Juli 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mark Cavendish selamat dari hari yang menyiksa dalam tur: ‘Saya melihat bintang’

Mark Cavendish selamat dari hari yang menyiksa dalam tur: ‘Saya melihat bintang’

“], “filter”: { “nextExceptions”: “img, blockquote, div”, “nextContainsExceptions”: “img, blockquote, a.btn, ao-button”} }”>

Apakah Anda berencana meninggalkan rumah? Baca artikel ini tentang aplikasi Outside+ baru yang kini tersedia di perangkat iOS anggota!
>”,”name”:”in-content-cta”,”type”:”link”}}”>Unduh aplikasinya.

RIMINI, Italia (FILO) – Tahap pertama Tour de France 2024 tidak akan pernah mudah bagi Mark Cavendish, dengan peningkatan ketinggian lebih dari 3.600 meter dan tujuh pendakian rahasia pada rute mata gergaji antara Florence dan Rimini.

Namun ketika pemimpin tim Astana Kazakhstan terjatuh pada pendakian pertama hari itu, Colli Delli Faggi muntah dan tertinggal lima menit di belakang peloton, terdapat ketakutan yang dapat dimengerti akan hal terburuk.

Tampaknya pelari paling terkemuka dalam olahraga ini berada dalam bahaya kehilangan waktu yang ditentukan atau harus mundur sebelum ia dapat menggerakkan gas secara kompetitif dalam perlombaan cepat, apalagi menyelesaikan suatu tahapan.

Setelah menderita patah tulang selangka di Bordeaux pada pensiun Tur pertamanya 12 bulan sebelumnya, ini adalah dongeng lain yang dengan cepat berubah menjadi jahat, satu lagi curahan Tour yang gagal. Tentunya tidak lagi?

Namun, Anda tidak dapat memenangkan 34 tahapan di Tour de France tanpa memiliki kekuatan, fleksibilitas, dan pengalaman yang luar biasa, dan Cavendish harus memanfaatkan semua kualitas ini untuk melewati hari ini dan memastikan ia tetap bersaing untuk rekor ke-35.

Seiring berjalannya etape, Cavendish dan empat rekan setimnya di Astana, Paul, Ballerini, Fedorov dan Murkov, melaju dengan kecepatan tetap, berkendara dalam satu grup bersama Jonas Rijkaardt (Alpesen-Deseuinink), serta duo pasca-NFL DSM-Firmenich Fabio Jacobsen dan Bram Welten.

Cuacanya panas dan menantang di perbukitan Emilia-Romagna, namun menjadi jelas bahwa meskipun Cavendish kehilangan waktu, hal itu tidak menghentikan perjalanan Turnya.

READ  West Ham menolak tawaran Manchester City untuk membeli Declan Rice

Setelah menempuh jarak 160 kilometer dari akhir lomba, ia tiba di Rimini lebih dari 39 menit di belakang pemenang Romain Bardet, dan masih menjaga meter terakhir bus tim yang dipimpin oleh pria andalan Michael Murkov. Pertanyaan besarnya adalah: Apakah dia menderita penyakit atau suhu seperti kuali yang melebihi 97 derajat Fahrenheit?

“Saya pikir itu hanya cuaca panas. Itu tidak mudah. ​​Saya selalu berkata: Jika Anda memiliki tipe tubuh saya sekarang, jangan mulai bersepeda karena hari-hari itu sudah berakhir. Tapi kami tahu apa yang kami lakukan,” ujarnya kepada media. di luar bus timnya setelah finis.

“Itu sangat sulit, tapi kami membuat rencana dan melaksanakannya. Saya ingin tetap mendaki lagi bersama grup, tapi saya melihat bintang-bintang, dan cuacanya sangat panas. Tapi saya senang kami berhasil melewati tahap kedua .”

Cavendish hidup untuk bertarung di hari lain, dan menjelaskan lebih detail tentang bagaimana dia dan rekan satu timnya melakukan perhitungan untuk memastikan mereka tidak pulang dan menyelesaikan pertandingan lebih lambat dari waktu yang dijadwalkan.

“Kami tidak menganggapnya enteng. Anda bisa menyimpulkan apa yang akan dilakukan oleh para pelari terdepan,” katanya. “Kemudian Anda memikirkan apa yang bisa Anda lakukan, apa yang perlu Anda lakukan untuk mencapai batas waktu di setiap pendakian. Agak membosankan, tapi begitulah cara bersepeda. Ceritanya bagus jika Anda dekat dengan waktu kesenjangan, tetapi batas waktunya tidak ada. “Benar-benar untuk mengeluarkan orang dari perlombaan, dan itu bahkan ada ketika orang sakit dan terluka, dan itu cukup adil.”

“Teruslah membuang, Mark!” salah satu penggemar Inggris berteriak dari kerumunan yang berkumpul di sekitarnya saat wawancaranya berakhir. Itu sudah pasti.

Namun, Cavendish kehilangan harapannya untuk meraih kemenangan besar karena rekan setimnya Michele Gazzoli menyerah, menjadi DNF pertama balapan tersebut. Dia berkata tentang pemuda Italia itu: “Saya harap dia baik-baik saja.” Menurut manajer tim Alexander Vinokourov, pemain muda Italia itu menderita sengatan panas dalam kondisi panas.

READ  Pemilik Lakers Jenny Bos 'tidak sabar' setelah daftar pemain mahal melewatkan playoff: Itu sangat menyakitkan

Meskipun tampaknya ada sesuatu yang salah dengan kesehatan Cavendish, berbicara kepada… sepedaVinokourov menegaskan bahwa Cavendish “tidak sakit. Saya tahu bahwa panggung akan sulit bagi Mark, dan ini bukan hari yang baik baginya. Dia menghitung kekuatan dan jarak, dan kami melakukan segalanya seperti yang diharapkan.”

Peluang sprint pertama Tur seharusnya terjadi pada Tahap 3 di Turin, tetapi hari kedua Tur pada hari Minggu adalah hari lain bagi gruppetto untuk mempermalukan Cavendish dan rekan-rekan sprinternya, dengan jarak lebih dari 1.900 meter dan dua pendakian terlambat di San Luca sebelum finis di Bologna.

Apakah Vinokurov khawatir dengan panggung besok? Dia berkata: “Besok adalah hari yang lain, dan kami harus menjalaninya hari demi hari. Dia harus pulih hari ini. Kami telah menetapkan tujuan kami, dan kami sedang mengusahakannya.”