Februari 5, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bill Nelson datang ke NASA untuk melakukan dua hal, dan semuanya kehabisan akal

Bill Nelson datang ke NASA untuk melakukan dua hal, dan semuanya kehabisan akal

Perbesar / Administrator NASA Bill Nelson telah menjadi tangan yang mantap untuk badan antariksa.

NASA

Bukan untuk pertama kalinya, saya salah. Dan sebelum saya diwawancarai awal bulan ini oleh Administrator NASA Bill Nelson, saya mengetahuinya.

“Sebelum saya bertanya apa-apa, saya hanya ingin mengatakan sesuatu,” kataku di awal diskusi kami. “Saya menulis beberapa hal penting tentang Anda pada saat Anda dinominasikan sebagai administrator. Dan saya salah tentang mereka.”

Nelson tertawa menanggapi.

“Harus saya katakan, sebagai politisi, Anda terbiasa dengan kritik,” katanya. “Jika saya mengingat semua kritik yang saya terima selama bertahun-tahun, saya akan berada dalam kondisi yang buruk. Saya mendapat cukup banyak kritik di rumah dari pelatihan yang saya dapatkan dari Grace Nelson, bahwa saya mengingat kritik itu dengan lebih baik. Tapi kritik itu ada di politik dan karier, saya bahkan tidak mengingatnya.”

Presiden Biden mencalonkan Nelson untuk menjadi Administrator NASA pada 21 Maret 2021. Saat itu, Nelson tampak terlalu tua untuk badan antariksa yang berubah dengan cepat. Dia juga kritis terhadap industri luar angkasa komersial yang semakin diminati oleh agensi tersebut untuk layanan berbiaya rendah. Dia sangat kritis terhadap direktur sebelumnya, Jim Bridenstine, dengan mengatakan bahwa tidak ada politisi yang boleh memimpin badan antariksa. (Nelson adalah seorang politikus selama 45 tahun sebelum dia memimpin NASA.) Cerita saya tentang pencalonannya mencerminkan keprihatinan ini.

Semua ini tidak penting dalam proses nominasi. Mantan kolega Nelson di Senat AS, tempat dia bertugas selama 18 tahun, dengan cepat mengukuhkannya ke posisi tersebut melalui pemungutan suara.

Sejak itu, Nelson memimpin NASA seperti seorang negarawan. Di balik layar, pastikan ada asisten yang mampu membantu. Pam Milroy, wanita kedua yang memimpin pesawat luar angkasa, menjadi wakil direkturnya. Seorang teman Nelson dan mantan kapten pesawat ulang-alik lainnya, Bob Cabana, ditunjuk untuk menjadi co-director. Nelson mendelegasikan detail teknisnya kepada mereka. Dan dia melakukan yang terbaik – membujuknya.

READ  Kapsul SpaceX Dragon mengembalikan awak 3 astronot dengan selamat ke Bumi

Sepanjang jalan, dia berhasil membuat kagum hampir semua orang, termasuk beberapa dari kami di media yang skeptis. Itu sama sekali tidak lengkap. Dia sering berbicara dengan kata-kata hampa dan umum. Tapi itu menyelesaikan pekerjaan. Tanyakan hampir semua orang yang berhubungan dengan Nelson selama menjadi administrator dan Anda akan mendapatkan beberapa variasi dari “Dia orang yang sangat baik yang menyerahkan agensi.”

Nelson tidak pantas mendapat pujian atas semua pencapaian badan antariksa dalam 18 bulan sejak dia mengambil alih. Banyak dari proyek ini dimulai bertahun-tahun atau dekade yang lalu. Tapi dia membawa mereka ke garis finis dan memimpin agensi tersebut ke era keemasan untuk banyak programnya. Pertimbangkan beberapa pencapaian NASA baru-baru ini:

  • Peluncuran dan penerapan Teleskop Luar Angkasa James Webb, sebuah proyek senilai $10 miliar yang dapat dengan mudah gagal
  • Peluncuran dan terbang lintas yang sukses dari misi Artemis I yang telah lama ditunggu-tunggu, yang memulai kembalinya astronot NASA ke luar angkasa
  • Mempertahankan kemitraan rapuh Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan Rusia di tengah gejolak perang Rusia melawan Ukraina
  • Misi dampak DART berhasil, akhirnya menyelesaikan mandat NASA untuk mendemonstrasikan kemampuan hamburan asteroid
  • Mengamankan pendanaan penuh untuk program Artemis, termasuk pakaian antariksa dan Starship on the Moon milik SpaceX

Mengingat pencapaian di atas, dapat dikatakan bahwa 2022 adalah tahun terbaik NASA sejak 1969, ketika Apollo 11 mendarat di bulan. Apalagi, masa depan cerah bagi badan antariksa. Untuk direktorat sainsnya, pejabat NASA dapat menunjukkan serangkaian keberhasilan misi sains yang sedang berlangsung—itu kepandaian Helikopter masih terbang di atas Mars setelah lebih dari satu tahun, misalnya — dan jalur pipa untuk misi eksplorasi mendatang yang mencakup pengembalian bebatuan Mars ke Bumi saat mengunjungi bulan menarik Europa dan Titan. Dan dengan manusia, untuk pertama kalinya sejak Apollo, NASA memiliki jalur yang kredibel untuk eksplorasi manusia di Bulan dan mungkin, suatu hari nanti, Mars dengan program Artemis.

READ  Kemampuan mengemudi otonom NASA Perseverance Rover diuji dengan terburu-buru ke delta Mars

Nelson memiliki akal sehat untuk menggandakan Artemis, yang telah dirancang oleh pendahulunya, Bridenstine. Terlalu sering, pemerintahan baru dan pejabat baru mencampakkan pekerjaan mereka yang datang sebelumnya, terutama jika mereka berasal dari partai politik yang berbeda. Tapi Nelson telah menyanyikan pujian Artemis sejak hari pertama. Dan dia juga setia pada tujuan keberlanjutan.