Jepang, data menunjukkan sebaliknya. Para ilmuwan, seperti kerabat nautilus mereka, telah menemukan bahwa argonaut memiliki gen penyandi protein yang diperlukan untuk membangun apa yang oleh para ilmuwan disebut “cangkang sejati”, jenis yang Anda temukan di sekitar tiram. Tetapi mereka menggunakan gen yang sama sekali berbeda dari yang digunakan oleh nautilus untuk membuat formasi ini. Ini berarti bahwa cangkang seperti cangkang telur tidak berevolusi dari cangkang leluhur, melainkan inovasi evolusioner pionir argon untuk tujuan baru.

“Dengan melihat genom, kami melihat bahwa ada banyak cara berbeda di mana hewan dapat membuat struktur biomineral” Caroline Albertine, seorang peneliti di Laboratorium Biologi Kelautan di Massachusetts, yang tidak terlibat dalam penelitian ini. “Ini memberi tahu kita bahwa evolusi dapat mengambil banyak jalur berbeda untuk membuat jenis hal yang serupa.”

Temuan ini juga memicu perdebatan tentang apakah cangkang telur argonaut benar-benar bisa disebut kebetulan.

“Maksud saya, lihat mereka,” kata Dr. Setiamarga sambil memegang kedua lambung di depan wajahnya saat video call, menyoroti kapal perintis berkaki itu. “Mereka terlihat mirip, tentu saja, tapi sangat renyah. Itu seperti biskuit, kau tahu, ini seperti biskuit yang ditaburi keju.”

Michael VikionD., seorang ahli zoologi di Smithsonian National Museum of Natural History yang tidak terlibat dalam penelitian ini, telah lama berargumen bahwa itu tidak boleh disebut cangkang “karena ada begitu banyak perbedaan dalam cara pembuatannya.” Moluska lain membuat cangkangnya dengan jaringan mantel yang disekresikan oleh kelenjar, kata Dr. Viccione, sedangkan ujung lengan A. argo mengeluarkan bahan cangkang argonaut.

READ  NASA mungkin mengizinkan astronot miliarder dan SpaceX untuk mengangkat Teleskop Hubble

Dia berharap temuan baru ini pada akhirnya akan meyakinkan orang untuk berhenti menganggapnya sebagai kesempatan dan mulai melakukan rebranding. Ini benar-benar membuat saya gila bahwa orang-orang menyebut ‘nautilus kertas,’ kata Dr. Viccione.

Di luar kontroversi cangkang, pengurutan genom baru Dr. Setiamarga dan rekan-rekannya dapat membantu para ilmuwan memahami lebih banyak tentang bagaimana kaki berevolusi ke permukaan laut, atau hidup di perairan terbuka, daripada di dasar, seperti gurita lain yang lebih menyukai kedalaman.

Ini juga memiliki beberapa konsekuensi jangka panjang untuk pertanyaan tentang evolusi vertikal secara keseluruhan karena mengisi beberapa kesenjangan antara bagaimana evolusi berpindah dari Nautiloids ke gurita modern, menurut Masa Aki YoshidaD., direktur Stasiun Biologi Kelautan Aoki di Universitas Shimane, Jepang, dan penulis studi lainnya.

Dr. Yoshida dan Dr. Setiamarja sudah melakukan penelitian lebih lanjut. “Kita bisa mengatakan bahwa gurita itu bukan alien,” kata Dr. Yoshida.