Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Saham turun setelah laporan pekerjaan menghancurkan ekspektasi

Saham turun setelah laporan pekerjaan menghancurkan ekspektasi

Saham-saham AS melemah pada hari Jumat setelah laporan pekerjaan, yang merupakan inti dari ekspektasi penurunan suku bunga, menunjukkan pertumbuhan lapangan kerja yang jauh lebih kuat dari perkiraan.

S&P 500 (^GSPC) turun 0,3%, sedangkan Dow Jones Industrial Average (^DJI) turun 0,2%, setelah sesi Kamis yang lesu untuk tiga indeks utama. Nasdaq Composite (^IXIC) turun hampir 0,4%.

Investor mengangkat saham dengan harapan bahwa lebih banyak data akan mengindikasikan perlambatan ekonomi. Namun laporan Departemen Tenaga Kerja memberikan lebih banyak bukti bahwa sebagian perekonomian terlalu panas untuk bank sentral melawan inflasi, sehingga memicu gagasan untuk mempertahankan suku bunga lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama.

Laporan ketenagakerjaan bulan Mei mendatang memperkuat gagasan bahwa penurunan suku bunga dari level tertinggi dalam dua dekade kemungkinan besar tidak akan terjadi hingga musim gugur.

Perekonomian AS menambahkan 272.000 pekerjaan pada bulan Mei, melebihi ekspektasi. Namun, tingkat pengangguran meningkat menjadi 4,0%.

Baca selengkapnya: Bagaimana pasar tenaga kerja mempengaruhi inflasi?

Di pasar lain, ada juga penantian streaming langsung yang dijanjikan oleh pendukung GameStop (GME) Keith Gill, yang juga dikenal sebagai “Roaring Kitty.” Acara tersebut, yang dijadwalkan pada siang hari ET pada hari Jumat, akan menjadi penampilan langsung pertama Gill di YouTube sejak ia membantu memicu reli saham meme tiga tahun lalu.

Saham GameStop ditutup naik 47% pada hari Kamis, tetapi turun tajam setelah pengecer video game tersebut mengatakan akan menjual hingga 75 juta saham dan mengatakan penjualannya menurun pada kuartal pertama.

Pemecahan saham 10-untuk-1 Nvidia (NVDA) juga diperkirakan akan selesai, diharapkan setelah pasar tutup. Reli pada pertengahan minggu secara singkat mendorong pembuat chip kecerdasan buatan itu mencapai valuasi $3 triliun, namun sahamnya melemah karena taruhan jangka pendek menumpuk terhadap perusahaan tersebut.

READ  Dengan rusaknya jalur rel merah MBTA, layanan digantikan oleh shuttle bus

Dia hidup3 pembaruan

  • Saham melemah karena ekspektasi penurunan suku bunga menurun

    Laporan ketenagakerjaan bulan Mei, yang lebih panas dari perkiraan, kembali meredam narasi bahwa The Fed akan segera menurunkan suku bunganya. Data terbaru ini memberikan sinyal lain yang menantang tanda-tanda perlambatan ekonomi sebelumnya.

    S&P 500 (^GSPC) turun 0,3%, sedangkan Dow Jones Industrial Average (^DJI) turun 0,2%, setelah sesi Kamis yang lesu untuk tiga indeks utama. Nasdaq Composite (^IXIC) turun hampir 0,4%.

  • Perhatikan Robinhood

    Robinhood (HOOD) tetap berada di beberapa lini yang mengesankan.

    Pertama, harga saham: naik 27% dalam 30 hari terakhir. Yang kedua, aliran berita — mulai dari peluncuran kartu kredit baru, hingga pelaporan kuartal pertama yang kuat, hingga menghabiskan $200 juta kemarin untuk membeli bursa mata uang kripto Bitstamp.

    “Ini adalah langkah strategis HOOD untuk memperluas bisnis kripto-nya, dan kami yakin ini memvalidasi tesis kami bahwa HOOD adalah cara yang bagus untuk mencari eksposur terhadap saham kripto di awal siklus kripto baru yang menarik,” kata Gautam Chogani dari Bernstein pagi ini. .

    Saya minum kopi dengan salah satu pendiri dan CEO Robinhood, Vlad Tenev kemarin sore setelah kesepakatan Bitstamp. Egonya kembali pulih, namun Anda dapat melihat bahwa dia mendapatkan pengalaman yang benar-benar baru setelah melalui apa yang dia lakukan beberapa tahun yang lalu — mulai dari PHK hingga menjadi kesaksian tentang kegilaan GameStop (GME). Perhatikan apa yang dilakukan perusahaan selanjutnya dalam pengelolaan kekayaan.

    Percakapan terbaru kami di Yahoo Finance Live ada di bawah.

  • Pengingat saat membaca laporan pekerjaan

    Pasar masih ingin percaya pada penurunan suku bunga pada tahun 2024.

    Jadi ingatlah hal tersebut saat Anda menelusuri laporan ketenagakerjaan hari ini dan rencanakan dampaknya terhadap kebijakan Fed.

    Poin bagus yang disampaikan oleh Jim Reed dari Deutsche Bank pagi ini setelah penurunan suku bunga ECB kemarin:

    “Meskipun nadanya agak hawkish dalam beberapa aspek, hal ini kini menjadikan mereka bank sentral G10 keempat yang memangkas suku bunga, setelah Kanada, Swedia, dan Swiss. Pada gilirannya, langkah ini memperkuat gagasan bahwa siklus kebijakan moneter global sedang menuju ke arah yang sama pendekatan pelonggaran.” , dengan investor mengantisipasi pemotongan lebih lanjut, sehingga hal ini mencerminkan perubahan besar dari dua tahun terakhir, ketika bank sentral menaikkan suku bunga dengan cepat dalam upaya mengurangi inflasi.