Februari 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Narges Mohammadi: Anak-anak tahanan pemenang Hadiah Nobel khawatir mereka tidak akan pernah melihatnya lagi

Narges Mohammadi: Anak-anak tahanan pemenang Hadiah Nobel khawatir mereka tidak akan pernah melihatnya lagi


Oslo, Norwegia
CNN

Pada usia empat tahun, Ali Rahmani menyadari bahwa keluarganya tidak akan pernah bisa hidup normal.

Dia ingat Pengawal Revolusi Iran Penangkapan ayahnya. Sejak itu, ia dan saudara kembarnya, Kiana Hidup adalah serangkaian penangkapan, pemisahan dan pengasingan. Jika salah satu orang tua hadir, yang lain berada di penjara.

Mereka sekarang berusia 17 tahun, dan mereka akan menerimanya Hadiah Nobel Perdamaian Minggu ini atas nama ibu mereka yang dipenjara, aktivis terkenal Iran Narges Mohammadi. Bersama-sama mereka akan memberikan Kuliah Nobel, yang tadinya Dia diselundupkan keluar dari Penjara Evin yang terkenal kejam.

“Saya berdiri di sini, mencoba memvisualisasikan kerumunan. Kami akan berdiri di sana untuk memberikan pidato,” kata Kiana kepada CNN saat mereka mengunjungi Balai Kota Oslo di mana upacara bergengsi tersebut akan diadakan.

Mereka berjalan melewati pengaturan tempat duduk sederhana di bawah mural yang menjulang tinggi menuju panggung. “Kita harus menjalani semua ini,” kata Kiana sambil berdiri di samping foto ibu mereka yang dikelilingi panel anggrek ungu. “Akan ada banyak orang penting di sini. Ini benar-benar persiapan mental.”

Keduanya tidak bertemu ibu mereka sejak mereka berusia delapan tahun dan tidak berbicara dengannya selama hampir dua tahun karena meningkatnya pembatasan komunikasi, yang menjadi lebih parah sebelum upacara. Atas aktivisme dan kampanyenya untuk hak asasi manusia, dukungan terhadap tahanan politik dan menentang hukuman mati, Mohammadi dan keluarganya harus membayar mahal.

Dia ditangkap 13 kali, dihukum lima kali, dan dijatuhi hukuman 31 tahun penjara dan 154 cambukan.

“Kami sangat bangga dengan semua yang telah dia lakukan. Yang membuat kami sedih hari ini adalah dia tidak ada di sini, karena seharusnya bukan kami yang diwawancarai. Ini adalah hak ibu saya, tetapi kami akan melakukan yang terbaik untuk menjadi suaranya dan mewakili apa yang terjadi di Iran,” kata Ali.

READ  Kotoran mengungkapkan apa yang suka dimakan oleh pembuat Stonehenge

Tanggung jawab untuk menjadi suara ibu mereka, tetapi juga suara rakyat, berada di pundak mereka.

“Kami di sini bukan hanya untuk diri kami sendiri atau untuk keluarga kami, tetapi untuk kebebasan, untuk demokrasi dan untuk gerakan kebebasan perempuan,” kata Kiana, mengacu pada protes nasional atas kematian Mahsa Gina Amini yang berusia 22 tahun dalam tahanan. Dari polisi moralitas Iran Pada tahun 2022.

Ini adalah jalan yang tidak harus mereka lalui sendirian. Di Oslo, mereka selalu disambut oleh anggota diaspora Iran yang, seperti ayah mereka, harus menanggung akibatnya dengan dipenjara atau diasingkan selama bertahun-tahun.

Mereka mengatakan bahwa mereka memahami dan menerima pengorbanan tersebut, meskipun hal tersebut berdampak pada kehidupan mereka. Mereka tinggal bersama ayah mereka di pengasingan di Prancis sejak 2015.

“Tentu saja, terkadang dalam hidupku aku ingin ibuku ada di sisiku,” kata Kiana kepada CNN. “Saat kamu dewasa, tubuhmu berubah, dan itu adalah pertanyaan yang mungkin kamu ajukan pada ibumu. Aku tidak punya siapa-siapa untuk ditanyakan jadi aku belajar sendiri. Aku akan sangat senang jika dia mengajakku berbelanja dan mengajariku caranya untuk merias wajah dan bagaimana menangani tubuhku.”

Dia menghargai kenangan masa kecil ibunya. “Saya menggambarkannya seperti seorang ibu Disney, seperti di film-film,” kata Kiana. “Jika kita lapar, kita bisa makan es krim sebanyak yang kita mau. Jika kita ingin membantu diri kita sendiri untuk mendapatkan lebih banyak makanan, kita selalu bisa. Dia melakukan semua yang dia bisa untuk membuat kita merasa nyaman dan stabil dalam hidup kita. Dia bermain kedua peran tersebut dengan baik Sama seperti yang dilakukan ayah saya sekarang.

Terakhir kali saya memeluknya adalah pada hari dia ditangkap, ketika dia belum genap berusia sembilan tahun. Dia membuatkan mereka sarapan, mengantar mereka ke sekolah, dan ketika mereka kembali, dia sudah pergi.

READ  FBI mengambil 11 set materi rahasia dari rumah Trump Mar-a-Lago saat menyelidiki kemungkinan pelanggaran Undang-Undang Spionase

Baik Ali maupun Kiana menemukan pelipur lara dalam realisasi sederhana. Meskipun kekhawatiran mereka semakin meningkat mengenai kesehatan ibu mereka yang memburuk, mereka yakin pengakuan dan tekanan internasional terhadap Iran dapat menyelamatkan nyawa ibu mereka.

Ali menunjukkan betapa besarnya rasa sakit yang ditimbulkan oleh berita eksekusi tahanan politik, selain pembunuhan ratusan lainnya selama protes. “Banyak warga kami yang kehilangan ayah, ibu, dan saudara kandungnya,” katanya.

“Sejujurnya, saya senang dia masih hidup, karena orang lain telah kehilangan orang yang dicintai dan saya bahkan tidak bisa membayangkan bagaimana rasanya,” kata Kiana.

Pada hari Sabtu, sehari sebelum upacara, mereka mengumumkan bahwa Mohammadi akan memulai mogok makan lagi untuk memprotes pelanggaran hak asasi manusia di Iran dan pelanggaran hak-hak sipil Baha’i, agama minoritas di Iran.

Dalam tur pra-upacara, mereka bertemu dengan Berrit Reiss-Andersen, ketua Komite Hadiah Nobel Norwegia, yang mengakui perjuangan Mohammadi melawan “diskriminasi dan penindasan sistemik” ketika ia mengumumkan kemenangan Hadiah Nobelnya pada tanggal 6 Oktober.

Pemerintah Iran menyerukan pembebasan Mohammadi.

“Saya merasa sangat sedih dan merasa sangat disayangkan bagi Iran untuk tetap memenjarakan seseorang yang telah diakui dan dianggap layak menerima Hadiah Perdamaian. Saya memikirkan dia sepanjang waktu, bahwa dia tidak akan memiliki kesempatan untuk mengalami pengalaman sebesar ini.” acaranya,” tambahnya. “Tetapi saya juga merasa bahwa dia terwakili dengan baik oleh anak-anak dan suaminya.

Keduanya melihat pameran untuk menghormati aktivisme ibu mereka di Nobel Peace Center.

Sejak tahun 1990-an, Mohammadi telah mengadvokasi hak-hak perempuan dan demokrasi dan bekerja dengan Pusat Pembela Hak Asasi Manusia yang dilarang, yang didirikan oleh peraih Hadiah Perdamaian tahun 2003 Shirin Ebadi, yang fotonya juga muncul di pameran tersebut.

Dinding museum dipenuhi dengan foto-foto masa kecil sang kakak dan kejadian langka ketika keluarga muda tersebut berkumpul dan tersenyum. Ali dan Kiana menghitung langkah-langkah di sudut yang dimaksudkan untuk menciptakan kembali sel isolasi yang dialami orang tua mereka. Ali menceritakan bagaimana ayah mereka, Tajji Rahmani, menjadi tahanan politik selama 14 tahun, menjaga kewarasannya dengan berjalan bolak-balik, menemukan penghiburan dalam prasasti yang ditinggalkan di dinding oleh mantan tahanan.

Ini semacam “penyiksaan putih” yang didokumentasikan ibu mereka dengan sangat rinci dalam sebuah buku yang dia tulis di penjara, yang juga dipajang di museum.

Penjara tidak membungkam Al-Mohammadi. Anda tidak dapat melihat jalanan di Iran dipenuhi dengan protes massal pada tahun 2022 melawan rezim teokratis. Namun, dalam rekaman audio yang diselundupkan dari penjara dan dibagikan kepada CNN, dia terdengar memimpin rekan-rekan tahanannya dalam nyanyian protes terkenal “Wanita, Kehidupan, Kebebasan.”

Ia juga terus bekerja tanpa kenal lelah untuk mengungkap pelecehan seksual terhadap tahanan politik, termasuk dalam wawancara tertulis dengan CNN musim panas ini yang difasilitasi melalui perantara. Hukuman penjaranya terus meningkat, antara lain dengan tuduhan berkonspirasi melawan keamanan nasional dan menyebarkan propaganda palsu.

Dia bersumpah untuk tidak pernah berhenti meskipun itu berarti menghabiskan sisa hidupnya di penjara.

“Saya sama sekali tidak terlalu optimis dengan visi tersebut [my mother] sekali lagi. “Ibuku masih menghadapi hukuman 10 tahun penjara, dan setiap kali dia melakukan sesuatu, seperti mengirimkan surat yang akan kami baca di pesta, hukumannya semakin bertambah,” kata Kiana. “Anda akan selalu ada di hati saya, dan saya menerimanya karena perjuangan, pergerakan, dan kebebasan hidup perempuan tidak sia-sia. Kebebasan dan demokrasi tidak ternilai harganya. “Itu semua sepadan dengan pengorbanannya.”