Mei 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mengapa Donbass menjadi pusat krisis Ukraina

Mengapa Donbass menjadi pusat krisis Ukraina

Selama tiga hari terakhir, terjadi eskalasi pengeboman di beberapa bagian garis depan. Ukraina mengatakan pemboman separatis yang didukung Rusia telah mencapai tingkat tertinggi dalam hampir tiga tahun, dan separatis mengklaim angkatan bersenjata Ukraina telah menggunakan senjata berat terhadap daerah sipil.

Pada hari Kamis, sebuah taman kanak-kanak diserang di daerah yang dikendalikan oleh Ukraina, kurang dari 5 km dari garis depan. Pada hari Jumat dan Sabtu, pihak berwenang Ukraina melaporkan eskalasi lain penembakan dengan senjata berat, yang dilarang oleh perjanjian Minsk, dari jarak 50 kilometer dari garis depan.

Pihak berwenang Ukraina mengatakan ada 60 pelanggaran gencatan senjata pada hari Kamis, banyak dengan senjata berat.

Para pemimpin dari dua wilayah yang memisahkan diri pro-Rusia – yang menyebut diri mereka Republik Rakyat Luhansk dan Donetsk – mengklaim bahwa Ukraina sedang merencanakan serangan militer besar-besaran di wilayah tersebut. Pada hari Jumat, mereka mengorganisir evakuasi massal warga sipil ke Rusia, sambil memerintahkan orang-orang itu untuk tinggal dan mengangkat senjata.

Pejabat Ukraina berulang kali menyangkal rencana tersebut. Pada hari Jumat, kepala Dewan Keamanan Nasional Ukraina, Oleksiy Danilov, mengatakan: “Ada bahaya besar bahwa perwakilan Federasi Rusia yang ada di sana akan memprovokasi hal-hal tertentu. Mereka dapat melakukan hal-hal yang tidak ada hubungannya dengan militer kita.”

Danilov tidak memberikan bukti tetapi menambahkan: “Kami tidak dapat mengatakan dengan tepat apa yang akan mereka lakukan – apakah mereka meledakkan bus dengan orang-orang yang dijadwalkan untuk dievakuasi ke wilayah Rostov, atau meledakkan rumah – kami tidak melakukannya. tidak tahu.'”

Danilov berbicara hanya beberapa jam setelah ledakan misterius terjadi di dalam mobil milik seorang pejabat senior di kota Donetsk, dekat markas separatis.

READ  Assad mengunjungi UEA, perjalanan pertama ke negara Arab sejak dimulainya perang

Pemimpin distrik Dennis Bushlin menggambarkannya sebagai tindakan terorisme. Namun pihak berwenang Ukraina dan pejabat Barat mengatakan itu adalah provokasi yang dipentaskan – mungkin dimaksudkan untuk membenarkan intervensi Rusia.

Setelah relatif tenang untuk sebagian besar tahun ini, “jalur komunikasi” menjadi lebih aktif dalam beberapa hari terakhir – masa depan wilayah Ukraina yang memisahkan diri menjadi terjerat dalam berbagai keluhan dan tuntutan Rusia yang jauh lebih luas.

Bagaimana sejarah modern Donbass?

Perang pecah pada tahun 2014 setelah pemberontak yang didukung Rusia merebut gedung-gedung pemerintah di kota-kota di Ukraina timur. Pertempuran sengit membuat sebagian wilayah Luhansk dan Donetsk di Donbass timur berada di tangan separatis yang didukung Rusia. Rusia juga mencaplok Krimea dari Ukraina pada 2014, dalam sebuah langkah yang mengundang kecaman global.

Daerah Donbas yang dikuasai separatis dikenal sebagai Republik Rakyat Luhansk (LPR) dan Republik Rakyat Donetsk (DPR). Pemerintah Ukraina di Kiev menegaskan bahwa kedua wilayah tersebut sebenarnya berada di bawah pendudukan Rusia. Republik yang dideklarasikan secara sepihak tidak diakui oleh pemerintah mana pun, termasuk Rusia. Pemerintah Ukraina menolak untuk berbicara langsung dengan salah satu dari dua republik yang memisahkan diri itu.

Apa yang diinginkan Putin di Ukraina?  Konflik dijelaskan

Perjanjian Kedua Minsk 2015 menyebabkan gencatan senjata yang goyah, dan konflik tersebut menjadi perang yang stabil di sepanjang garis kontak yang memisahkan pemerintah Ukraina dan daerah yang dikuasai separatis. Perjanjian Minsk (dinamai setelah ibu kota Belarus di mana mereka disimpulkan) melarang senjata berat di dekat garis kontak.

Bahasa seputar konflik sangat dipolitisasi. Pemerintah Ukraina menyebut pasukan separatis “penjajah” dan “penjajah”. Media Rusia menggambarkan pasukan separatis sebagai “milisi” dan menegaskan bahwa mereka secara lokal membela diri melawan pemerintah Kiev.

READ  Saat Perang Ukraina Berlanjut, Rusia Menghapus Batas Usia Militer

Lebih dari 14.000 orang tewas dalam konflik di Donbass sejak 2014. Ukraina mengatakan 1,5 juta orang terpaksa meninggalkan rumah mereka, sebagian besar tinggal di wilayah Donbass yang masih di bawah kendali Ukraina dan sekitar 200.000 orang bermukim kembali di wilayah Kiev yang lebih luas.

Bagaimana Putin menyulut konflik?

Separatis di Donbass memperoleh dukungan yang signifikan dari Moskow. Rusia menyatakan bahwa mereka tidak memiliki tentara di sana, tetapi pejabat AS, NATO dan Ukraina mengatakan pemerintah Rusia memasok separatis, memberi mereka nasihat dan dukungan intelijen, dan mengintegrasikan perwiranya sendiri ke dalam barisan mereka.

Moskow juga telah mendistribusikan ratusan ribu paspor Rusia kepada orang-orang di Donbass dalam beberapa tahun terakhir. Pejabat dan pengamat Barat menuduh Presiden Rusia Vladimir Putin Untuk mencoba membangun fakta di lapangan dengan menaturalisasi Ukraina sebagai warga negara Rusia, yang merupakan cara de facto untuk mengakui negara-negara yang memisahkan diri. Ini juga memberinya alasan untuk campur tangan di Ukraina.

Dan minggu ini, parlemen Rusia merekomendasikan agar Kremlin secara resmi mengakui bagian dari LPR dan DPR sebagai negara merdeka, eskalasi retorika lain yang menurut pejabat AS adalah bukti bahwa Putin tidak berniat untuk mematuhi perjanjian Minsk.

Berbicara pada hari Rabu, Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba mengatakan Ukraina “tidak akan berhenti sampai kami membebaskan tanah kami di Donbass, Krimea, sampai Rusia membayar semua kerusakan yang diakibatkannya di Ukraina.”

Putin telah lama menuduh Ukraina melanggar hak-hak etnis Rusia dan penutur bahasa Rusia di Ukraina, dan mengatakan itu adalah hak Rusia untuk campur tangan secara militer untuk melindungi mereka.

Pada hari Rabu, Putin mengklaim bahwa “genosida” telah dilakukan di Donbass. Klaimnya bukanlah hal baru, tetapi waktunya mengkhawatirkan para pembuat kebijakan Barat, yang khawatir akan terulangnya konflik tahun 2008 di Georgia.

READ  Maskapai Rusia menghadapi status paria karena pembuat pesawat membekukan suku cadang

Dengan menyerukan genosida minggu ini, Putin menggemakan klaim palsu Rusia bahwa Georgia melakukan genosida terhadap warga sipil di republik Ossetia Selatan yang memisahkan diri pada Agustus 2008. Selama konflik singkat itu, Rusia meluncurkan serangan militer skala besar yang masuk jauh ke wilayah Georgia.

Sebuah taman kanak-kanak di Stanytsia Luhanska, di wilayah Donbass, Ukraina timur, dihantam peluru pada Kamis.

Apa yang terjadi di Donbass sekarang?

Pada hari Sabtu, orang-orang dari daerah yang dikuasai separatis mulai menanggapi perintah evakuasi, pergi dengan bus melintasi perbatasan Rusia. Pihak berwenang Rusia menjanjikan mereka perlindungan dan kompensasi – sementara media pemerintah Rusia meliput setiap aspek dan pemisahan imigrasi massal terbatas – dengan pesan yang jelas bahwa ribuan orang pergi karena takut akan agresi Ukraina.

Pada Sabtu pagi, kantor berita Rusia melaporkan bahwa sekitar 10.000 orang telah melintasi perbatasan. Pihak berwenang Rusia mengatakan mereka siap untuk kedatangan hingga 900.000 orang, meskipun kepemimpinan separatis telah memerintahkan orang-orang itu untuk tetap tinggal dan mengangkat senjata dan telah mengumumkan mobilisasi umum.

Seperti pada tahun 2014, wilayah Donbass sekarang menjadi wadah konflik Timur-Barat, antara kampanye Putin untuk menegaskan kembali kontrol – melemahnya negara Ukraina – dan aspirasi Ukraina yang tumbuh untuk bergabung dengan demokrasi Eropa.

Tamara Keblawi dari CNN menulis dari Lviv, Ukraina; Nathan Hodge dari Moskow; dan Ivana Kutsova dari Kiev, Ukraina. Anastasia Horpinchenko dan Kara Fox berkontribusi pada laporan ini.