Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Menteri Pertahanan Saudi berbicara dengan Presiden terpilih Indonesia

Menteri Pertahanan Saudi berbicara dengan Presiden terpilih Indonesia

RIYADH: Kemacetan lalu lintas di Riyadh telah menjadi kekhawatiran serius bagi warga dalam beberapa tahun terakhir, dan banyak warga yang mencari alternatif yang bebas stres dan lebih murah agar mereka dapat bekerja dan bersekolah.

Beberapa warga tampak berjalan kaki atau bersepeda, terutama untuk jarak dekat. Carpooling dan ride-sharing adalah alternatif yang populer dan lebih murah.

Transportasi umum, termasuk bus dan kereta api, telah menjadi solusi hemat biaya bagi mereka yang tidak ingin mengemudi.

Fatima Al-Hajj, yang tinggal di utara Riyadh, naik bus ke tempat kerja setiap hari: “Busnya sangat murah…hanya SR140 ($37). Saya menghemat uang dengan membeli tiket bulanan dan itu jauh lebih baik daripada harus berurusan dengan perjalanan ke tempat kerja ketika pekerjaan saya berada di tengah kota.

Warga Turki Al-Shehri menggunakan mobil dan skuter untuk pergi dan pulang kerja. Dia berkendara ke tempat di mana dia bisa parkir dan kemudian menggunakan skuter selama sisa perjalanan.

“Sebagai orang yang bekerja di kota digital, parkir sangat sulit karena keterbatasan kapasitas, apalagi lalu lintas dari mana-mana. Makanya saya bisa datang dengan sepeda motor tanpa SIM, atau mengendarai skuter listrik dan bepergian dari tempat terdekat, yang mana adalah apa yang saya lakukan.

“Saya memarkir mobil saya di dekat kantor, tetapi jauh dari kemacetan yang saya hadapi setiap hari ketika meninggalkan kantor dan pulang ke rumah,” kata Al-Shehri, seraya menambahkan bahwa dia telah mengurangi waktu perjalanannya dari 65. Hingga 25 menit.

Meskipun alternatif-alternatif ini mempunyai kelebihan, ada juga beberapa kelemahannya. Berjalan kaki, bersepeda, atau mengendarai skuter tidak praktis untuk jarak jauh atau dalam kondisi cuaca ekstrem.

READ  Sumitomo akan meningkatkan saham di proyek panas bumi 225 megawatt di Indonesia

Selain itu, carpooling dan ridesharing memerlukan koordinasi dengan orang lain dan mungkin tidak nyaman bagi semua orang. Transportasi umum mungkin tidak efisien dan tidak nyaman untuk menjangkau seluruh penjuru kota. Namun, alternatif-alternatif ini masih merupakan solusi yang layak bagi mereka yang ingin menghindari perjalanan panjang di Riyadh.

Menurut Ralph Wilczynski, insinyur lalu lintas senior di SETS Engineering Consultants di Arab Saudi, alasan utama terjadinya masalah lalu lintas di Riyadh adalah kurangnya pilihan.

“Selama beberapa dekade, kita hanya punya satu pilihan transportasi: mobil. Kita tidak bisa berfungsi tanpa mobil. Kita menggunakannya setiap hari untuk segala hal. Bahkan jika kita ingin berjalan kaki, kita harus mengemudi terlebih dahulu. Seperti kebanyakan mobil -Kota pertama, Riyadh dibangun untuk mobil,” katanya.

Diperlukan solusi menyeluruh, ujarnya.

“Yang benar-benar kita perlukan adalah bentuk transportasi lain: kereta api, trem, bus kota, taman mini, trotoar lebar yang teduh, penyeberangan pejalan kaki yang aman, jalur/jalur sepeda/skuter, kendaraan otonom di tingkat komunitas lokal, dll.

“Semua moda transportasi ini dapat membentuk jaringan seluruh kota yang terjalin di Riyadh, memungkinkan kita mengubah kebiasaan sehari-hari dan cara kita bepergian.”

Berita besarnya adalah pihak berwenang di Riyadh telah memperjelas rencana mereka untuk mengambil tindakan ke arah ini.

Jalur metro dan bus pertama di kota ini telah dibangun dan jaringannya akan segera beroperasi.

Proyek Green Riyadh menghadirkan taman, kebun, dan lingkungan yang lebih ramah pejalan kaki ke kota.

Proyek Sports Boulevard dan King Salman Park menciptakan ruang yang dapat dilalui dengan berjalan kaki bagi penduduk kota.

Tentu saja, masih banyak hal yang harus dilakukan di tahun-tahun mendatang seiring dengan pertumbuhan kota ini yang sangat pesat. Dengan Riyadh Expo 2030 dan Piala Dunia FIFA 2034 di masa depan, Riyadh akan bergerak dengan percaya diri untuk memastikan sistem transportasi umum kelas dunia. di ibu kota, melayani penduduk dan pengunjung.”

READ  Indonesia mulai mengerjakan pembangkit listrik tenaga surya terapung terbesar di Asia Tenggara

Pada tanggal 21 Mei, Menteri Transportasi dan Layanan Logistik Arab Saudi, Saleh Al-Jasser, mengatakan teknologi dan undang-undang baru sedang diperkenalkan untuk mengurangi kemacetan lalu lintas di negara tersebut.

Dan untuk Riyadh saja, $18,6 miliar telah dialokasikan untuk meningkatkan jaringan jalan kota.