Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mantan pengembang Call of Duty ini mengungkapkan bagaimana Activision mencoba meyakinkan karyawan Infinity Ward untuk tetap bertahan setelah pendiri studio tersebut dipecat

Mantan pengembang Call of Duty ini mengungkapkan bagaimana Activision mencoba meyakinkan karyawan Infinity Ward untuk tetap bertahan setelah pendiri studio tersebut dipecat

Hari tersebut telah menjadi salah satu hari paling bergejolak dalam sejarah pengembangan video game, namun hingga saat ini, hampir 14 tahun kemudian, kita masih mendapatkan informasi tentang hari dimana Activision memecat para pendiri Infinity Ward.

Pada bulan Maret 2010, pendiri Infinity Ward Vince Zampella dan Jason West dikawal keluar studio oleh petugas keamanan setelah dipecat karena pelanggaran kontrak dan pembangkangan. Berita mengejutkan ini datang hanya beberapa bulan setelah Activision merilis blockbuster first-person shooter Modern Warfare 2, yang dikembangkan oleh Infinity Ward dan menghasilkan penjualan $1 miliar.

Apa yang terjadi selanjutnya terdokumentasi dengan baik: West dan Zampella menggugat penerbit Activision yang dipimpin Bobby Kotick sebesar $36 juta. Activision mengajukan gugatan balik, menuduh West dan Zampella diam-diam bertemu dengan EA untuk “mencuri… [Infinity Ward] studio.” Tentu saja, West dan Zampella akhirnya mendirikan studio saingan FPS, Respawn Entertainment, bersama EA, membawa serta banyak karyawan Infinity Ward yang tidak puas, dan melanjutkan pengembangan Titanfall sebelum sukses besar dengan game battle royale Apex Legends . Keluhan telah dibuat Tentang royalti yang belum dibayar. Akhirnya, semua tuntutan hukum yang berantakan diselesaikan. Yang tersisa dari Infinity Ward kemudian merilis Modern Warfare 3 pada tahun 2011, dengan bantuan dari perusahaan seperti Sledgehammer Games dan Raven Software.

Sekarang, seperti yang terlihat permainan komputerdesainer utama game NetEase dan mantan anggota tim Infinity Ward, Paul Sandler, menulis artikel tentangnya LinkedIn Judulnya “Hari Itu Activision Memecat Jason dan Vince”. Ini adalah bacaan menarik yang mengungkap bagaimana rasanya orang-orang biasa melalui serangkaian peristiwa dramatis.

Yang menarik perhatian saya adalah ingatan Sandler tentang Activision yang mencoba mencegah Infinity Ward dan Modern Warfare 3 agar tidak runtuh:

“Ada rapat darurat perusahaan di ruang dapur. Sekelompok eksekutif senior Activision sudah berada di studio, siap untuk menstabilkan kapal. Tim Infinity Ward berkumpul di dapur dan menatap sekelompok eksekutif yang berdiri di belakang dapur panjang meja. Salah satu dari mereka mencoba menjelaskan apa yang terjadi, dan tidak ada seorang pun di tim pengembangan yang membelinya atau tertarik padanya. Responsnya sebagian besar adalah diam. Kemudian, salah satu anggota tim dengan blak-blakan bertanya apakah kami akan mendapatkan hadiah yang kami dapatkan sudah mendapat untuk pengiriman Modern Warfare 2. Membaca suasana tegang di dalam ruangan, eksekutif lain mengambil giliran dan mencoba strategi yang berbeda. “Guys, jika kalian tetap di studio untuk membuat Modern Warfare 3, kalian akan mendapatkan bonus MW2, ” katanya, memparafrasekan. “Dan kami juga akan memberi semua orang kenaikan gaji lima puluh persen.” Dia berhenti sejenak sebelum berkata, “Itu lima dan nol, lima puluh persen,” ulangnya. Raut wajah orang-orang tidak berubah. Jika apa pun, sebagian besar anggota tim merasa lebih kesal. “Lihat, saya mengerti,” sang CEO berbicara lagi. “Saya tahu situasi yang sulit ini. Tapi, ambil saja uangnya dan atasi. 'Saya secara khusus ingat dia menyuruh kita untuk melupakannya.'

IGN telah meminta komentar dari Activision.

READ  Todd Howard mengatakan Starfield "hebat" di Xbox Series S.

Seperti yang kita ketahui, terlepas dari upaya Activision, Infinity Ward mengalami eksodus besar-besaran karyawan setelah pemecatan Zampella dan West. Sekitar 40 pengembang berhenti dari total staf sekitar 100 orang. “Activision secara tidak sengaja memisahkan studio utama mereka, yang juga merupakan salah satu studio terbaik yang pernah ada,” kata Sandler.

Banyak hal telah berubah selama 14 tahun terakhir. Infinity Ward memiliki kinerja yang buruk dengan Call of Duty: Ghosts dan Call of Duty: Infinite Warfare, sebelum meluncurkan comeback Call of Duty dengan soft reboot tahun 2019, Call of Duty: Modern Warfare, dan battle royale Warzone yang sangat populer. Infinity Ward juga merilis Modern Warfare 2 dan Modern Warfare 3 tahun lalu.

EA akhirnya membeli Respawn pada tahun 2017 setelah rilis Titanfall dan Titanfall 2. Apex Legends menyusul, dengan tim lain yang membuat game aksi terkenal Star Wars Jedi: Fallen Order dan sekuelnya Star Wars Jedi: Survivor. Respawn saat ini sedang mengerjakan game Star Wars Jedi ketiga, serta Star Wars FPS yang belum diberi judul. Zampella naik pangkat di EA menjadi manajer umum grup yang bertanggung jawab atas Apex Legends, Star Wars Jedi, Battlefield, dan Need for Speed.

Kredit foto: Fotografi oleh Jeff Kravitz/Film Magic

Wesley adalah editor berita IGN di Inggris. Anda dapat menemukannya di Twitter di @wyp100. Anda dapat menghubungi Wesley di [email protected] atau secara rahasia di [email protected].