Juni 15, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Liverpool 0 Crystal Palace 1: Persaingan gelar Liga Inggris sudah usai?

Liverpool 0 Crystal Palace 1: Persaingan gelar Liga Inggris sudah usai?

Minggu buruk Liverpool menjadi jauh lebih buruk.

Kekalahan mengejutkan 1-0 dari Crystal Palace yang sedang kesulitan memberikan pukulan bagi harapan Jurgen Klopp untuk memenangkan gelar Liga Premier kedua. Setelah kekalahan 3-0 di Liga Europa dari Atalanta pada hari Kamis, musim ini terancam memudar.

Kami menguraikan poin pembicaraan utama dari Anfield…


Apakah ini akhir dari harapan meraih gelar?

Bahkan pikiran paling pesimistis di Merseyside pun akan kesulitan membayangkan pekan Liverpool berakhir seburuk itu.

Setelah kekalahan 3-0 di kandang dari Atalanta, hasil yang membuat mereka tidak bisa lolos ke semifinal Liga Europa, kemunduran besar lainnya membuat gelar Premier League semakin berpeluang besar.

Performa Liverpool yang tidak meyakinkan ditutupi oleh pertarungan di akhir pertandingan, namun penampilan tegas Crystal Palace dalam kemenangan 1-0 memberikan pukulan yang berpotensi fatal terhadap gol penandatanganan gelar liga Jurgen Klopp.

Sesuatu yang mendekati kesempurnaan diperlukan pada babak ini mengingat performa impresif Manchester City dan Arsenal, dan kekalahan tak terduga ini – kekalahan kandang pertama Liverpool di Liga Premier sejak Oktober 2022 – melemahkan semua kepercayaan.

Liverpool masih memiliki enam pertandingan liga lagi untuk dibalas, namun memenangkan semuanya mungkin tidak cukup. Liverpool telah melihat Manchester City muncul dalam perburuan gelar sebelumnya, dan harapan untuk mendapatkan jasanya jarang membuahkan hasil.

Musim yang menjanjikan banyak hal telah runtuh secara dramatis hanya dalam empat hari.


Liverpool vs Crystal Palace Papan pertandinganmenjelaskan bagaimana tim Klopp menyia-nyiakan peluang bagus untuk mencetak gol


Mengapa Liverpool bermain sangat lambat di awal pertandingan?

Pola pertandingan kandang Liverpool yang berulang menggagalkan aspirasi musim ini.

Mereka awalnya ceroboh dan lesu, dengan lawan diperbolehkan menyerang terlebih dahulu. Crystal Palace menjadi pemain terbaru yang mampu mengalahkan Liverpool ketika mereka memimpin pada menit ke-14 melalui Eberechi Eze. Itu adalah gol yang bagus untuk tim tamu, tapi itu adalah episode malang lainnya dari kerja defensif Liverpool, yang dimulai tanpa usaha apapun.


Eze memanfaatkan awal kegagapan Liverpool (Michael Steele/Getty Images)

Ini adalah kali ke-21 dalam 51 pertandingan liga dan piala di mana tim asuhan Klopp kehilangan posisi teratas, dan tidak adanya clean sheet secara tiba-tiba terus membuat pertandingan rutin sekalipun terasa seperti momen yang menguras tenaga.

READ  "Dia mencekikku sedikit."

Anda harus kembali ke 17 Desember dan hasil imbang 0-0 untuk menemukan tim tamu Liga Premier terakhir (Manchester United) yang gagal mencetak gol di Anfield, dan sejak awal Februari, Burnley, Luton Town, Brighton & Hove Albion dan Palace semuanya gagal mencetak gol. Mereka semua mencetak gol pada babak pertama di Anfield.

Pertahanannya buruk lagi – dan situasinya tidak membaik.


Bagaimana Liverpool menyia-nyiakan peluang tersebut?

Liverpool masih jauh dari performa terbaiknya, namun peluang yang terbuang di babak kedua tidak bisa dimaafkan. Ada empat peluang besar yang diciptakan oleh empat pemain berbeda, namun yang lebih penting, tidak ada gol yang tercipta.

Darwin Nunez – sering kali sia-sia sebagai titik fokus serangan Liverpool – mengatur suasana ketika tendangan jarak dekatnya berhasil diselamatkan oleh kiper Palace Dean Henderson.

Pemain pengganti Diogo Jota adalah pemain lain yang bersalah, karena upayanya digagalkan oleh Nathaniel Clyne setelah umpan Dominik Szoboszlai. Baik Henderson maupun Clyne seharusnya tidak diberi kesempatan untuk menggagalkan kemenangan Liverpool.

Itu mulai terlihat seperti sore yang hancur ketika Curtis Jones berhadapan dengan Henderson – dan sentuhan akhir yang melebar tidak banyak mengubah ekspektasi.

Mohamed Salah, yang absen sepanjang sore, kemudian menambahi golnya sendiri pada sore hari yang mengerikan di depan gawang Liverpool, ketika tendangannya di penghujung pertandingan diblok oleh Tyreek Mitchell.

Semua ini digabungkan untuk melemahkan harapan Liverpool untuk memberikan tekanan pada rival mereka untuk meraih gelar.


Apakah Robertson satu-satunya pemicunya?

Dalam performa tim yang melelahkan yang diselingi oleh passing yang salah dan penempatan posisi yang tidak tepat, Andy Robertson secara konsisten melampaui keadaan biasa-biasa saja yang mengelilinginya.

READ  Hal-hal hampir menjadi buruk di antara penggemar Dubs, Charles Barkley

Penampilan bek kiri Liverpool ini penuh dengan energi dan dorongan yang sulit ditemukan oleh sebagian besar rekan satu timnya, saat ia bergerak maju dari sisi sayap untuk meregangkan pertahanan Palace yang tambal sulam.

Umpan silang yang dalam dan menarik dari Luis Diaz nyaris menyamakan kedudukan, namun berhasil diselamatkan dengan sangat baik oleh Henderson. Di babak pertama, Robertson sama berbahayanya dengan striker Liverpool mana pun.

Namun kerja defensif pemain Skotlandia itu lebih penting. Dengan Palace yang sudah unggul satu gol, Robertson memiliki kesadaran dan kecepatan untuk melindungi lini belakang dan menghalau tembakan Jean-Philippe Mateta yang keluar dari garis gawang. Teknologi garis gawang menunjukkan Robertson adalah penyelamat… hanya beberapa inci.


…Dia mengoper bola melewati Alisson, dan Robertson mengikutinya.


Bola tampak mengarah melewati garis gawang…


… Supaya Robertson bisa bertahan.


…dengan teknologi garis gawang menunjukkan jaraknya dua inci dari target.

Sisi kiri Liverpool selalu terlihat lebih percaya diri dibandingkan sisi kanan, dengan Palace secara rutin mengincar Conor Bradley dan Ibrahim Konate dengan serangan mengalir di sayap itu.

Robertson, pemenang Liga Premier pada tahun 2020, adalah pengalaman yang diidam-idamkan oleh Liverpool.


Apa yang dikatakan Jurgen Klopp?

Manajer Liverpool tidak bisa menyembunyikan kekecewaannya saat menghadapi kekalahan liga keduanya di Anfield di depan para penggemar sejak April 2017.

“Membicarakan pertandingan ini sungguh sulit,” ujarnya kepada Sky Sports. “Babak pertama sama sekali tidak cukup bagus, jadi kami menunjukkan reaksi. Reaksinya adalah kami kehilangan kepercayaan diri dari pertandingan terakhir. Kami mencoba melepaskannya tetapi tidak berjalan sesuai keinginan kami.

Dia menambahkan: “Melihat gol ini sungguh mengerikan, karena diterima oleh pemain yang benar-benar bebas di area penalti. Itu tidak bisa terjadi, tapi itu terjadi. Crystal Palace tidak memiliki banyak (peluang) dan kami mengendalikannya dengan lebih baik dan kemudian masuk babak kedua kita bisa Kita dengan mudah mengatakan jika kita tidak mencetak gol dengan peluang-peluang ini, apa yang bisa Anda katakan?

READ  Luis Rubiales: Ketua dewan olahraga pemerintah Spanyol mengatakan dia akan mengambil tindakan terhadap presiden Federasi Sepak Bola Spanyol jika federasi tidak melakukannya

“Babak kedua jauh lebih baik, dengan Trent (Alexander-Arnold) masuk dan momen struktur berubah. Kami menimbulkan masalah dan memiliki peluang besar. Jika kami berdiri di sini dan memenangkan pertandingan dengan skor 4-1, kami mungkin akan melihat hal yang sama pertandingan dengan hasil yang benar-benar berbeda. Tapi kami tidak melakukan itu, jadi kami harus menerimanya.”


Apa selanjutnya untuk Liverpool?

Kamis 18 April: Atalanta (tandang), Liga Europa, Inggris pukul 20.00, 15.00 ET

Liverpool terkenal dengan comeback mereka di Eropa, tetapi mereka harus menghasilkan sesuatu yang istimewa bahkan menurut standar mereka jika ingin membalikkan defisit 3-0 melawan Atalanta di perempat final Liga Europa.

Jika dia gagal, ini akan menjadi pertandingan Eropa terakhir di era Klopp… tapi jika ada pelatih yang bisa menginspirasi perubahan haluan, mungkin itu adalah dia.


Saran untuk membaca

(Gambar teratas: Paul Ellis/AFP melalui Getty Images)