Juni 16, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mengapa orang Amerika begitu sedih terhadap perekonomian meskipun angka pengangguran rendah dan inflasi rendah?  Ketakutan akan “pemerintahan yang tidak kompeten”, perang, dan berakhirnya Jaminan Sosial membuat takut jutaan pekerja

Mengapa orang Amerika begitu sedih terhadap perekonomian meskipun angka pengangguran rendah dan inflasi rendah? Ketakutan akan “pemerintahan yang tidak kompeten”, perang, dan berakhirnya Jaminan Sosial membuat takut jutaan pekerja

  • Semua indikator ekonomi mulai dari inflasi, PDB, hingga pengangguran membaik
  • Namun, orang Amerika yakin perekonomian akan memburuk tahun ini
  • Perasaan tidak nyaman secara umum, bahwa segala sesuatu bisa berubah seketika, adalah alasannya

Masyarakat Amerika masih sangat pesimistis terhadap keadaan perekonomian dan prospek keuangan mereka, meskipun terjadi perbaikan pesat di semua indikator.

Tingkat pengangguran telah turun menjadi hanya 3,7%, dan di bawah 4% selama dua tahun berturut-turut, sementara PDB tumbuh sebesar 3,1% tahun lalu meskipun terdapat kekhawatiran resesi.

Bahkan inflasi, yang mencapai puncaknya di atas 10% dan mendorong harga barang sehari-hari mencapai rekor tertinggi, kini hanya berada di atas 3% pada tahun lalu dan diperkirakan akan turun menjadi 2,2% pada tahun ini.

Harga-harga hanya naik 2,6 persen, dan masyarakat Amerika mulai melakukan belanja lagi, dengan penjualan ritel naik 5,6 persen dibandingkan tahun lalu – sebuah pertanda baik akan membaiknya kesehatan perekonomian.

Namun setiap jajak pendapat menunjukkan bahwa masyarakat Amerika pesimistis terhadap perekonomian dan memperkirakan keadaan akan menjadi lebih buruk, bukan lebih baik seperti yang diprediksikan oleh semua angka.

Masyarakat Amerika masih sangat pesimistis terhadap keadaan perekonomian dan prospek keuangan mereka, meskipun terjadi perbaikan pesat di semua indikator
Sentimen konsumen, yang diukur oleh University of Michigan, melonjak 13% pada bulan lalu dan 29% sejak November, namun masih 20% lebih rendah dibandingkan minggu-minggu sebelum pandemi.
Tingkat pengangguran turun menjadi hanya 3,7%, dan di bawah 4% selama dua tahun berturut-turut

Jajak pendapat yang dilakukan oleh National Opinion Research Center menemukan bahwa 78% masyarakat Amerika tidak yakin bahwa kehidupan anak-anak mereka akan lebih baik daripada kehidupan mereka sendiri – sebuah rekor terendah.

Sekitar 71 persen percaya bahwa perekonomian sedang menuju ke arah yang salah, dan hanya 5 persen dari anggota Partai Republik dan 58 persen dari anggota Partai Demokrat menilai perekonomian tersebut “sangat baik” atau “baik.”

Beberapa indikator utama lainnya akhirnya menunjukkan tren yang lebih tinggi, namun masih jauh di bawah perkiraan para ekonom.

Sentimen konsumen, yang diukur oleh University of Michigan, melonjak 13 persen pada bulan lalu dan 29 persen sejak November, namun masih 20 persen lebih rendah dibandingkan minggu-minggu sebelum pandemi.

READ  Regulator federal berupaya memaksa Starbucks membuka kembali 23 toko

Pandangan terhadap kondisi perekonomian juga meningkat dalam jajak pendapat SSRS, dengan 26 persen warga Amerika meyakini perekonomian mulai pulih – dibandingkan dengan 20 persen pada enam bulan lalu.

Namun setengah dari mereka yang disurvei percaya bahwa perekonomian “masih berada dalam resesi dan kondisinya terus memburuk,” meskipun ada tanda-tanda yang menunjukkan sebaliknya. Jumlah tersebut hanya mengalami sedikit perubahan dari 53% pada bulan Desember 2022, ketika keadaan masih cukup buruk, menjadi 48% pada bulan lalu.

Secara keseluruhan indikator ekonomi telah meningkat, namun sebagian besar warga Amerika masih dalam masa pemulihan dari peningkatan besar-besaran biaya hidup pada tahun 2022.
Jika kepercayaan konsumen akhirnya meningkat setelah anjlok tajam dalam beberapa tahun terakhir
Kondisi perekonomian membaik dengan pesat dan diperkirakan akan lebih baik pada tahun ini

Proporsi mereka yang mengatakan bahwa mereka merasa lebih buruk dibandingkan tahun lalu turun menjadi 42%, dibandingkan dengan 49% pada bulan Desember 2022, dan hanya 20% yang mengatakan bahwa mereka lebih baik.

“Segala sesuatu yang penting dalam hidup terus meningkat, tidak peduli apa yang ditunjukkan oleh indeks inflasi,” tulis seorang anggota Partai Republik asal Georgia yang menanggapi jajak pendapat tersebut, menurut CNN.

“Segala sesuatunya masih mahal dan banyak orang yang kesulitan menghadapinya. Utang konsumen meningkat. Wall Street berjalan dengan baik tetapi hal itu tidak membantu rata-rata pekerja,” tulis warga lain dari Louisiana.

Dan di situlah letak masalahnya – indikator-indikator ekonomi secara keseluruhan meningkat, namun sebagian besar masyarakat Amerika masih dalam masa pemulihan dari peningkatan besar-besaran dalam biaya hidup pada tahun 2022.

Bahkan ketika gaji dan kekayaan bersih mereka meningkat, mereka khawatir segala sesuatunya bisa runtuh lagi kapan saja.

Banyak orang Amerika yang situasi keuangannya telah membaik secara obyektif mengatakan kepada A Jurnal Wall Street Mereka menyadari bahwa ketidakpastian umum mereka terhadap dunia telah membuat mereka kecewa.

“Meskipun saya baik-baik saja sekarang, ada perasaan bahwa semuanya bisa hilang dalam hitungan detik,” kata Christine Funk, seorang perawat di Ohio.

READ  Wall Street jatuh karena harga minyak naik, Nasdaq mengkonfirmasi pasar bearish

Hal ini sebagian besar disebabkan oleh seberapa kuat dan cepat keruntuhan tersebut, dan seberapa besar kenaikan inflasi dalam hitungan bulan.

Harga-harga hanya naik 2,6 persen pada tahun 2023 dan inflasi diperkirakan hanya sebesar 2,2 persen pada tahun ini.
Tingkat inflasi bulanan selama sembilan bulan pertama tahun lalu

Invasi Rusia ke Ukraina, yang menyebabkan kenaikan besar-besaran biaya energi yang turut mendorong inflasi, serta konflik baru-baru ini di Timur Tengah, hanya memperkuat gagasan bahwa perekonomian berada di ujung tanduk.

Ada pula permasalahan struktural lainnya, termasuk melebarnya ketimpangan antara kaya dan miskin, kenaikan harga sewa dan harga rumah secara besar-besaran, serta biaya pendidikan dan layanan kesehatan.

Warga Amerika semakin banyak yang lulus dari perguruan tinggi dengan hutang ratusan ribu dolar, dan menyadari bahwa pekerjaan bergaji tinggi yang mereka harapkan ternyata tidak ada.

Yang lain khawatir tentang kelangkaan program pensiun pemberi kerja dan kesulitan membiayai masa pensiun mereka, dan takut bahwa Jaminan Sosial akan bangkrut dan hilang pada saat mereka pensiun.

Semua ini terjadi karena menurunnya kepercayaan masyarakat Amerika terhadap kemampuan pemerintah dalam menemukan solusi terhadap masalah-masalah tersebut, atau bahkan menjalankan negara dengan baik dalam jangka panjang.

Theresa Foster, yang tinggal bersama suaminya di Albany, New York, masih terkejut dengan harga supermarket meskipun pasangan tersebut berpenghasilan $200,000 setahun.

“Saya merasa kita berada di atas lapisan es yang sangat tipis, dan kondisi ini sangat rapuh, dan tidak ada partai politik yang memiliki dasar teoretis mengenai apa yang ingin mereka lakukan terhadap perekonomian.” katanya pada majalah itu.

Orang-orang Amerika semakin banyak yang lulus dari perguruan tinggi dengan hutang ratusan ribu dolar dan menemukan bahwa pekerjaan bergaji tinggi yang mereka harapkan ternyata tidak ada.

Pesimisme terhadap perekonomian adalah berita buruk bagi Presiden Joe Biden saat ia berupaya untuk terpilih kembali, karena perekonomian secara historis merupakan isu nomor satu.

Bahkan dengan banyaknya perang di luar negeri dan ribuan imigran mengalir melintasi perbatasan, perekonomian terus berayun di hampir setiap pemilu selama beberapa dekade.

READ  Rencana besar Elon Musk untuk Twitter: Apa yang kita ketahui sejauh ini

Mantan Presiden Donald Trump memiliki keunggulan 59 berbanding 37 persen dalam isu ini, menurut jajak pendapat New York Times di lima negara bagian yang penting.

Jajak pendapat lain yang dilakukan oleh NBC menunjukkan bahwa Trump unggul 55 hingga 33 persen dalam menentukan siapa yang dapat melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam mengelola perekonomian.