Juni 16, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Akar Masalah Bank Komunitas New York

Akar Masalah Bank Komunitas New York

Selama krisis perbankan musim semi lalu, ketika bank saingannya bangkrut, Community Bank of New York mengambil alih sebagian besar bisnisnya. Kini mereka harus membayar mahal atas keputusan ini.

Kerugian ini sebagian besar berasal dari lemahnya pasar real estat komersial yang mendorong New York Commercial Bank – yang mengoperasikan lebih dari 400 cabang di bawah merek termasuk Flagstar Bank – mengakui kerugian yang semakin besar. Sejalan dengan krisis tahun lalu, bank tersebut mengatakan ukuran barunya setelah akuisisi Signature Bank mempercepat permasalahannya dengan memaksanya untuk menyimpan lebih banyak uang tunai, mengurangi profitabilitasnya dan mendorongnya untuk mempertimbangkan menjual aset-aset yang mengalami kesulitan lebih cepat. Mungkin dia lebih suka.

Selama seminggu terakhir, kekhawatiran bahwa tekanan tersebut mungkin terlalu besar bagi bank tersebut terungkap, karena saham New York Commercial Bank kehilangan hampir dua pertiga nilainya karena investor berbondong-bondong menjual sahamnya setelah laporan pendapatannya mengecewakan. Setelah bank tersebut terburu-buru memprediksi stabilitas, termasuk dengan menerbitkan sejumlah pengungkapan keuangan baru pada Selasa malam, yang digambarkan oleh seorang analis sebagai “berita larut malam.”

Saham bank tersebut naik 7 persen pada hari Rabu, namun melanjutkan penurunannya pada hari Kamis, kehilangan 9 persen pada awal perdagangan.

Apakah upayanya akan terus berlanjut masih menjadi pertanyaan terbuka. Para eksekutif New York Commercial Bank, yang seminggu lalu tetap diam mengenai kondisi keuangan bank tersebut, membuka pembukuan pada hari Rabu dan memaparkan rencana perbaikan melalui konferensi publik.

Bank tersebut telah merekrut CEO baru, Alessandro DiNello, yang menjalankan Flagstar sebelum dibeli oleh Commercial Bank of New York pada tahun 2022. Dalam panggilan tersebut, Mr. DiNello mengatakan dia dan CEO New York Commercial Bank, Thomas R. Cangemi, akan memimpin perusahaan menuju kesehatan finansial.

READ  Bed, Bath & Beyond sedang booming di reli saham meme

Lembaga berusia 164 tahun yang didirikan di Queens ini menyatakan di situs webnya bahwa “pembukaan bank lokal pertama di kawasan ini disambut dengan kegembiraan dan kelegaan.” Sekarang berkantor pusat di Long Island, ia juga memiliki cabang di seluruh Midwest dan tempat lain.

“Perusahaan ini memiliki fondasi yang kuat, likuiditas yang kuat, dan basis simpanan yang kuat, yang memberi saya keyakinan akan langkah kami ke depan,” kata Mr. DiNello saat menelepon pada hari Rabu.

New York Commercial Bank akan mempertimbangkan untuk mengumpulkan lebih banyak uang atau menjual aset, katanya, seraya menambahkan bahwa bank tersebut akan mengalihkan pendapatan sebelum pajak untuk membangun tabungannya.

“Kalau harus menyusut, kami akan menyusut,” kata DiNello. “Jika kami harus menjual aset non-strategis, kami akan melakukannya.”

Namun, seperti yang diungkapkan oleh analis di UBS, “masih ada beberapa informasi yang hilang,” termasuk rincian tentang bagaimana bank berencana membiayai utang jangka panjangnya.

Data yang dikeluarkan oleh bank tersebut menunjukkan simpanan mereka pada hari Selasa relatif datar, meskipun tidak jelas apakah hal ini disebabkan oleh dana tambahan dari nasabah atau uang yang ditransfer dari pemberi pinjaman lain. Para eksekutif juga tidak berkomitmen mengenai seberapa sering mereka akan memberikan pembaruan lebih lanjut mengenai tingkat simpanan.

Para pemimpin bank terus menunjukkan ketidakstabilan, misalnya menolak menyebutkan kapan mereka mulai mempertimbangkan promosi Dinello. “Saya tidak mengerti mengapa hal itu penting,” katanya melalui telepon.

Saham tersebut mengalami reli tajam pada hari Rabu, untuk sementara turun dua digit dan berulang kali membuat pemutus arus otomatis di Bursa Efek New York tersandung yang dimaksudkan untuk menghentikan kejatuhan bebas sebelum rebound. Secara keseluruhan, saham bank regional sedikit lebih rendah pada penutupan hari Rabu.

READ  Toko kendaraan listrik akan dibatasi di Mississippi

Permasalahan yang dihadapi oleh New York Commercial Bank menunjukkan relatif rapuhnya kondisi yang dihadapi oleh banyak bank regional dan bank komunitas. Berbeda dengan JPMorgan Chase, Bank of America dan bank-bank raksasa lainnya, yang memiliki banyak lini bisnis, pemberi pinjaman kecil dan menengah hanya beroperasi dalam beberapa lingkup dan dapat mengambil pinjaman yang memberatkan dalam satu waktu. Hal ini menghadapkan mereka pada tingkat volatilitas yang jarang ditemui oleh bank-bank terbesar di negara tersebut.

Beberapa masalah New York Mercantile Bank dimulai pada musim semi lalu ketika bank Silicon Valley tersebut bangkrut, memicu penularan kecil di kalangan pemberi pinjaman regional yang berujung pada penutupan Signature Bank dan berakhir dengan penjualan First Republic Bank ke JPMorgan. Pada bulan Maret, Federal Deposit Insurance Corporation, sebuah regulator perbankan, secara efektif mengambil alih Signature dan melelang berbagai bagian bisnisnya.

Melalui anak perusahaannya, Flagstar, New York Commercial Bank memberikan tawaran paling berani—yang memungkinkan pemerintah menanggung kerugian jangka pendek paling kecil—dan terpilih dibandingkan yang lain, termasuk tawaran dari bank yang jauh lebih besar. Bank tersebut membeli sekitar $13 miliar pinjaman komersial dan industri pada buku tandatangannya, di samping $34 miliar dalam bentuk deposito.

Pada tanggal 31 Januari, eksekutif Bank Komersial New York mengatakan akuisisi Signature memperkuat bank tersebut dengan menambahkan “deposito berbiaya rendah” dan bisnis menguntungkan yang menyediakan layanan perbankan kepada perusahaan menengah dan keluarga kaya. Namun akuisisi ini juga mendorong bank tersebut masuk ke dalam kategori regulator – yaitu bank yang memiliki aset sebesar $100 miliar atau lebih – yang memaksa bank untuk membangun cadangannya lebih cepat daripada yang diperlukan sebagai pemberi pinjaman yang lebih kecil.

READ  Apa yang salah dengan perekonomian Tiongkok

Menelan aset Signature masuk akal bagi New York Commercial Bank, mengingat kedua bank tersebut beroperasi di banyak pasar yang sama. Namun bank Long Island masih mengintegrasikan aset baru dan lama dari akuisisi Flagstar, salah satu penyedia hipotek perumahan terbesar di Amerika.

Pada saat yang sama, pasar real estat mulai menunjukkan keretakan akibat beberapa kenaikan suku bunga Federal Reserve dan penurunan tingkat hunian kantor setelah pandemi. Hal ini menempatkan sebagian besar portofolio Signature, yang berisi pinjaman lama yang diberikan dalam lingkungan ekonomi berbeda, dalam risiko.

Beberapa dari pinjaman ini mungkin perlu dibiayai kembali dengan tingkat bunga yang lebih tinggi dibandingkan sebelumnya, dan pinjaman lainnya mungkin hanya perlu dihapuskan sebagai kerugian. Bank Komersial New York memotong dividennya minggu lalu untuk menjaga likuiditas.

“Apakah mereka harus tahu bahwa hal ini akan terjadi? Ya,” kata Todd Becker, pakar perbankan dan keuangan dan peneliti senior di Richman Center di Universitas Columbia. untuk beradaptasi.” Regulator, sekali terbakar, akan runtuh seperti satu ton batu bata.

Perwakilan Federal Deposit Insurance Corporation (FDIC) dan Kantor Pengawas Mata Uang, regulator perbankan lainnya, menolak berkomentar. Perwakilan Fed tidak segera menanggapi permintaan komentar.