Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mahkamah Agung Israel telah menghapuskan elemen kunci dalam reformasi peradilan Netanyahu yang bersifat polarisasi

Mahkamah Agung Israel telah menghapuskan elemen kunci dalam reformasi peradilan Netanyahu yang bersifat polarisasi

JERUSALEM (AP) — Mahkamah Agung Israel telah membatalkan elemen kunci dari rencana Perdana Menteri Benjamin Netanyahu Reformasi peradilan yang kontroversial Pada hari Senin, keputusan bersejarah dikeluarkan yang dapat membuka kembali pintunya Perpecahan dalam masyarakat Israel Yang mendahului perang berkelanjutan negara itu melawan Hamas.

Rencana reformasi tersebut memicu protes massal selama berbulan-bulan, mengancam akan memicu krisis konstitusional antara lembaga yudisial dan legislatif, dan Hal ini mengguncang kohesi tentara Israel yang kuat.

Perpecahan tersebut sebagian besar dikesampingkan setelah militan Hamas melakukan serangan mematikan lintas perbatasan di Israel selatan pada tanggal 7 Oktober, yang menyebabkan terjadinya baku tembak. perang Yang terjadi di Gaza hampir tiga bulan lalu. Namun keputusan pengadilan pada hari Senin mungkin akan memicu kembali ketegangan tersebut bahkan di negara tersebut Dia tetap berperang.

Menteri Kehakiman Yariv Levin, sekutu Netanyahu dan arsitek reformasi, mengkritik keputusan pengadilan tersebut, dengan mengatakan bahwa keputusan tersebut menunjukkan “kebalikan dari semangat persatuan yang dibutuhkan saat ini untuk keberhasilan tentara kita di garis depan.”

Levin mengatakan keputusan tersebut “tidak akan mematahkan semangat kami,” tanpa menunjukkan apakah pemerintah akan mencoba menghidupkan kembali rencananya dalam jangka pendek. Dia menambahkan: “Ketika kampanye terus berlanjut di berbagai bidang, kami akan terus bertindak dengan menahan diri dan bertanggung jawab.”

Dalam keputusan hari Senin, pengadilan dengan suara tipis memutuskan untuk mencabut undang-undang tersebut Lulus pada bulan Juli Hal ini mencegah hakim membatalkan keputusan pemerintah yang mereka anggap “tidak masuk akal.” Para penentangnya mengatakan upaya Netanyahu untuk menghilangkan standar kewajaran membuka pintu bagi korupsi dan penunjukan yang tidak tepat terhadap teman-temannya yang tidak memenuhi syarat untuk menduduki posisi-posisi penting.

READ  Tetangga Rusia, Finlandia, mengumumkan keinginannya untuk bergabung dengan NATO

Undang-undang ini adalah yang pertama dalam rencana reformasi sistem peradilan Israel. Proses perbaikan ditunda setelah militan Hamas melancarkan serangan pada 7 Oktober yang menewaskan sekitar 1.200 orang dan menculik 240 lainnya. Israel segera menyatakan perang dan terus melancarkan serangan yang menurut para pejabat kesehatan Palestina telah menewaskan hampir 22.000 orang di Gaza.

Dalam keputusan 8-7, hakim Mahkamah Agung membatalkan undang-undang tersebut karena “kerusakan serius dan belum pernah terjadi sebelumnya terhadap karakter fundamental Negara Israel sebagai negara demokratis.”

Para hakim juga memutuskan melalui pemungutan suara 12 berbanding 3 bahwa mereka mempunyai kekuasaan untuk membatalkan apa yang disebut “hukum dasar,” undang-undang utama yang bertindak sebagai semacam konstitusi bagi Israel.

Hal ini merupakan pukulan besar bagi Netanyahu dan sekutu garis kerasnya, yang mengklaim tidak ada badan legislatif nasional Mahkamah AgungDewan harus mempunyai keputusan akhir mengenai legalitas undang-undang dan keputusan penting lainnya. Para hakim mengatakan bahwa Knesset, atau Parlemen, tidak memiliki otoritas yang “mahakuasa”.

Pemerintahan Netanyahu mungkin memutuskan untuk mengabaikan keputusan hari Senin itu, sehingga memicu pertikaian konstitusional mengenai cabang pemerintahan mana yang memiliki kekuasaan tertinggi.

Pengadilan mengeluarkan keputusannya karena presidennya, Esther Hayut, sedang pensiun, dan Senin adalah hari terakhirnya menjabat.

Netanyahu dan sekutunya mengumumkan rencana komprehensif mereka untuk membentuk kembali sistem peradilan tak lama setelah mengambil alih kekuasaan setahun yang lalu. panggilan untuk Membatasi kekuasaan hakimTermasuk membatasi kemampuan Mahkamah Agung untuk meninjau kembali keputusan parlemen dan mengubah cara penunjukan hakim.

Para pendukungnya mengatakan perubahan tersebut bertujuan untuk memperkuat demokrasi dengan membatasi kekuasaan hakim yang tidak dipilih dan memberikan lebih banyak kekuasaan kepada pejabat terpilih. Namun para penentang menganggap reformasi itu sebagai… Perebutan kekuasaan oleh Netanyahuyang diadili atas tuduhan korupsi dan penyerangan terhadap badan pengawas utama.

READ  'Kami tidak takut pada siapa pun' Ukraina mengibarkan bendera untuk menentang ketakutan akan invasi Rusia

Gerakan Pemerintahan yang Baik Israel, kelompok pemerintahan yang baik yang menentang undang-undang tersebut, menyebut keputusan Mahkamah Agung sebagai “kemenangan rakyat yang luar biasa bagi mereka yang mencari demokrasi.”

Presiden kelompok tersebut, Eliad Shraga, mengatakan: “Hanya pemerintahan yang tidak masuk akal, yang bertindak tidak masuk akal dan mengambil langkah-langkah yang tidak masuk akal, yang akan membatalkan standar kewajaran.”

Sebelum perang antara Israel dan Hamas, ratusan ribu warga Israel turun ke jalan Protes mingguan Melawan pemerintah. Para demonstran termasuk tentara cadangan, termasuk pilot pesawat tempur dan anggota unit elit lainnya, yang mengatakan mereka akan melakukan hal tersebut Berhenti melapor untuk bertugas Jika reformasi disahkan. Tentara cadangan merupakan tulang punggung tentara Israel.

Meskipun pasukan cadangan dengan cepat kembali bertugas setelah serangan tanggal 7 Oktober untuk menunjukkan persatuan, masih belum jelas apa yang akan terjadi jika upaya reformasi dihidupkan kembali. Dimulainya kembali protes dapat merusak persatuan nasional dan mempengaruhi kesiapan tentara jika tentara menolak melapor untuk bertugas.

Di bawah sistem Israel, perdana menteri memerintah melalui koalisi mayoritas di parlemen – yang pada dasarnya memberinya kendali atas cabang pemerintahan eksekutif dan legislatif.

Oleh karena itu, Mahkamah Agung memainkan peran pengawasan yang penting. Para kritikus mengatakan bahwa dengan berupaya melemahkan sistem peradilan, Netanyahu dan sekutu-sekutunya berupaya melemahkan sistem checks and balances negara tersebut dan mengkonsolidasikan kekuasaan mereka atas cabang ketiga pemerintahan yang independen.

Sekutu Netanyahu termasuk sekelompok partai nasionalis dan agama yang mayoritas ekstremis Daftar keluhan melawan pengadilan.

Sekutunya menuntut peningkatan Bank Barat Membangun permukiman, mencaplok wilayah pendudukan, melanggengkan pengecualian wajib militer bagi laki-laki ultra-Ortodoks, dan membatasi hak-hak kaum LGBT dan warga Palestina.

READ  Sekilas Tentang Perang Rusia-Ukraina: Yang Kita Ketahui di Hari 327 Invasi | Ukraina

Amerika Serikat sebelumnya mendesak Netanyahu untuk menunda rencana tersebut dan mencari konsensus luas di seluruh spektrum politik.