Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Liverpool berjuang lagi untuk mengalahkan Leicester saat Wott Weiss mencetak dua gol bunuh diri | Liga Primer

Liverpool mengakhiri tahun yang akan mereka ingat dengan malam yang ingin dilupakan Wout Faes. Bek Leicester yang biasanya meyakinkan itu mencetak dua gol yang menakutkan, memberi tim Jurgen Klopp kemenangan yang beruntung dan menjaga momentum mereka dalam mengejar kualifikasi Liga Champions.

Anak asuh Brendan Rodgers memimpin dengan gol awal Kiernan Dewsbury-Hall dan jarang terganggu oleh penampilan buruk Liverpool sampai Weiss mencetak dua gol ke gawangnya sendiri tujuh menit memasuki babak pertama. Keduanya mudah dihindari dan ditakdirkan untuk ditampilkan dalam klip Sasaran Khusus klasik untuk tahun-tahun mendatang. Para penggemar tandang meneriakkan “3-0 untuk Leicester Boys”, dengan beberapa pembenaran. Itu adalah salah satu penampilan terbaik mereka pada malam ketika mereka kembali menyanyikan nyanyian “beri makan celana” dan “selalu menjadi korban” yang menyedihkan di Anfield.

Liverpool bersyukur menerima pengabaian bek internasional Belgia itu. Tuan rumah tidak menentu dalam penguasaan dan kemerosotan, tetapi menemukan diri mereka dua poin di belakang Tottenham yang berada di urutan keempat setelah finis di urutan keempat berturut-turut. Liga Primer kemenangan. Dan dengan janji Cody Gakbo akan datang. Rekrutan baru dari PSV Eindhoven berada di antara penonton untuk melihat Darwin Nunez menampilkan penampilan impresif lainnya tetapi sia-sia, Trent Alexander-Arnold tampil impresif sepanjang babak pertama dan Liverpool membaik setelah jeda tanpa dihukum oleh salah satu dari banyak gol pembuka mereka yang memikat.

Kiper Liverpool asal Brazil Alisson menempatkan karangan bunga kuning dan putih di tengah lingkaran sebelum kick-off, untuk menghormati Pele dari kedua klub. Kapten Liverpool, Jordan Henderson, meletakkan karangan bunga lain untuk mengenang mantan striker terkenal klub, David Johnson, yang meninggal bulan lalu.

Klopp menugaskan para pemainnya untuk memulai dengan intensitas dan intensitas yang sama yang mendukung kemenangan atas Aston Villa di Boxing Day. Perjuangan awal Leicester dicatat melawan Newcastle pada hari yang sama, ketika mereka menemukan diri mereka tertinggal dua gol dalam waktu 10 menit. Tapi begitu banyak untuk rencana terbaik. Itu adalah Leicester, yang diminta Rodgers pada hari libur untuk menganalisis kegagalan Boxing Day-nya, yang positif, kuat, dan energik sejak peluit. Mereka memimpin setelah empat menit ketika Dewsbury-Hall memanfaatkan sepenuhnya robekan di pertahanan tengah Liverpool.

Gelandang Leicester memiliki banyak hal yang harus dilakukan setelah Harvey Barnes dan Patson Daka digabungkan untuk membelokkan tembakan Danny Ward ke jalurnya. Dia menyelinap di sekitar Henderson dengan mudah dan tiba-tiba, dengan Virgil van Dijk dan Joel Matip keluar dari posisinya, sebuah jurang muncul. Dewsbury-Hall sepatutnya berlari dan memasukkan gol kemenangan melewati Alisson ke gawang Cobb.

Liverpool sejenak terkejut. Perlambatan mereka berlangsung lebih lama. Klopp membuat satu perubahan paksa dari kemenangan Villa, dengan Harvey Elliott menggantikan Fabinho, yang istrinya melahirkan tak lama sebelum kick-off. Kontras dalam performa sangat mencolok, dengan Liverpool kurang kohesi dan kehilangan penguasaan bola dengan sangat murah.

Kiernan Dewsbury-Hall memberi Leicester keunggulan awal. Foto: Carl Reisen/Reuters

Lester kehilangan Daka karena cedera awal yang dideritanya saat mencoba menutup eliminasi Alisson. Striker itu digantikan oleh Jamie Vardy, yang hampir membuat dampak langsung ketika dia menerobos sisi kanan dan memasukkan bola bagus ke arah Barnes di tiang jauh. Alexander Arnold terbang dengan intersepsi yang hidup. Dari tendangan sudut yang dihasilkan oleh Ayoze Perez, Wilfried Ndidi yang tampil impresif tidak terkawal di tiang belakang tetapi defleksi dari Alex Oxlade-Chamberlain membuat sundulannya melebar.

Nunez mencoba menyuntikkan bahaya yang sangat dibutuhkan ke dalam penampilan Liverpool dan Mohamed Salah nyaris mencetak gol setelah satu serangan oleh pemain internasional Uruguay itu. Sebaliknya tim kompak Rodgers merasa lega. Masuki Faes, dan ledakan yang benar-benar tidak bisa dijelaskan.

Ward telah memarahi bek Leicester karena memberinya tip di tiang dekat ketika dia datang untuk mengambil bola ketika Alexander-Arnold menyeberang ke tempat yang sama. Kiper Leicester jelas berteriak untuk bola. Weiss tidak mendengarkan, atau tidak cukup memercayai penjagaannya, dan menjulurkan kakinya untuk membersihkan tempat itu. Dia berhasil mengirim bola ke atas dan melewati Ward, yang berbalik ketakutan untuk melihat ciuman izin malang tepat di tiang jauh dan membuat Liverpool kembali menyamakan kedudukan.

Keberuntungan tim tuan rumah dan rasa malu Weiss tidak berakhir di situ. Beberapa menit kemudian, Núñez dimainkan ke gawang dengan sentuhan cerdas dari Oxlade-Chamberlain. Penyerang itu mengalahkan Ward yang maju dengan tembakan luar biasa yang melebar dan membentur tiang. Weiss adalah orang pertama yang tiba di tempat kejadian untuk mengklarifikasi masalah tersebut. Potong di sudut atasnya. Itu adalah akhir babak pertama yang lucu dan lucu, meskipun tidak ada seorang pun dari Leicester yang melihat sisi lucunya.

Kop berteriak “tembak” setiap kali pemain internasional Belgia itu menguasai bola di babak kedua tetapi menghindari hat-trick yang tidak diinginkan. Henderson nyaris menambah gol ketiga ketika ia menemukannya tanpa penjagaan di dalam area penalti dengan lemparan ke dalam dari Alexander-Arnold. Salah melakukan tembakan panjang yang buruk ketika dimainkan oleh sudut yang luar biasa dari Nunez, yang mengangkat peluang bagus melewati mistar gawang Ward ketika pemain pengganti Naby Keita menemukannya di luar angkasa. Kiper Leicester itu juga menggagalkan Salah dengan sapuan jari setelah lebih banyak aksi tanpa pamrih oleh Nunez.

Leicester juga memiliki peluang di babak kedua terbuka. Yang terbaik pergi ke Dewsbury-Hall ketika dia berlari ke celah lain di pertahanan Liverpool dan bertemu umpan silang Timothy Castagne hanya untuk sundulannya salah diucapkan. Tujuh menit luar biasa dari Faes sangat merugikan mereka.

READ  Tour de Suisse: Geraint Thomas memenangkan gelar keseluruhan