Desember 9, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Harga minyak stabil karena kekhawatiran ekonomi mengimbangi masalah pasokan

Harga minyak stabil karena kekhawatiran ekonomi mengimbangi masalah pasokan

LONDON (Reuters) – Harga minyak stabil pada hari Selasa karena pasar menyeimbangkan pemotongan kuota produksi OPEC+ di tengah kekhawatiran perlambatan ekonomi dan permintaan bahan bakar China yang lebih rendah.

Minyak mentah berjangka Brent turun 7 sen, atau 0,08%, pada $91,55 per barel pada 1127 GMT, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS turun 12 sen, atau 0,14%, pada $85,34.

WTI sebelumnya telah naik lebih dari $ 1 per barel karena dolar yang lemah, membuat minyak lebih murah untuk pembeli yang memegang mata uang lainnya.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Tetapi indeks dolar AS, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang lainnya, naik di sesi berikutnya, mempengaruhi harga minyak di perdagangan Eropa.

Yang juga menjadi fokus adalah rencana Bank of England untuk mulai menjual kepemilikan obligasi pemerintah yang sangat besar yang telah dikumpulkannya selama krisis virus corona. Hal ini menghasilkan pengembalian jangka panjang yang lebih tinggi, yang menunjukkan peningkatan risiko terhadap stabilitas keuangan.

Sementara itu, ekspektasi permintaan bahan bakar di China membebani sentimen setelah importir minyak mentah terbesar dunia itu menunda rilis indikator ekonomi yang akan dipublikasikan pada Selasa. Belum ada tanggal yang ditetapkan untuk rilis yang dijadwalkan ulang. Baca lebih banyak

Di sisi pasokan, jajak pendapat Reuters awal pada hari Senin menunjukkan bahwa persediaan minyak mentah AS diperkirakan akan meningkat untuk minggu kedua berturut-turut.

Administrasi Informasi Energi mengatakan produksi di Permian Basin Texas dan New Mexico, cekungan minyak serpih terbesar AS, diperkirakan akan meningkat sekitar 50.000 barel per hari ke rekor 5,453 juta barel per hari bulan ini.

READ  Pekerja Apple di Oklahoma memilih untuk membeli toko serikat pekerja kedua perusahaan di AS

Analis ANZ Research mengatakan dalam sebuah catatan bahwa beberapa dukungan harga datang dari investor yang meningkatkan posisi beli mereka dalam kontrak berjangka setelah memotong 2 juta barel per hari ke target produksi yang disepakati oleh OPEC+.

Beberapa anggota kelompok produksi minyak mendukung pemotongan tersebut setelah Gedung Putih menuduh Arab Saudi memaksa beberapa negara untuk mendukung langkah tersebut, sebuah tuduhan yang dibantah oleh Riyadh.

“Meskipun pengurangan produksi sebenarnya tidak mungkin setengahnya, pemerintah AS menganggapnya sebagai penghinaan… Pertanyaannya sekarang adalah bagaimana AS akan bereaksi, karena ini dapat berdampak luas pada pasar minyak.” Commerzbank kata dalam sebuah catatan.

Sumber mengatakan kepada Reuters pada hari Senin bahwa pemerintahan Biden berencana untuk menjual minyak dari Strategic Petroleum Reserve dalam upaya untuk mendinginkan harga bahan bakar menjelang pemilihan kongres bulan depan.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Rowena Edwards) di London Pelaporan tambahan oleh Isabel Qua di Singapura Penyuntingan oleh David Goodman

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.