Mei 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mike Tyson Vs Jake Paul Lebih Kuat atau Berpelukan?  Para ahli mempertimbangkannya

Mike Tyson Vs Jake Paul Lebih Kuat atau Berpelukan? Para ahli mempertimbangkannya

Ia memainkan

Pertarungan kocak antara Mike Tyson dan Jake Paul pada hari Senin di New York memicu spekulasi bahwa pertarungan mereka dicurangi. Tyson dan Paul dengan cepat menanggapi spekulasi tersebut, tetapi pertanyaan lain masih tetap ada.

Apakah orang-orang ini begitu ramah sehingga mereka tidak dapat memenuhi apa yang Paulus janjikan sebagai “perang?”

Paul, 27, menyebut Tyson sebagai “Paman Mike”.

Tyson, 57, menganggap Paul seolah-olah dia adalah keponakan kesayangannya.

Jadi, ketika mereka bertanding pada tanggal 20 Juli di AT&T Stadium di Arlington, Texas, apakah itu akan menjadi pesta siput atau pesta pelukan?

“Kita semua seharusnya menunjukkan lebih banyak kasih sayang sepanjang waktu,” kata petinju Hall of Fame George Foreman kepada USA TODAY Sports melalui pesan teks. “Begitu bel berbunyi, naluri kembali hidup.”

USA TODAY Sports menghubungi Foreman dan dua petinju Hall of Fame untuk lebih memahami dampak persahabatan antara para petarung – dan apakah hal itu dapat merusak pertarungan tersebut.

Bagaimana kemarahan dapat mempengaruhi seorang petarung

Winky Wright, juara dunia kelas ringan dua kali, mengatakan dia pernah bertarung dengan beberapa petinju yang dianggapnya sebagai teman.

“Dalam konferensi pers, saya bisa tertawa dan bercanda, dan setelah pertarungan saya bisa tertawa dan bercanda,” kata Wright yang berusia 52 tahun, yang dilantik ke dalam International Hall of Fame pada tahun 2018. Tidak berkelahi.

“Bagi saya, menjadi marah dan kejam, itu tidak akan membuat saya bertarung lebih baik. Saat Anda bertinju, Anda harus bisa berpikir dan bisa fokus pada apa yang ingin Anda lakukan.

READ  Perlombaan Charlotte Xfinity hari Senin: Waktu mulai, info TV, cuaca

Namun Wright mencatat bahwa persahabatan tersebut mungkin berdampak berbeda pada Tyson, mengingat pada masa puncaknya, Tyson sedang melawan “naluri pembunuh”. Faktanya, Tyson pernah mengatakan ingin membunuh lawan-lawannya secara harfiah.

Bisakah Tyson bertarung sekuat tenaga melawan Paul tanpa naluri membunuh?

“Ini bukan pertarungan sungguhan,” jawab Wright.

Texas telah menyetujui pertarungan tersebut sebagai pertarungan profesional, namun Wright mengutip aturan pertarungan tersebut — ronde dua menit, bukan ronde standar tiga menit, dan sarung tangan 14 ons, bukan sarung tangan standar 10 ons — untuk alasan yang ia sebut sebagai “eksposisi”. ” .”

“Mereka akan pergi ke sana dan melontarkan beberapa pukulan bagus dan mencoba untuk menjatuhkan satu sama lain,” kata Wright. “Tetapi, pada akhirnya, ingatlah, itu adalah Mike Tyson (58 tahun pada hari pertarungan)… Saya harap mereka bersenang-senang. Saya harap tidak ada yang terluka. Dan itulah yang terjadi.”

Di atas ring, itu berhasil

Mark Johnson, juara dunia tiga kali dan petarung kelas terbang legendaris, menolak gagasan bahwa persahabatan dapat mengganggu pertarungan.

“Tidak, itu tidak akan benar-benar merusak intensitas Anda,” kata Johnson, 52 tahun, yang dilantik ke dalam International Hall of Fame pada tahun 2012. “Ada satu hal tentang saya bahkan ketika saya melakukan pertarungan atau melakukan penimbangan. .Yah, aku tidak melakukan apa pun. “Tindakan menyakitkan seperti yang mereka lakukan sekarang, menatap matamu sampai seseorang pergi, bagiku itu hanya akting.”

Menurut Johnson, sesuatu terjadi beberapa saat sebelum pertarungan.

“Saat saya masuk ke dalam ring itu, saya akan mencoba memukul kepala Anda,” katanya. “Itulah yang dikatakan Mike Tyson.

“Jadi tidak ada bedanya jika Anda pergi ke konferensi pers atau penimbangan. Begitu Anda masuk ke dalam ring, ketika mereka menyanyikan lagu kebangsaan dan mengatakan ‘Rumah Para Pemberani,’ itu hanyalah sesuatu tentang hal itu. aku jadi bersemangat.”

READ  Brooklyn Nets bertemu Kevin Durant, setuju untuk "maju" bersama setelah tuntutan bisnis Star

Mandor ingin membunuh Ali

Bagi banyak orang, George Foreman adalah mantan juara kelas berat periang yang menjual trilyunan George Foreman Grills. Ini adalah Mandor 2.0.

Sebelum pencerahan spiritualnya pada tahun 1977, Foreman adalah seorang kelas berat, bersemangat dan mengintimidasi – sebuah kontras yang sempurna bagi Muhammad Ali. Selama persiapan pertandingan bersejarah “Rumble in the Jungle” mereka di Zaire pada tahun 1974, Ali mengejek dan menghina Foreman, yang kemudian mengatakan dia ingin membunuh Ali di atas ring.

Mungkin kemarahan, bukan persahabatan, yang menggagalkan Foreman, yang bukannya membunuh Ali malah tersingkir pada ronde kedelapan.

Kedua pria itu kemudian menjadi teman dekat. Foreman, 75 tahun dan anggota International Boxing Hall of Fame tahun 2018, menunjuk pada penemuan lain yang menantinya.

“Di kemudian hari kami mengetahui bahwa mereka semua adalah teman,” kata Foreman kepada USA TODAY Sports.

Dan pada tanggal 20 Juli di Texas, apakah ada pesta perkelahian atau pesta pelukan?

“Hati-hati dengan Paul,” tulis Foreman. Hanya karena Paul punya trik. Tyson menerima satu pukulan pada usianya, dan Anda mulai mendengar suara-suara lucu. “Ha ha.”