Mei 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

See the videos people are falsely claiming show war in Ukraine

Validasi video konflik Ukraina palsu

Banyak yang menampilkan cuplikan lama dari tempat lain, sementara beberapa menggunakan adegan dari Video game.
Untuk memerangi misinformasi tentang Ukraina, Facebook membuat “Pusat Operasi Khusus” Kamis siang ke Membalas untuk aktivitas terkait perang dan “hapus konten yang melanggar Standar Komunitas kami dengan cepat” saat berbagi di Twitter Tips Untuk menggunakan platformnya di daerah konflik.

Tidak mengherankan bahwa konflik di mana Rusia terlibat termasuk apa yang disebutnya “perang informasi,” kata Jennifer Mersica, seorang profesor di Texas A&M University yang penelitiannya berfokus pada propaganda dan wacana politik.

“Perang informasi akan selalu menjadi bagian dari ini,” kata Mersica. “Jelas Rusia telah secara signifikan meningkatkan operasi perang informasi mereka selama lima atau enam tahun terakhir. Kami tentu telah melihat efeknya pada politik Amerika, pada Brexit, dan pada jenis kampanye lainnya di seluruh dunia.”

Sementara perang informasi bukanlah hal baru, menurut Mersica, sejauh mana disinformasi saat ini lazim adalah hasil dari banyaknya informasi tentang situasi di Ukraina yang tersedia melalui berbagai bentuk media.

“Yang berbeda sekarang adalah ada banyak simpul untuk menyebarkan propaganda,” kata Mersica kepada CNN. “Kami selalu memiliki masalah di media sosial yang memiliki banyak informasi dan tidak dapat memilah dan memfilternya untuk memperjelas mana yang nyata dan mana yang tidak. Satu hal yang selalu kami perhatikan ketika ada krisis atau bencana alam adalah bahwa orang-orang akan memposting konten yang mereka tahu palsu”.

Hal ini terbukti benar khususnya dalam konflik saat ini. Wartawan telah menyanggah beberapa video viral yang sering menampilkan cuplikan lama dari konflik lain yang dibagikan di media sosial dan bahkan dalam satu contoh di TV seolah-olah mencerminkan situasi di lapangan.

READ  Hari Kemenangan di Rusia menandai perang kebangsaan yang saling bersaing

Berikut adalah tiga contoh seperti itu:

  • Reporter NBC News Ben Collins meliput disinformasi terkena Sebuah video seorang tentara terjun payung dengan lebih dari 20 juta tampilan di TikTok, di mana komentar teratas menunjukkan dia “merekam invasi”. Itu video yang sama untuk menerbitkan Pada Agustus 2015 sebuah akun Instagram dengan nama pengguna yang sama dan gambar profil yang sama dengan akun TikTok. Poster asli sejak itu membuat akun TikToknya menjadi pribadi tetapi video dari akun lain yang menyertakan klip dari video asli masih dapat dilihat, termasuk Satu yang memiliki lebih dari 31.000 suka karena teks di atas video asli menunjukkan bahwa rekaman tersebut mewakili konflik yang sedang berlangsung, dengan satu orang menyatakan keterkejutannya bahwa dia “menonton perang melawan TikTok”. Kejutan ini mungkin bisa dimengerti, kecuali bahwa dalam hal ini mereka tidak menonton adegan perang.
  • Beberapa video diklaim menunjukkan pesawat Rusia terbang dalam formasi di atas Kiev, tetapi pencarian gambar terbalik dalam cuplikan dari video menunjukkan bahwa itu adalah cuplikan dari jembatan layang di Moskow sebelum perayaan liburan di Rusia. Klip postingan juga cocok dengan YouTube menyusun Pesawat militer bertajuk “Flybay Moscow (4 Mei 2020)”. Video-video itu Pemeriksaan fakta awalnya oleh USA TodaySekarang ditandai sebagai informasi yang salah di Facebook. Itu salah satu videonya digantung “Pesawat Rusia di langit Kiev”, “Pesawat Rusia lainnya terbang di atas langit # Kiev, ibu kota Ukraina”. Kedua video tersebut telah ditonton lebih dari 700 kali.
  • Pada “Laporan Nasional” Newsmax Kamis, pembawa acara Shawn Cressman mempresentasikan Dia berkata, “Anda melihat beberapa pencitraan termal di sana hanya untuk tank dan pasukan di darat karena ini sedang dalam proses penyelesaian.” Namun, video yang disiarkan Newsmax bukan untuk Ukraina melainkan untuk Suriah pada tahun 2020. Christian Tribert, bagian dari tim Investigasi Visual New York Times, lancip di Twitter bahwa tembakannya adalah terbalik Salinan video tahun 2020 yang menunjukkan konvoi tank Suriah dihancurkan oleh drone. Newsmax mengutip sumber video sebagai “Angkatan Bersenjata Ukraina”. Meskipun akun Twitter dengan nama yang mirip memposting rekaman pada hari Kamis, video tahun 2020 itu berasal dari Kementerian Luar Negeri Turki dan untuk menerbitkan oleh Laporan Bentrokan.
READ  Rusia semakin mengandalkan rudal dan artileri untuk menekan Ukraina