Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perusahaan yang menanamkan lusinan microchip ke dalam otak manusia

Perusahaan yang menanamkan lusinan microchip ke dalam otak manusia

Kedengarannya seperti fiksi ilmiah – tetapi sebuah perusahaan di Utah sebenarnya telah menanamkan chip otak pada lusinan pasien.

Blackrock Neurotech, yang berbasis di Salt Lake City, memiliki ambisi besar untuk mengobati kelumpuhan fisik, kebutaan, ketulian, dan depresi.

Chip — dikenal sebagai NeuroPort Array — memungkinkan orang untuk mengontrol lengan robot dan kursi roda, bermain video game, dan bahkan merasakan sensasi.

Ia bekerja dengan menggunakan kurang lebih 100 jarum mikroskopis yang menempel di otak dan membaca sinyal listrik yang dihasilkan oleh pikiran seseorang. Sejauh ini, lebih dari tiga puluh orang telah menerimanya.

Perangkat tersebut pertama kali ditanamkan pada manusia pada tahun 2004. Para pemimpin perusahaan berharap untuk segera memasarkannya, mengumumkan pada tahun 2021 bahwa mereka menargetkan tahun depan.

James Johnson telah dapat kembali ke karirnya sebagai desainer grafis digital setelah kelumpuhan menghentikannya

Nathan Copeland (kiri) memiliki BCI delapan tahun yang menggunakan perangkatnya untuk membuat karya seni dan bermain video game. James Johnson (kanan) telah dapat kembali ke karirnya sebagai desainer grafis digital setelah kelumpuhan menghentikannya

Suite NeuroPort (foto) dikembangkan oleh Blackrok Neurotech yang berbasis di Salt Lake City.  Perangkat tersebut dapat membaca sinyal otak seseorang dan menggunakannya untuk mengontrol lengan robot, mengetik, atau melakukan fungsi lainnya.  Beberapa orang berharap kemunculan perangkat ini akan menjadi wahyu untuk menyembuhkan kelumpuhan dan kondisi lainnya

Suite NeuroPort (foto) dikembangkan oleh Blackrok Neurotech yang berbasis di Salt Lake City. Perangkat tersebut dapat membaca sinyal otak seseorang dan menggunakannya untuk mengontrol lengan robot, mengetik, atau melakukan fungsi lainnya. Beberapa orang berharap kemunculan perangkat ini akan menjadi wahyu untuk menyembuhkan kelumpuhan dan kondisi lainnya

Maestro teknologi Elon Musk juga telah meluncurkan rencana serupa dengan Neurolink, perangkat implan yang dia harap akan membantu kelompok serupa.

Rencana awal Musk dihalangi oleh regulator awal tahun ini, yang menolak upaya untuk mencoba transplantasi pada manusia.

“Kami adalah satu-satunya perusahaan dengan implan BCI otak langsung pada manusia,” kata salah satu pendiri BlackRock Marcus Gerhardt kepada DailyMail.com.

READ  Spotify berencana meluncurkan langganan Music Pro lossless

Array yang dapat ditanamkan telah memungkinkan orang untuk terhubung langsung ke komputer, mengontrol lengan robot dan kursi roda, bermain video game, dan bahkan memulihkan sensasi — hanya dengan sinyal otak mereka.

Teknologi Blackrock menggunakan microchip implan yang berisi 96 larik – chip otak kecil berbentuk jarum yang dapat membaca dan merangsang sinyal listrik.

Itu dapat ditemukan di mana saja di permukaan otak. Beberapa perangkat dapat ditempatkan di otak orang yang sama.

Setelah implantasi, chip mendeteksi sinyal listrik yang dihasilkan oleh pikiran pemakainya.

Perangkat lunak pembelajaran mesin menerjemahkan sinyal-sinyal ini menjadi perintah digital seperti gerakan kursor, yang dapat digunakan untuk mengontrol prostetik dan komputer.

Ini dapat membantu orang tersebut menggambar dengan lengan robot, menggunakan perangkat lunak komputer, atau mengontrol kursi roda atau prostesis.

Tetapi perusahaan tersebut sekarang sedang mencari persetujuan FDA untuk perangkat yang dirancang untuk digunakan di luar laboratorium, untuk digunakan di rumah oleh orang lumpuh.

“Kami sedang mencari persetujuan peraturan untuk BCI pertama di dunia yang dirancang khusus untuk digunakan di rumah: MoveAgain,” kata Gerhard.

Alat kesehatan ini bertujuan untuk meningkatkan kemandirian dan mobilitas, sehingga meningkatkan kualitas hidup penderita kelumpuhan.

Dia berharap BCI akan ada di mana-mana untuk pasien lumpuh seperti alat pacu jantung untuk orang dengan masalah jantung.

Dia melanjutkan, “Begitu BCI tersedia untuk digunakan di rumah, BCI akan membantu orang membangun kehidupan baru yang mungkin tampak mustahil setelah kecacatan mereka; kami percaya kami akan melihat orang kembali bekerja, mencapai kemandirian yang lebih besar, dan berinteraksi dengan dunia dalam cara baru yang kuat. cara.”

“Visi jangka panjang kami adalah bahwa implan kami akan tersedia untuk orang lumpuh seperti alat pacu jantung untuk orang dengan masalah jantung.”

READ  Google membunuh kacamata pintar Iris, memilih model Android OEM untuk XR

Perusahaan sudah mengembangkan antarmuka otak-komputer untuk memulihkan pendengaran dan penglihatan.

“Seiring kemajuan teknologi, kita akan melihat BCI bersama dengan indikator ingatan dan kondisi kesehatan mental seperti kecemasan dan depresi,” kata Gerhardt.

Ini telah digunakan pada lebih dari tiga puluh orang yang tidak terkait dengan perusahaan manajemen aset, yang disebut Blackrock sebagai “Pionir BCI”.

Perangkat telah ditanamkan pada pasien selama 80 tahun gabungan tanpa laporan efek samping yang serius.

Namun, perangkat ini memiliki beberapa jebakan. Susunan pada implan perlahan menurun seiring waktu, menyebabkan kualitas sinyal memburuk setelah sekitar dua tahun.

Perangkat biasanya perlu dilepas setelah sekitar lima tahun, membutuhkan operasi lagi untuk melepasnya dan kemudian menggantinya.

Nathan Copeland telah memiliki BCI selama delapan tahun dan menggunakan BCI untuk membuat seni dengan lengan robot serta bermain video game.

Dia bahkan bisa makan sendiri, karena baru-baru ini dia mendemonstrasikan kemampuan memakan Taco Bell Cheesy Gordito Crunch menggunakan lengan robot yang dikendalikan oleh otaknya.

Karya seni Mr. Copeland sekarang dipajang di Galeri BCI di AAAS di Washington, DC.

“Dalam hal seni, media pilihan Nathan adalah MS Paint atau GIMP, tetapi James Johnson adalah pengguna Photoshop BCI paling mahir yang pernah kami lihat,” kata Gerhardt.

Marcus Gerhardt (foto), CEO dan salah satu pendiri Blackrock Neurotech, mengatakan kepada DailyMail.com bahwa dia berharap perangkat perusahaannya dapat membantu mengobati penyakit kesehatan mental dan membantu membangkitkan ingatan orang.

Marcus Gerhardt (foto), CEO dan salah satu pendiri Blackrock Neurotech, mengatakan kepada DailyMail.com bahwa dia berharap perangkat perusahaannya dapat membantu mengobati penyakit kesehatan mental dan membantu membangkitkan ingatan orang.

Sebelum James lumpuh, dia memiliki bisnis kecil yang melakukan manipulasi foto untuk klien.

Dengan BCI-nya, dia bisa kembali menggunakan Photoshop, dan beberapa karya seninya juga dipajang di galeri BCI.

READ  Kirby dan Forgotten Earth mengklaim hasil NPD ketiga di bulan Maret

Blackrock pertama kali menanamkan perangkat BCI pada tahun 2004, kata Gerhard, tetapi sering cenderung menghindari publisitas karena kekhawatiran tentang persepsi publik terhadap perangkat tersebut.

“Sebagai sebuah perusahaan, kami juga mengambil peran yang lebih aktif dalam berada di belakang layar dan membantu pasien yang bersemangat menceritakan kisah mereka,” katanya.

Setelah pasien memiliki akses ke perangkat ini di luar lab, saya rasa kita akan benar-benar melihat peningkatan minat publik.

“Langit adalah batas dari apa yang BCI bisa lakukan di masa depan.”

Gerhard yakin teknologi dapat digunakan dalam waktu dekat untuk mengobati segala sesuatu mulai dari memulihkan ingatan yang hilang hingga gangguan stres pascatrauma hingga depresi.

“Misalnya, dengan depresi, BCI bisa menjanjikan untuk memodulasi aktivitas saraf di daerah otak yang terlibat dalam mengatur suasana hati,” katanya.

Ketika datang ke gangguan seperti depresi atau PTSD, stimulasi listrik atau magnetik jaringan saraf yang terfokus secara spasial dan temporal dapat membantu mengganggu atau memprogram ulang pola pemicu yang menyebabkan gangguan tersebut.

Data tersebut juga dapat mengarah pada pemahaman baru tentang kondisi seperti depresi – dan bagaimana mereka didiagnosis dan diobati.

Dalam jangka panjang, teknologi BCI dapat digunakan untuk memulihkan ingatan yang hilang.

“Memori adalah fenomena yang kompleks, tetapi teknologi BCI yang dapat ditanamkan dapat menggunakan rekaman listrik yang ditargetkan dan stimulasi neuron dan sirkuit individu untuk membantu memulihkan beberapa fungsi yang terkait dengan pembentukan dan pengambilan memori,” kata Gerhard.

BCI juga dapat merekam pola yang terkait dengan ingatan tertentu dan membuatnya kembali sesuai kebutuhan.