Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

“Mona Lisa”: Para pengunjuk rasa melemparkan sup ke lukisan di Museum Louvre di Paris

“Mona Lisa”: Para pengunjuk rasa melemparkan sup ke lukisan di Museum Louvre di Paris



CNN

Para pengunjuk rasa melemparkan sup ke lukisan Mona Lisa di Paris pada hari Minggu, namun lukisan itu terlindungi dari kerusakan karena penutup kacanya.

Kelompok lingkungan hidup Riposte Alimentaire – yang secara kasar diterjemahkan menjadi “respon pangan” – mengatakan dua pengunjuk rasa yang terlibat dalam kampanyenya berada di balik vandalisme tersebut.

A video Insiden tersebut menunjukkan pengunjuk rasa melemparkan sup jeruk dari botol sebelum bersembunyi di bawah penghalang pelindung untuk menemui penonton. “Apa yang lebih penting: seni atau hak atas pola makan yang sehat dan berkelanjutan?” Dia mendengar seseorang bertanya.

Staf Louvre kemudian terlihat memindahkan layar hitam antara pengunjung dan demonstran.

Museum mengosongkan ruang “Hall of States”, yang berisi lukisan “Mona Lisa”, meskipun telah dibuka kembali.

Pernyataan yang dikeluarkan oleh museum berbunyi: “Dua aktivis dari gerakan lingkungan Riposte Alimentaire menyemprotkan sup labu ke kaca lapis baja yang melindungi Mona Lisa, pada hari Minggu, 28 Januari 2024, sekitar pukul 10 pagi (4 pagi ET).” “Staf keamanan di Museum Louvre segera turun tangan.”

Pihak museum mengatakan pihaknya mengajukan keluhan.

Dalam serangkaian postingan di media sosial tentang insiden tersebut, Riposte Alimentaire mengatakan dia ingin menarik perhatian pada produksi pangan yang tidak berkelanjutan dan kelaparan di Prancis, serta menyerukan “integrasi pangan ke dalam sistem jaminan sosial secara umum.”

Menurut situs webnya, Riposte Alimentaire adalah bagian dari jaringan A22, sekelompok kelompok aktivis – termasuk Just Stop Oil, yang mengorganisir serangan serupa terhadap lukisan “Bunga Matahari” karya Vincent van Gogh di London pada tahun 2022 – yang dikenal karena protes iklimnya yang mengganggu.

Insiden ini terjadi di tengah demonstrasi yang meluas oleh para petani Perancis mengenai upah, persaingan dan peraturan pemerintah.

READ  Aaron Paul mengajukan petisi untuk perubahan nama resmi, bersama dengan istri dan putranya

Di X, platform yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter, Menteri Kebudayaan Prancis Rachida Dati mengutuk protes Louvre. “Mona Lisa, seperti warisan kita, adalah milik generasi mendatang,” tambahnya. buku. “Tidak ada masalah yang bisa membenarkan penargetan dia!”

“Saya memberikan seluruh dukungan saya kepada staf Louvre,” tambah Dati, yang ditunjuk sebagai menteri kebudayaan oleh Perdana Menteri baru Prancis Gabriel Attal awal bulan ini.

Mahakarya Leonardo da Vinci “Mona Lisa” digantung di Louvre dan bisa dibilang lukisan paling terkenal di dunia. Jutaan pengunjung mengantri setiap tahun untuk melihat, memotret, atau mengambil foto karya seni kecil ini, yang berukuran tinggi lebih dari 2,5 kaki dan lebar kurang dari 2 kaki.

Dilukis pada awal abad ke-16, potret misterius ini tidak asing dengan vandalisme dan pencurian.

Lukisan itu dicuri oleh seorang karyawan Louvre pada tahun 1911, sehingga meningkatkan profil internasionalnya, dan bagian bawah lukisan itu terkena asam pada tahun 1950-an, sehingga mendorong museum untuk meningkatkan tindakan perlindungan di sekitar lukisan tersebut, termasuk kaca antipeluru.

Pada tahun 2009, seorang wanita dengan marah melemparkan cangkir keramik ke piring, memecahkan cangkir tersebut dan membiarkan piringnya tidak terluka.

Kemudian pada tahun 2022, seorang pengunjung mengoleskan lapisan es pada kaca pelindung lukisan Renaisans.

Jackie Palumbo dari CNN berkontribusi pada laporan ini.