April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Fitch menurunkan peringkat New York Commercial Bank menjadi junk, seiring dengan semakin dalamnya peringkat Moody's

Fitch menurunkan peringkat New York Commercial Bank menjadi junk, seiring dengan semakin dalamnya peringkat Moody's

(Bloomberg) — Fitch Ratings menurunkan peringkat New York Community Bancorp menjadi junk, dan Moody's Investors Service menurunkan peringkatnya lebih lanjut, sehari setelah pemberi pinjaman real estate komersial tersebut mengatakan pihaknya menemukan “kelemahan material” dalam cara melacak eksposur pinjaman.

Kebanyakan membaca dari Bloomberg

Fitch menurunkan peringkat kredit jangka panjang bank tersebut menjadi BB+, satu tingkat di bawah peringkat investasi, dari BBB-, menurut pernyataan yang dikeluarkan Jumat. Moody's, yang menurunkan peringkat bank tersebut menjadi junk bulan lalu, menurunkan peringkat emitennya menjadi B3 dari Ba2.

Fitch mengatakan penemuan kelemahan bank tersebut “mendorong pertimbangan ulang kendali Bank of New York atas kecukupan provisi, khususnya sehubungan dengan eksposurnya yang terkonsentrasi pada real estat komersial.”

Baca selengkapnya: New York Commercial Bank menunjukkan kelemahan dalam pemantauan pinjaman dan menunjuk CEO baru

Pengumuman bank pada hari Kamis bahwa mereka perlu mendukung tinjauan pinjaman telah menghidupkan kembali kekhawatiran investor tentang potensi paparan perusahaan terhadap tuan tanah komersial yang tertekan, termasuk pemilik apartemen di New York. Sahamnya turun 26% pada hari Jumat, meskipun perusahaan mengatakan mereka tidak memperkirakan kelemahan kontrol akan menyebabkan perubahan dalam penyisihan kerugian kredit.

“Moody's percaya bahwa New York Commercial Bank mungkin harus meningkatkan penyisihan kerugian kredit selama dua tahun ke depan karena risiko kredit pada pinjaman kantornya,” kata lembaga pemeringkat kredit dalam sebuah pernyataan. Ia juga menyebutkan adanya “risiko penyesuaian harga yang signifikan pada pinjaman multi-keluarganya.”

Saham NYCB mengakhiri minggu ini pada $3,55, sehingga penurunannya tahun ini menjadi 65%.

“Perusahaan memiliki likuiditas yang kuat dan basis simpanan yang kuat,” CEO Alessandro Dinello, yang mengambil alih minggu ini, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat sebelumnya. “Saya yakin bahwa kami akan melaksanakan rencana transformasi kami untuk memberikan peningkatan nilai bagi pemegang saham.”

READ  Pekerja New York City menunggu 90 menit dalam antrean untuk makan siang Cava modern

Paling banyak dibaca dari Bloomberg Businessweek

©2024 Bloomberg L.P