Februari 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Leslie Horton: Reporter lalu lintas untuk outlet berita Kanada, Global News, menanggapi tindakan mempermalukan tubuh secara langsung

Leslie Horton: Reporter lalu lintas untuk outlet berita Kanada, Global News, menanggapi tindakan mempermalukan tubuh secara langsung

Seorang reporter lalu lintas siaran telah menarik perhatian online setelah dia berbicara kepada pemirsa yang melecehkannya sehubungan dengan penampilan langsungnya.

Dalam sebuah video yang menjadi viral, Leslie Horton, 59, yang bekerja untuk outlet berita Kanada Global News, terlihat menjadi pembawa acara acara lalu lintas hariannya sebelum membuat komentar yang menargetkan troll online.

Leslie Horton, 59, yang bekerja untuk kantor berita Kanada, Global News, berbicara kepada seorang pemirsa yang melecehkannya karena penampilannya di televisi.

“Saya akan membalas email yang baru saja saya terima dan berkata, ‘Selamat atas kehamilan Anda,’” kata Horton, seraya menambahkan bahwa email tersebut juga berbunyi, “Jika Anda akan mengenakan celana lama supir bus, Anda harus mengenakannya. .” Kami mengharapkan email seperti ini.

Dia melanjutkan: “Jadi, terima kasih untuk itu. Tidak, saya tidak hamil. Saya sebenarnya kehilangan rahim karena kanker tahun lalu. Seperti inilah rupa wanita seusia saya.”

“Jadi jika itu menyinggung Anda, itu sangat disayangkan,” tambah Horton. “Pikirkan tentang email yang Anda kirim.”

Pendukung Horton turun ke media sosial setelah jaringan tersebut memposting video momen tersebut di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

Seorang komentator menulis: ‘Bagus sekali Leslie karena berani menghadapi orang-orang kasar seperti ini.’

Yang lain menulis: “Kamu terlihat cantik. Tidak akan mengubah apa pun.”

Berbicara kepada “Good Morning America” ​​​​pada hari Rabu, Horton, yang sekarang bebas kanker, mengatakan dia tidak berencana untuk menanggapi komentar siaran tersebut.

Reporter berita menjelaskan bahwa dia biasanya “mengabaikan” atau “menolak” setiap tanggapan negatif yang dia terima dari pemirsa, tetapi komentar khusus ini sangat menyentuh hati.

“Dia laki-laki [who] “Dia telah mengirimkan email-email jahat selama sekitar empat tahun sekarang… aliran emailnya cukup konstan,” katanya. “Dan ketika saya menerima email itu saat pertunjukan kami, Rabu pagi lalu, saya mendapat reaksi mendalam terhadapnya. Saya terluka dan marah.”

READ  Kesepakatan Ukraina-NATO harus segera dimulai: Perdana Menteri Lithuania di pedalaman

Dia melanjutkan: “Dan saya bertekad sebagian karena saya jelas bahwa ini bukanlah hal yang pantas untuk dikatakan. Email tersebut dimaksudkan untuk menyakiti saya. Untuk mempermalukan saya. Untuk mempermalukan saya.”

Horton baru-baru ini mengalami perjuangan kesehatan setelah didiagnosis menderita kanker endometrium hampir dua tahun lalu pada bulan Desember 2021. Dia mengatakan dia kehilangan rahimnya selama perjalanan dan mengambil cuti beberapa bulan dari pekerjaan dan “perlahan-lahan membangun kembali hidup saya.”

“Karena setiap kali Anda berjuang melawan kanker, [it] Hal ini berdampak negatif pada banyak tingkatan. “Anda harus tahu dengan siapa Anda akan maju, karena hidup adalah sebelum kanker dan setelah kanker.”

Kanker endometrium adalah “penyakit di mana sel-sel ganas (kanker) terbentuk di jaringan lapisan rahim,” Menurut Institut Kanker Nasional. National Cancer Institute mengatakan tanda dan gejala kanker endometrium termasuk pendarahan vagina yang tidak biasa atau nyeri panggul, serta obesitas dan sindrom metabolik dapat meningkatkan risiko kanker endometrium.

Horton mengatakan bahwa pengalaman ini telah mempengaruhi dirinya “dalam segala hal,” dan menambahkan bahwa dia adalah pendukung sejati komunitas tersebut.

“Jadi ketika saya kembali bekerja, saya mendapat apresiasi baru atas hubungan yang bisa saya jalin dengan masyarakat. Itu selalu sangat penting bagi saya,” jelasnya.

“Saya sangat bersyukur atas kehidupan. Saya pikir kehidupan juga mengajarkan saya untuk menjadi jelas tentang siapa saya, apa yang penting bagi saya, dan apa yang saya harapkan serta perilaku orang lain. Hal ini membuat kita menanggapi email yang tidak pantas.”

Saat mendiskusikan reaksinya terhadap komentar troll online yang mengkritik penampilannya, dia berkata: “Saya pikir Anda tidak bisa melakukan itu. Dan itu pasti dari hati saya. Saya tidak punya rencana apa pun. Saya menjawab.” Aku tidak berpikir apa-apa lagi. Jadi. Aku kembali ke mejaku dan melanjutkan hariku. Lalu segalanya menjadi kacau karena hal itu. “

READ  Menteri Pakistan: Negara-negara kaya berutang kompensasi kepada negara-negara yang menghadapi bencana iklim Pakistan

Dalam pesannya kepada para wanita yang menghadapi kritik serupa dari orang lain, dia mengatakan kepada GMA, “Tubuh Anda bukan urusan siapa pun. Anda harus memutuskan bagaimana perasaan Anda terhadap tubuh Anda. Jika Anda tidak puas dengan tubuh Anda, ada banyak hal yang dapat Anda lakukan .” “Kamu bisa melakukannya agar merasa lebih baik.”

“Tapi kamu akan terlihat sama,” katanya. “Dan kamu tidak perlu meminta maaf atas hal itu. Kamu tidak perlu menerima orang-orang yang mengkritikmu dan mengatakan hal-hal buruk dengan tujuan untuk menjatuhkanmu, karena tidak ada seorang pun yang mempunyai kekuatan untuk menjatuhkanmu, kecuali dirimu sendiri.”

“Cari tahu siapa diri Anda sebenarnya, lalu bangunlah dari sana,” tambahnya.