Juli 13, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mengapa orang mengirim catatan suara?  Generasi Z mengatakan bahwa suara lebih personal daripada teks

Mengapa orang mengirim catatan suara? Generasi Z mengatakan bahwa suara lebih personal daripada teks

Oleh Andrea Cavalier untuk Dailymail.Com

18:09 30 Apr 2023 diperbarui 18:25 30 Apr 2023

  • Catatan suara adalah rekaman audio pendek yang dikirim orang satu sama lain
  • Sebuah survei baru-baru ini mengungkapkan bahwa 62% orang Amerika mengirim pesan suara, dan hampir 30% berkomunikasi melalui pesan suara setiap minggu, setiap hari, atau beberapa kali sehari.

Catatan suara telah menjadi cara baru untuk berkomunikasi, terutama di kalangan Generasi Z, yang mengatakan bahwa pengiriman suara lebih bersifat pribadi daripada teks, yang terkadang dapat mengaburkan makna, dan panggilan telepon dapat membuat mereka cemas.

Pesan, yang disebut “catatan suara” atau “teks audio”, adalah rekaman audio pendek yang dikirim orang satu sama lain, dan mereka sudah ada di WhatsApp dan iMessages Apple selama bertahun-tahun, tetapi baru-baru ini semakin populer.

Orang-orang semakin sering melihatnya di obrolan grup dan bahkan ditampilkan di aplikasi kencan, seperti Hinge and Bumble.

Menurut yang lain Jajak pendapat YouGov dilakukan oleh Vox, 62 persen orang Amerika mengatakan bahwa mereka telah mengirim pesan suara, dan hampir 30 persen berkomunikasi melalui pesan suara setiap minggu, setiap hari, atau beberapa kali sehari. Dan 43 persen dari usia 18 hingga 29 tahun yang menjawab survei tersebut mengatakan bahwa mereka menggunakan fitur tersebut setidaknya setiap minggu.

Catatan suara adalah cara baru untuk berkomunikasi, terutama untuk Generasi Z, yang mengatakan pengiriman suara lebih bersifat pribadi daripada SMS, dan lebih memilih rekaman singkat daripada panggilan, yang bisa mengkhawatirkan.
Fitur suara juga memulai debutnya di aplikasi kencan – pertama di Hinge pada tahun 2021, dengan jumlah catatan suara meningkat 37 persen antara Januari dan Februari 2023 dibandingkan dengan periode yang sama di tahun 2022.

Penggunaan teknologi memo suara mungkin dipercepat oleh pandemi COVID-19 ketika orang-orang yang terisolasi di rumah mendambakan interaksi sosial dengan mendengarkan suara orang yang mereka cintai.

Ada banyak penelitian yang menunjukkan bahwa orang Anda merasa lebih terhubung secara sosial saat berkomunikasi melalui pesan suara daripada pesan teks.

“Ada metode komunikasi mendasar yang menghubungkan manusia dengan kebutuhan sosial mereka, dan itu adalah fonik,” kata Amit Kumar, asisten profesor pemasaran dan psikologi di University of Texas di Austin, kepada NPR.

READ  LinkedIn memberi tahu orang-orang jika Anda melihat profil mereka. Inilah cara menghentikannya

TetapiKumar mengatakan penelitiannya menunjukkan bahwa bentuk komunikasi “asinkron” seperti catatan suara, yang tidak termasuk dialog bolak-balik, tidak dapat menggantikan keuntungan panggilan “sinkron” yang memungkinkan kita menangkap isyarat bahasa untuk lebih lancar. dan percakapan responsif.

WhatsApp, yang telah menggunakan catatan suara selama bertahun-tahun, mengatakan tahun lalu bahwa pengguna mengirim 7 miliar pesan suara di aplikasi tersebut.

Fitur audio juga mulai muncul di aplikasi kencan – pertama di Hinge pada tahun 2021, dengan jumlah catatan suara meningkat 37 persen antara Januari dan Februari 2023 dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2022, kata seorang juru bicara. Aksioma.

Saat pekerjaan jarak jauh berlanjut, catatan suara telah ditambahkan ke platform obrolan kerja termasuk Tim Slack dan Microsoft.

Popularitas catatan suara terus meningkat selama setahun terakhir, terutama dengan generasi muda yang tumbuh di depan layar.

WhatsApp, yang telah menggunakan catatan suara selama bertahun-tahun, mengatakan tahun lalu bahwa pengguna mengirim 7 miliar pesan suara di aplikasi tersebut
Popularitas catatan suara terus meningkat selama setahun terakhir, terutama dengan generasi muda yang tumbuh di depan layar.

Banyak Gen Z mengatakan bahwa memo suara memungkinkan nada dan suasana hati, yang tidak selalu terjadi dalam teks. Jadi mengapa tidak menghubungi seseorang? Pikiran mengganggu seseorang dengan panggilan telepon menciptakan banyak kecemasan.

Sebaliknya, orang dapat mengatakan apa yang ingin mereka katakan tanpa khawatir mengganggu diri mereka sendiri.

Catatan memungkinkan Anda mengeluarkan “apa pun yang ingin Anda katakan tanpa gangguan” dan “biarkan pikiran Anda mengalir,” kata Trinity Alicia, 23, koordinator program di Universitas Boston, kepada Axios.

Alicia mengatakan dia mengandalkan catatan suara untuk tetap berhubungan dengan pacarnya yang tinggal di zona waktu lain, serta teman-teman di seluruh negeri.

Jim Broderick, 22 tahun yang bekerja sebagai konsultan di Washington, D.C., memberi tahu Axios bahwa dengan catatan suara, dia lebih cenderung untuk mendengarkan dan memperhatikan daripada ketika obrolan grup mengebom teleponnya dengan teks untuk dia lakukan. Baca dan analisis.

READ  Apakah masih di antara kita di PC, PS5, Switch, Xbox?

“Ini bisa pedas,” kata Broderick saat menerima catatan suara. Itu membuat cerita terasa lebih nyata, dan saya merasa lebih dekat dengan mereka [the sender]. Itu mendarat lebih baik ketika saya bisa mendengar suara seseorang.

Beberapa orang menggunakan rekaman audio di aplikasi kencan untuk membantu memutuskan apakah akan menggesek ke kiri atau ke kanan
Dengan mendengar suara seseorang, orang dapat mengenali “sinyal non-linguistik”, yang tidak dapat dilakukan melalui pesan teks, lapor Vox. Sinyal dapat mencakup berbicara dengan keras saat mereka bersemangat atau mengubah nada bicaranya jika menyampaikan sarkasme

Namun, ada beberapa kerugian dari bentuk komunikasi, seperti harus mendengarkan dan memperhatikan pesan yang panjang, yang bisa menyulitkan jika Anda sedang dalam perjalanan di tempat yang ramai atau dalam rapat, atau bisa juga membosankan jika acara rekaman aktif.

“Saya benar-benar benci ketika orang menggunakan catatan suara hanya untuk pesan teks biasa,” kata Tala Cooperman, seorang desainer perhiasan berusia awal 40-an, kepada Wall Street Journal.

Setelah menerima catatan suara yang panjang, dia yakin beberapa dari mereka terlalu lama karena tidak adanya etiket umum. “Saya benar-benar merasa sangat egois,” katanya.

Suka atau tidak, para ahli mengatakan ada alasan ilmiah mengapa orang lebih memilih pesan suara daripada teks dalam beberapa situasi.

Dengan mendengar suara seseorang, orang dapat mengangkatnya Vox melaporkan bahwa “isyarat non-linguistik” tidak dapat dibuat melalui teks. Sinyal dapat mencakup berbicara dengan keras saat mereka bersemangat atau mengubah nada bicaranya jika menyampaikan sarkasme.

“Meskipun isyarat non-verbal bisa halus, itu adalah ‘manusia’ pengingat bahwa siapa pun yang Anda dengarkan ‘adalah orang yang bijaksana dan puitis,'” kata Juliana Schroeder, seorang profesor di UC Berkeley’s Haas School of Business.

studi Schroeder Dia menemukan bahwa ketika orang mendengarkan seseorang berbicara daripada membaca tulisan mereka, mereka melihat mereka lebih sebagai “kekuatan otak”—logis, emosional, dan menyenangkan.

Hal ini juga menunjukkan bahwa orang lebih cenderung “akurat secara empati” ketika mereka mendengar daripada membaca apa yang mereka katakan, yang membuat orang tersebut lebih relatable.

READ  Best Buy mengadakan obral besar-besaran akhir pekan ini—15 penawaran terbaik yang saya rekomendasikan