Oktober 7, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Lima perusahaan milik negara China harus dikeluarkan dari Bursa Efek New York di tengah ketegangan AS

Lima perusahaan milik negara China harus dikeluarkan dari Bursa Efek New York di tengah ketegangan AS

SHANGHAI/HONG KONG (Reuters) – Lima perusahaan milik negara China, termasuk raksasa minyak Sinopec, adalah milik negara. (600028.SS) Asuransi Jiwa Tiongkok (601628.SS)Pada hari Jumat, mereka mengatakan akan menghapus nama mereka dari Bursa Efek New York, di tengah ketegangan ekonomi dan diplomatik dengan Amerika Serikat.

Perusahaan yang juga termasuk China Aluminium Corporation (Shalco) (601600.SS)PetroChina (601857.SS) dan Sinopec Shanghai Petrochemical Company (600688.SS)Keduanya mengatakan akan mengajukan delisting American Depository Shares bulan ini.

Lima perusahaan, yang pada Mei diklasifikasikan oleh Otoritas Pengatur Sekuritas AS karena gagal memenuhi standar auditnya, akan mempertahankan listing mereka di pasar Hong Kong dan China daratan.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Beijing dan Washington sedang dalam pembicaraan untuk menyelesaikan sengketa audit jangka panjang yang dapat menyebabkan perusahaan China dilarang dari bursa AS jika mereka tidak mematuhi aturan AS.

Washington telah lama menuntut akses penuh ke pembukuan perusahaan China yang terdaftar di Amerika Serikat, tetapi Beijing memblokir inspeksi asing atas dokumen audit dari kantor akuntan domestik, dengan alasan masalah keamanan nasional.

Tidak disebutkan perselisihan pengawasan dalam pernyataan terpisah oleh perusahaan-perusahaan China yang menguraikan gerakan mereka, yang terjadi di tengah meningkatnya ketegangan setelah kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi pekan lalu ke Taiwan.

“Perusahaan-perusahaan ini secara ketat mematuhi peraturan dan persyaratan pasar modal AS sejak listing di AS dan membuat opsi delisting untuk pertimbangan bisnis mereka sendiri,” kata Komisi Regulasi Sekuritas China (CSRC) dalam sebuah pernyataan.

Badan tersebut menambahkan bahwa mereka akan menjaga “komunikasi tetap terbuka dengan regulator eksternal yang relevan.”

READ  Reli Dow berjangka: Reli pasar di titik penting; Tesla, Inviz Val

Perselisihan regulasi, yang telah mendidih selama lebih dari satu dekade, mencapai puncaknya pada bulan Desember ketika Securities and Exchange Commission (SEC) mengakhiri aturan yang kemungkinan akan melarang perdagangan di perusahaan China di bawah Undang-Undang Akuntabilitas Perusahaan Asing. Dikatakan 273 perusahaan berisiko.

Di antara mereka adalah beberapa perusahaan China terbesar termasuk Alibaba Group Holdings, JD Com Inc dan Baidu Inc. Alibaba mengatakan pekan lalu akan mengubah listing sekundernya di Hong Kong menjadi dual listing utama yang menurut para analis dapat memudahkan jalan bagi raksasa e-commerce China untuk mengubah tempat listing utama di masa depan. Baca lebih banyak

Dalam perdagangan pra-pasar pada hari Jumat, saham China Life Insurance dan raksasa minyak Sinopec masing-masing turun 5,7%, sekitar 4,3%. China Aluminium Co turun 1,7%, sementara PetroChina turun 4,3%. Saham Sinopec Shanghai Petrochemical turun 4,1 persen.

Seorang juru bicara New York Stock Exchange menolak berkomentar. Seorang juru bicara Dewan Pengawas Akuntansi Perusahaan Publik, yang merupakan monitor audit yang diawasi oleh Securities and Exchange Commission, tidak akan segera berkomentar.

Kehilangan kesabaran?

Pengamat pasar terbagi atas apa arti penghapusan kesepakatan audit, dengan beberapa mengatakan itu pertanda buruk.

“China mengirimkan pesan bahwa kesabarannya sudah habis dalam pembicaraan peninjauan ulang,” kata Kai Zhan, penasihat senior di firma hukum China Yuanda, yang berspesialisasi dalam pasar modal AS.

Perusahaan-perusahaan tersebut mengatakan volume saham mereka yang diperdagangkan di Amerika Serikat kecil dibandingkan dengan di tempat-tempat pencatatan utama lainnya.

PetroChina mengatakan tidak menambah modal tambahan dari daftar AS dan bahwa basisnya di Hong Kong dan Shanghai “dapat memenuhi persyaratan penggalangan dana perusahaan” serta memberikan “perlindungan yang lebih baik terhadap kepentingan investor”.

READ  Loeb Boathouse di Central Park akan ditutup musim gugur ini

Reuters melaporkan minggu ini bahwa manajer dana global yang memiliki saham China yang terdaftar di AS terus beralih ke perdagangan rekan-rekan mereka di Hong Kong, meskipun mereka masih berharap sengketa audit pada akhirnya akan diselesaikan. Baca lebih banyak

“Perusahaan-perusahaan ini berdagang sangat sedikit dengan kapitalisasi pasar AS yang sangat kecil, jadi itu bukan kerugian bagi pasar modal AS,” Brendan Ahern, CIO dari Krane Funds Advisors, yang memiliki dana terdaftar di New York yang berfokus pada permainan teknologi China, menulis di . surel.

Dia dan para analis mengatakan penghapusan tersebut dapat membuka jalan bagi China untuk mematuhi persyaratan AS, karena lima perusahaan yang terlibat kemungkinan memiliki informasi sensitif yang tidak ingin diungkapkan China dalam tinjauan audit.

“Kami melihat ini sebagai tanda positif. Ini konsisten dengan pandangan kami, bahwa China akan memutuskan perusahaan mana yang akan diizinkan untuk terdaftar di Amerika Serikat, dan karena itu tunduk pada pengawasan SEC,” tulis analis Jefferies dalam sebuah catatan.

China Life dan Chalco mengatakan mereka akan mengajukan permintaan delisting pada 22 Agustus, dan itu akan berlaku 10 hari kemudian. Sinopec, yang bernama lengkap China Petroleum and Chemical Corporation, dan PetroChina mengatakan aplikasi mereka akan diajukan pada 29 Agustus.

Telekomunikasi Cina (0728.HK)Ponsel Cina (0941.HK) Dan China Unicom (0762.HK) Itu dihapuskan dari Amerika Serikat pada tahun 2021 setelah keputusan era Trump untuk membatasi investasi di perusahaan teknologi China. Pemerintahan Biden membiarkan ketentuan itu tidak berubah di tengah ketegangan yang sedang berlangsung.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Samuel Chen di Shanghai, Scott Murdoch di Hong Kong dan Medha Singh di Bengaluru; Pelaporan tambahan oleh Michael Price dan Echo Wang; Diedit oleh Hugh Lawson, David Goodman dan Alexander Smith

READ  S&P 500 turun ke level terendah dua tahun karena pasar bearish semakin dalam

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.