Februari 7, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Misi NASA akan memberikan pemandangan air permukaan Bumi yang belum pernah terjadi sebelumnya | NASA

Sebuah misi satelit internasional yang dipimpin oleh NASA dijadwalkan lepas landas dari California Selatan Kamis pagi sebagai bagian dari proyek ilmu bumi besar untuk secara komprehensif mensurvei lautan, danau, dan sungai di dunia untuk pertama kalinya.

Satelit radar canggih, dijuluki Swot, dirancang untuk memberi para ilmuwan pandangan yang belum pernah terjadi sebelumnya tentang cairan pemberi kehidupan yang menutupi 70% planet ini, memberikan pemahaman baru tentang mekanisme dan konsekuensi perubahan iklim.

Roket Falcon 9, dimiliki dan dioperasikan oleh perusahaan peluncuran komersial miliarder Elon Musk SpaceXsebelum fajar pada Kamis dari Pangkalan Angkatan Luar Angkasa AS Vandenberg, sekitar 170 mil (275 kilometer) barat laut Los Angeles, untuk mengantarkan Swot ke orbit.

Jika semua berjalan sesuai rencana, satelit berukuran SUV akan menghasilkan data penelitian dalam beberapa bulan.

Hampir 20 tahun dalam pengembangan, Swot menggabungkan teknologi radar gelombang mikro canggih yang menurut para ilmuwan akan mengumpulkan pengukuran ketinggian permukaan lautan, danau, waduk, dan sungai dalam detail resolusi tinggi di lebih dari 90% dunia.

“Ini benar-benar misi pertama untuk mengamati hampir semua air di permukaan planet ini,” kata Ben Hamlington, ilmuwan di Jet Propulsion Laboratory NASA yang juga memimpin Tim Perubahan Permukaan Laut NASA.

Motivasi utama misi ini adalah untuk mengeksplorasi bagaimana lautan menyerap panas atmosfer dan karbon dioksida dalam proses alami yang memodulasi suhu global dan perubahan iklim.

Menyurvei lautan dari orbit, Swot dirancang untuk mengukur perbedaan halus pada ketinggian permukaan di sekitar arus dan pusaran yang lebih kecil, di mana diperkirakan terjadi banyak pemanasan samudra dan karbon. Dan Swot dapat melakukan ini dengan akurasi 10 kali lebih besar daripada teknologi saat ini, menurut JPL.

Diperkirakan lautan telah menyerap lebih dari 90% kelebihan panas yang terperangkap di atmosfer bumi akibat emisi gas rumah kaca yang disebabkan oleh manusia.

Mempelajari mekanisme terjadinya hal ini akan membantu para ilmuwan iklim menjawab pertanyaan kunci: “Apa titik kritis di mana lautan mulai melepaskan sejumlah besar panas, bukannya menyerapnya, kembali ke atmosfer dan mempercepat pemanasan global, bukan? batasi itu,” katanya. Nadia Vinogradova-Schiffer, ilmuwan program Swot di NASA di Washington.

Kemampuan Swot untuk membedakan fitur permukaan yang lebih kecil juga digunakan untuk mempelajari dampak kenaikan permukaan laut di garis pantai.

Data yang lebih akurat di sepanjang zona pasang surut dapat membantu memprediksi seberapa jauh banjir dari gelombang badai pedalaman dapat menembus, serta seberapa banyak air asin akan merembes ke muara, lahan basah, dan akuifer.

Menginventarisasi sumber daya air Bumi berulang kali selama misi Swot tiga tahun akan memungkinkan para peneliti melacak fluktuasi sungai dan danau di planet ini dengan lebih baik selama perubahan musim dan peristiwa cuaca besar.

Mengumpulkan data seperti ini seperti “mengetahui denyut nadi sistem air dunia, sehingga kami dapat mengetahui kapan ia berpacu dan kami dapat mengetahui kapan ia lambat,” kata Tamlin Pavelsky, Kepala Ilmu Air Tawar NASA.

Instrumen radar Swot beroperasi pada apa yang disebut frekuensi Ka-band dari spektrum gelombang mikro, memungkinkan pemindaian untuk menembus tutupan awan dan kegelapan di area yang luas di Bumi. Hal ini memungkinkan para ilmuwan untuk secara akurat memetakan pengamatan mereka dalam dua dimensi terlepas dari cuaca atau waktu dan mencakup wilayah geografis yang luas jauh lebih cepat daripada sebelumnya.

Sebagai perbandingan, studi badan air sebelumnya mengandalkan data yang diambil pada titik-titik tertentu, seperti alat pengukur sungai atau laut, atau dari satelit yang hanya dapat melacak pengukuran sepanjang garis satu dimensi, yang mengharuskan ilmuwan mengisi celah data melalui ekstrapolasi.

“Alih-alih memberi kami garis elevasi, itu memberi kami peta elevasi, dan itu hanya pengubah permainan yang lengkap,” kata Pavelski.

READ  Inti dalam bumi berhenti sejenak, lalu membalik rotasinya. ini bagus.