November 30, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Modi, yang menghadiri KTT G-7 di Jerman, bertemu dengan presiden Indonesia dan para pemimpin lainnya

India, Indonesia dan negara-negara lain melihat jalan tengah yang sama ketika G-7 merencanakan langkah selanjutnya melawan Rusia

India, Indonesia dan negara-negara lain melihat jalan tengah yang sama ketika G-7 merencanakan langkah selanjutnya melawan Rusia

Saat ekonomi paling maju di dunia bersiap untuk membahas langkah mereka selanjutnya melawan Rusia pada KTT G-7 akhir pekan ini, Perdana Menteri Narendra Modi akan terbang ke resor pegunungan Jerman Schlos Elma sebagai undangan khusus untuk pertemuan 26-27 Juni. , Kementerian Luar Negeri (MEA) mengumumkan pada hari Rabu.

New Delhi sedang mempersiapkan tekanan dari negara-negara G-7, termasuk Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, Inggris, dan Uni Eropa, yang telah memberlakukan sanksi bersama terhadap Rusia sejak pendudukan Ukraina. Mereka ingin India bekerja sama dalam membatasi pembelian minyak Rusia, menggunakan mekanisme rupee-rubel untuk menghindari sanksi dan mencabut larangan ekspor gandum, yang semuanya telah ditolak oleh pemerintah Modi.

“Perdana menteri diharapkan untuk berbicara dalam dua sesi yang meliputi lingkungan, energi, iklim, ketahanan pangan, kesehatan, kesetaraan gender dan demokrasi,” kata MEA, seraya menambahkan bahwa perdana menteri juga akan mengadakan pertemuan bilateral. Puncak.

Perjalanan yang berlangsung dari 26 hingga 28 Juni itu akan berhenti di penerbangan pulang ke Abu Dhabi. Di sana, Modi akan bertemu dengan penguasa dan presiden baru untuk meratapi kematian mendiang Presiden Uni Emirat Arab Sheikh Khalifa bin Saeed Al Nahyan. Syekh Muhammad bin Saeed Al Nahyan.

Undangan khusus lainnya untuk KTT G-7 termasuk para pemimpin dari Argentina, Indonesia, Senegal dan Afrika Selatan. Menjelang pertemuan yang diharapkan antara Modi dan Presiden Indonesia Joko Widodo (Djokovic), para pejabat telah bekerja. Menemukan landasan bersama untuk mempertahankan posisi independen dalam konflik Rusia-Ukraina, dan berfokus pada dampak ekonomi perang dan sanksi Barat.

Perdana Menteri Modi dan Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa akan menghadiri pertemuan puncak virtual negara-negara BRICS yang diselenggarakan oleh Presiden China Xi Jinping, di mana mereka akan membahas situasi tersebut dengan Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Brasil Jair Bolsanaro pada 23-24 Juni. -7 Puncak.

Dalam sebuah wawancara dengan Business Channel CNBCTn. Widodo menyerukan gencatan senjata segera di Ukraina dan untuk menegosiasikan mitigasi masalah bagi negara-negara berkembang yang dapat dipengaruhi oleh “masalah besar” seperti “harga pangan, harga energi, dan inflasi”.

Dalam upaya menengahi menjelang KTT G-20 di Bali pada November tahun ini, Presiden Djokovic diperkirakan akan melakukan perjalanan dari Jerman ke Kiev untuk bertemu dengan Presiden Zhelensky dan bertemu dengan Presiden Putin di Moskow.

India, yang akan mengambil alih kepemimpinan G20 dari Indonesia pada bulan Desember, tertarik dengan masa depan produk G20, dengan negara-negara Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) yang dipimpin Presiden AS Joe Biden mendesak Rusia. G-20 dikeluarkan dari grup, sedangkan G-7 mengeluarkan Rusia dari grup di G-8, 2014. Baik India maupun india tidak mendukung langkah tersebut, dan banyak G menolak untuk bergabung dalam boikot pada bulan April. -20 negara keluar dari pertemuan Dana Moneter Internasional (IMF) yang dihadiri oleh menteri keuangan Rusia

Dalam pertemuan G-7, Mr. Biden diperkirakan akan meningkatkan pentingnya sanksi yang lebih keras terhadap Rusia, pada konferensi di mana Gedung Putih mengatakan Amerika Serikat menghormati hubungannya dengan India, tetapi ingin mendorong permintaan Rusia untuk pengurangan pembelian minyak di dalam negeri. Untuk melumpuhkan perekonomiannya.

“Ini adalah keputusan yang berdaulat. Tapi kami ingin memberi lebih banyak tekanan pada Rusia secara internasional … Tn. Pasti ada biaya dan konsekuensi atas apa yang dilakukan Putin, ”kata John Kirby, seorang pejabat senior Dewan Keamanan Nasional yang menanggapi pertanyaan spesifik tentang kemajuan India dalam penjualan minyak. Dari Rusia. Pembelian India telah meningkat “25 kali” sejak dimulainya perang, dan perusahaan minyak India (PSU) membeli rata-rata satu juta barel per hari pada Juni, dibandingkan dengan 30.000 barel pada Februari. Jurnal Wall Street Laporan mengutip statistik dari firma riset bernama Kpler.

READ  Tim penyelamat telah menemukan 10 orang lagi di atas kapal yang terbalik di Indonesia