Mei 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Melarikan diri ke perbatasan: Sekitar 120.000 orang Ukraina telah mengungsi

Melarikan diri ke perbatasan: Sekitar 120.000 orang Ukraina telah mengungsi

MEDICA, Polandia (AFP) – Sambil menarik tas dan membawa anak-anak, puluhan ribu warga Ukraina bergegas ke perbatasan pada Sabtu saat pasukan invasi Rusia mendesak maju mereka ke Ukraina, menuju ibu kota, Kiev.

Hampir 120.000 orang sejauh ini telah melarikan diri dari Ukraina ke Polandia dan negara-negara tetangga lainnya setelah invasi Rusia, kata badan pengungsi PBB, Sabtu. Beberapa berjalan beberapa mil pada malam hari sementara yang lain melarikan diri dengan kereta api, mobil atau bus, membentuk antrean panjang di perlintasan perbatasan. Mereka disambut oleh kerabat dan teman yang menunggu atau pergi sendiri ke pusat penerimaan yang diselenggarakan oleh pemerintah tetangga.

“Ini mungkin naik, itu berubah dari menit ke menit,” kata Shebieh Mantou, juru bicara Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi. “Ini sangat efisien dan berubah setiap jam.”

Badan tersebut memperkirakan bahwa hingga 4 juta orang Ukraina akan melarikan diri jika situasinya semakin memburuk.

Sebagian besar yang datang adalah wanita, anak-anak, dan orang tua setelah Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky melarang pria berusia 18 hingga 60 tahun untuk pergi wajib militer. Beberapa pria Ukraina kembali ke Ukraina dari Polandia untuk mengangkat senjata melawan pasukan Rusia.

Tidak seperti konflik-konflik lain di seluruh dunia, serangan Rusia yang tidak beralasan terhadap demokrasi yang tampak Barat menyebabkan dukungan besar-besaran bagi orang-orang Ukraina yang melarikan diri. Ini termasuk sambutan tanpa syarat dari negara-negara seperti Polandia dan Hongaria yang tidak mau menerima mereka yang melarikan diri dari konflik dan kemiskinan di Timur Tengah dan Afrika.

Orang-orang biasa juga membuka rumah mereka bagi para pengungsi dan menjadi sukarelawan di pusat-pusat penyambutan. Di Polandia, halaman Facebook dibentuk di mana orang-orang ditawari untuk naik mobil khusus dari perbatasan dan bantuan lainnya.

READ  Banjir Afrika Selatan: berita dan pembaruan langsung

Relawan bahkan datang dari tempat lain di Eropa untuk membawa pengungsi, termasuk pasangan Jerman dari Hamburg yang memegang tanda di kota perbatasan Polandia, Medica, yang mengatakan bahwa mereka dapat membawa pulang tiga orang bersama mereka.

“Negara kami tidak melakukan apa-apa, dan kami merasa perlu melakukan sesuatu,” kata Tanya Schwartz, 51 tahun.

Meski berniat baik, menghancurkan orang menjadi cobaan yang sangat nyata.

Jeremy Myers, dari Manchester, Inggris, sedang berlibur di Ukraina bersama pacarnya dari Ukraina ketika perang dimulai. Mereka melarikan diri dari Kiev dan menunggu 23 jam di daerah berpagar tanpa makanan atau air yang berada di bawah kendali penjaga bersenjata di pihak Ukraina.

Saksikan orang-orang berkelahi dan menghancurkan dan seorang wanita pingsan.

“Kami melihat banyak orang terluka, tidak ada toilet, tidak ada bantuan medis,” katanya. “Anda harus berdiri di tempat Anda berada karena jika Anda tidak kehilangan tempat dalam antrean.”

Satu keluarga dari Chernivtsi di Ukraina barat menunggu 20 jam sebelum mereka dapat menyeberangi perbatasan ke Syrit di Rumania utara. Natalia Murnik, 14, menangis, mengucapkan selamat tinggal kepada kakek-nenek yang tidak bisa meninggalkan negara itu.

“Ini benar-benar menyakitkan,” katanya, “aku ingin pulang.”

Jumlah terbesar berada di Polandia, di mana 2 juta orang Ukraina telah menetap untuk bekerja dalam beberapa tahun terakhir, didorong oleh serangan pertama Rusia ke Ukraina ketika mencaplok Krimea pada tahun 2014 dan pencarian peluang dalam ekonomi yang berkembang pesat dari tetangganya, Uni Eropa. .

Pemerintah Polandia mengatakan pada hari Sabtu bahwa lebih dari 100.000 orang Ukraina telah melintasi perbatasan Polandia-Ukraina dalam 48 jam terakhir saja. Polandia telah mengumumkan bahwa perbatasannya terbuka untuk warga Ukraina yang melarikan diri, bahkan bagi mereka yang tidak memiliki dokumen resmi, dan telah membatalkan persyaratannya untuk tes negatif COVID-19.

READ  Lebih dari 4.300 ditangkap dalam protes anti-perang di Rusia

Antrean kendaraan yang menunggu untuk memasuki Polandia di Medica membentang bermil-mil ke Ukraina.

Seorang wanita dari Lviv bernama Lena menggambarkan melihat mainan dan tas berat di sepanjang jalan yang ditinggalkan orang. Dia membawa keempat anaknya ke tempat yang aman di Polandia dan berencana untuk kembali bergabung dengan suaminya. Seperti orang Ukraina lainnya yang pulang ke rumah saat negara mereka berperang melawan Rusia, itu hanya akan memberikan nama depannya.

Bahkan Perdana Menteri Hongaria Viktor Orbán, salah satu pemimpin paling anti-imigran di Eropa, melakukan perjalanan ke kota perbatasan Pirigsorany, di mana dia mengatakan Hongaria menerima semua warga negara dan penduduk sah Ukraina.

“Kami membiarkan semua orang masuk,” kata Urban.

Pada hari Sabtu, Polandia mengirim kereta rumah sakit untuk mengangkut yang terluka dalam perang di Mostiska, Ukraina barat, dan membawa mereka ke ibu kota Polandia, Warsawa, untuk perawatan. Kereta rumah sakit meninggalkan kota perbatasan Przemysl dengan lima gerbong untuk mengangkut yang terluka dan empat lainnya membawa bantuan kemanusiaan ke wilayah Lviv di Ukraina.

Manto mengatakan sebagian besar warga Ukraina menuju ke negara tetangga Polandia, Moldova, Hongaria, Rumania dan Slovakia, tetapi beberapa telah melarikan diri ke Belarus, dari mana beberapa tentara Rusia telah memasuki Ukraina. Beberapa berencana untuk pergi lebih jauh ke negara lain di Eropa.

Titik perbatasan di Siret penuh sesak dengan orang Ukraina pada hari Sabtu dan kelompok-kelompok kemanusiaan mendirikan tenda beberapa mil jauhnya dan menyediakan makanan dan minuman untuk para pendatang.

Terlepas dari sambutannya, keluarga remaja Natalia Murnik tidak tahu ke mana harus pergi selanjutnya.

“Kami tidak punya bukti. Kami menunggu teman kami, lalu kami berpikir,” katanya.

READ  Hari Kemenangan di Rusia menandai perang kebangsaan yang saling bersaing

___

Gera melaporkan dari Warsawa. Bella Sandilsky di Bergsorany, Hongaria; Florent Bagrami di Medica, Polandia; Jamie Keeten berkontribusi di Jenewa dan Stephen McGrath di Syritt, Rumania.

___

Ikuti liputan Associated Press tentang krisis Ukraina di https://apnews.com/hub/russia-ukraine