Mei 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Microsoft mengambil tindakan berisiko tinggi dalam perang dingin teknologi dengan kesepakatan kecerdasan buatannya di UEA

Microsoft mengambil tindakan berisiko tinggi dalam perang dingin teknologi dengan kesepakatan kecerdasan buatannya di UEA

Microsoft mengatakan pada hari Selasa bahwa pihaknya akan menginvestasikan $1,5 miliar di G42, raksasa kecerdasan buatan UEA, dalam kesepakatan yang sebagian besar diatur oleh pemerintahan Biden untuk mengecualikan Tiongkok ketika Washington dan Beijing bergulat mengenai siapa yang akan menggunakan pengaruh teknologi di UEA. Wilayah Teluk Persia dan sekitarnya.

Melalui kemitraan ini, Microsoft akan memberikan izin kepada G42 untuk menjual layanan Microsoft yang menggunakan chip AI yang kuat, yang digunakan untuk melatih dan menyempurnakan model AI generatif. Sebagai imbalannya, G42, yang berada di bawah pengawasan Washington atas hubungannya dengan Tiongkok, akan menggunakan layanan cloud Microsoft dan menyetujui pengaturan keamanan yang dinegosiasikan dalam pembicaraan rinci dengan pemerintah AS. Kesepakatan ini menempatkan serangkaian perlindungan pada produk AI yang dibagikan dengan G42 dan mencakup perjanjian untuk menghapus peralatan Tiongkok dari operasi G42, di antara langkah-langkah lainnya.

“Dalam hal teknologi baru, Anda tidak bisa berada di pihak Tiongkok dan kami pada saat yang bersamaan,” kata Gina Raimondo, Menteri Perdagangan, yang dua kali melakukan perjalanan ke UEA untuk membicarakan pengaturan keamanan untuk hal ini dan kemitraan lainnya.

Perjanjian tersebut sangat tidak biasa, mencerminkan kepentingan luar biasa pemerintah AS dalam melindungi kekayaan intelektual di balik perangkat lunak kecerdasan buatan, kata Presiden Microsoft Brad Smith dalam sebuah wawancara.

“Wajar jika Amerika Serikat khawatir bahwa teknologi terpentingnya dijaga oleh perusahaan Amerika yang terpercaya,” kata Smith, yang akan duduk di dewan direksi G42.

Investasi ini dapat membantu Amerika Serikat melawan pengaruh Tiongkok yang semakin besar di kawasan Teluk. Jika langkah-langkah ini berhasil, G42 akan bergabung dengan Amerika Serikat dan hubungannya dengan Tiongkok akan berkurang. Kesepakatan ini juga dapat menjadi model bagaimana perusahaan-perusahaan Amerika dapat memanfaatkan kepemimpinan teknologi mereka dalam bidang kecerdasan buatan (AI) untuk memikat negara-negara agar menjauh dari teknologi Tiongkok, sambil memperoleh keuntungan finansial yang besar.

Namun masalah ini sensitif, karena para pejabat AS telah mengajukan pertanyaan mengenai G42. Tahun ini, komite kongres menulis surat yang mendesak Departemen Perdagangan untuk mempertimbangkan apakah G42 harus ditempatkan di bawah pembatasan perdagangan karena hubungannya dengan Tiongkok, yang mencakup kemitraan dengan perusahaan Tiongkok dan karyawan yang berasal dari perusahaan yang terkait dengan pemerintah.

READ  Sony dan Honda berencana membuat mobil listrik bersama

Dalam sebuah wawancara, Ibu Raimondo, yang merupakan inti dari upaya untuk menghalangi Tiongkok memperoleh semikonduktor yang lebih canggih dan peralatan yang diperlukan untuk memproduksinya, mengatakan bahwa perjanjian tersebut “tidak mengizinkan transfer kecerdasan buatan, atau model kecerdasan buatan, ”.” atau unit pemrosesan grafis” – prosesor yang diperlukan untuk mengembangkan aplikasi AI – dan “memastikan bahwa teknologi ini dapat dikembangkan, dilindungi, dan diterapkan dengan aman.”

Meskipun UEA dan AS belum menandatangani perjanjian terpisah, Raimondo berkata: “Kami telah diberi pengarahan secara ekstensif dan merasa yakin bahwa perjanjian ini konsisten dengan nilai-nilai kami.”

Dalam sebuah pernyataan, Ping Xiao, CEO G42, mengatakan, “Melalui investasi strategis Microsoft, kami memajukan misi kami untuk menghadirkan teknologi AI mutakhir dalam skala besar.”

Amerika Serikat dan Tiongkok berlomba untuk menggunakan pengaruh teknologi di Teluk Persia, tempat ratusan miliar dolar diperebutkan, dan investor besar, termasuk Arab Saudi, diperkirakan akan menghabiskan miliaran dolar untuk teknologi. Karena terburu-buru melakukan diversifikasi dari minyak, banyak pemimpin di kawasan ini yang mengarahkan perhatian mereka pada kecerdasan buatan, karena senang dengan persaingan antara Amerika Serikat dan Tiongkok.

Meskipun UEA adalah mitra diplomatik dan intelijen penting Amerika Serikat, dan salah satu pembeli senjata Amerika terbesar, UEA semakin memperluas hubungan militer dan ekonominya dengan Tiongkok. Sebagian dari sistem pengawasan domestiknya dibangun menggunakan teknologi Tiongkok, dan komunikasinya dijalankan pada perangkat dari perusahaan Tiongkok, Huawei. Hal ini meningkatkan kekhawatiran para pejabat AS, yang sering mengunjungi negara Teluk tersebut untuk membahas masalah keamanan.

Namun para pejabat AS juga khawatir bahwa penyebaran teknologi AI yang kuat dan penting bagi keamanan nasional pada akhirnya dapat digunakan oleh Tiongkok atau para insinyur yang terkait dengan pemerintah Tiongkok, jika tidak dijaga dengan baik. Bulan lalu, Amerika Serikat Dewan peninjau keamanan siber mengkritik keras Microsoft atas peretasan yang dilakukan penyerang asal Tiongkok untuk mendapatkan akses ke data dari pejabat senior. Kebocoran besar apa pun – misalnya, melalui penjualan solusi AI Microsoft oleh G42 kepada perusahaan-perusahaan yang didirikan Tiongkok di wilayah tersebut – akan bertentangan dengan kebijakan pemerintahan Biden yang berupaya membatasi akses Tiongkok terhadap teknologi mutakhir.

READ  Ini adalah mobil listrik pertama dari Dodge

“Ini adalah salah satu teknologi tercanggih yang dimiliki AS,” kata Gregory Allen, peneliti di Pusat Studi Strategis dan Internasional dan mantan pejabat pertahanan AS yang bekerja di bidang kecerdasan buatan pembenaran untuk membawanya ke luar negeri ke mana saja.” “.

Bagi Microsoft, kesepakatan dengan G42 memberikan akses ke kekayaan Emirat yang sangat besar. Perusahaan yang dipimpin oleh Syekh Tahnoun bin Zayed, penasihat keamanan nasional UEA dan adik dari penguasa negara tersebut, merupakan bagian penting dari upaya UEA untuk menjadi pemain utama di bidang kecerdasan buatan.

Meskipun namanya anehnya diambil dari “The Hitchhiker’s Guide to the Galaxy,” yang mana jawaban atas “pertanyaan utama dalam hidup” adalah 42, G42 berakar kuat pada negara keamanan Emirat. Dia berspesialisasi dalam kecerdasan buatan dan baru-baru ini bekerja membangun chatbot berbahasa Arab bernama Jais.

G42 juga berfokus pada bioteknologi dan pengawasan. Banyak eksekutifnya, termasuk Tuan Xiao, memiliki koneksi dengan sebuah perusahaan bernama DarkMatter, sebuah perusahaan intelijen siber dan peretasan Uni Emirat Arab yang mempekerjakan mantan mata-mata.

Dalam suratnya tahun ini, Komite bipartisan Partai Komunis Tiongkok di DPR mengatakan bahwa Xiao terkait dengan perluasan jaringan perusahaan yang “secara material mendukung” kemajuan teknologi militer Tiongkok.

Perjanjian yang dibuat pada hari Selasa ini berawal dari pertemuan Gedung Putih tahun lalu, ketika para pejabat tinggi keamanan nasional mengajukan pertanyaan kepada para eksekutif teknologi tentang bagaimana mendorong pengaturan perdagangan yang akan memperdalam hubungan AS dengan perusahaan-perusahaan di seluruh dunia, terutama perusahaan-perusahaan yang juga diminati oleh Tiongkok. .

Berdasarkan perjanjian tersebut, G42 akan berhenti menggunakan peralatan telekomunikasi Huawei, yang dikhawatirkan AS dapat menjadi pintu belakang bagi badan intelijen Tiongkok. Perjanjian tersebut juga mengharuskan G42 untuk mendapatkan izin sebelum membagikan teknologinya kepada pemerintah atau militer lain, dan melarang negara tersebut menggunakan teknologi tersebut untuk pengawasan. Microsoft juga akan memiliki kemampuan untuk meninjau penggunaan teknologinya oleh G42.

READ  Pendiri Lululemon, Chip Wilson, mengkritik keberagaman

G42 akan mendapatkan keuntungan dari kekuatan komputasi kecerdasan buatan dari pusat data Microsoft di UEA, yang merupakan teknologi sensitif yang tidak dapat dijual di negara tersebut tanpa izin ekspor. Akses terhadap kekuatan komputasi kemungkinan akan memberikan keunggulan kompetitif bagi G42 di kawasan ini. Kesepakatan fase kedua, yang mungkin lebih kontroversial dan belum dinegosiasikan, dapat mentransfer sebagian teknologi AI Microsoft ke G42.

Para pejabat intelijen AS telah menyampaikan kekhawatiran mengenai hubungan G42 dengan Tiongkok dalam serangkaian penilaian rahasia, The New York Times melaporkan sebelumnya. Pejabat pemerintahan Biden juga mendorong rekan-rekan mereka di Emirat untuk memutuskan hubungan perusahaan tersebut dengan Tiongkok. Beberapa pejabat yakin kampanye tekanan AS telah membuahkan hasil, namun mereka tetap khawatir dengan berkurangnya hubungan masyarakat antara G42 dan Tiongkok.

Salah satu eksekutif G42 sebelumnya bekerja untuk perusahaan pengawasan AI Tiongkok, Yitu, yang memiliki hubungan luas dengan layanan keamanan Tiongkok dan menjalankan pengawasan berbasis pengenalan wajah di seluruh negeri. Perusahaan ini juga memiliki hubungan dengan raksasa genetika Tiongkok BGI, yang anak perusahaannya dimasukkan dalam daftar hitam oleh pemerintahan Biden tahun lalu. Tuan Xiao juga memimpin sebuah perusahaan yang pada tahun 2019 terlibat dalam memulai dan mengoperasikan aplikasi media sosial, ToTok, yang menurut badan intelijen AS adalah alat mata-mata Uni Emirat Arab yang digunakan untuk mengumpulkan data pengguna.

Dalam beberapa bulan terakhir, G42 telah setuju untuk membatalkan beberapa hubungannya dengan Tiongkok, termasuk mendivestasi saham yang dimilikinya di ByteDance, pemilik TikTok, dan mendivestasi teknologi Huawei dari operasinya, menurut para pejabat AS.

Edward Wong Berkontribusi pada laporan.