Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pertumbuhan PDB Indonesia 2023 mungkin melambat menjadi 4,4% – c.bank

JAKARTA, 21 November (Reuters) – Pertumbuhan ekonomi tahunan Indonesia mungkin melambat menjadi 4,37% tahun depan, kata gubernur bank sentral (BI) negara itu dalam sidang parlemen pada hari Senin.

Pada rapat kebijakan pekan lalu, BI merevisi perkiraan pertumbuhan PDB 2022 menjadi 4,5% hingga 5,3%.

Gubernur BI Perry Vargeo mempresentasikan perkiraan PDB sebagai bagian dari diskusi dengan DPR mengenai anggaran bank sentral tahun 2023.

Wargio mengatakan indikator ekonomi sulit diprediksi karena volatilitas ekonomi global, menambahkan bahwa angka tersebut dapat didiskusikan lebih lanjut dengan anggota parlemen.

Gubernur juga memberikan prakiraan inflasi intervensi sebesar 6,11% pada akhir tahun 2022 dan 3,61% pada akhir tahun 2023. Presentasinya menunjukkan angka inflasi 2022 sesuai dengan perkiraan BI pada 3 November.

Vargeo mengatakan pekan lalu bahwa BI mengharapkan tingkat inflasi 5,6% pada akhir tahun.

Dia tidak menjelaskan mengapa angkanya berbeda dan juru bicara BI tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Pekan lalu, BI menaikkan suku bunga kebijakan utamanya untuk pertemuan bulanan keempat berturut-turut yang bertujuan untuk menahan ekspektasi inflasi, yang menurut gubernur “terlalu tinggi”. BI telah menaikkan suku bunga dengan total 175 basis poin sejak Agustus.

Tingkat inflasi tahunan Indonesia adalah 5,71% pada bulan Oktober tetapi mencapai level terendah dalam tujuh tahun sebesar 5,95% pada bulan September.

Target inflasi BI adalah 2% sampai 4%.

Deputi Gubernur BI Todi Budi Valuyo pada hari Jumat mengatakan inflasi dapat turun menjadi 5,5% bulan ini.

Vargeo diperkirakan akan mengungkap panduan kebijakan BI untuk tahun 2023 pada pertemuan tahunannya dengan para pemangku kepentingan keuangan pada 30 November.

Laporan oleh Stefano Suleiman; Diedit oleh Ed Davis, ditulis oleh Gayathri Suryo

READ  New York, Seri Forum Investasi Indonesia Seri 2022

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.