April 14, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Lelang Republik Pertama sedang berlangsung, dan kesepakatan diharapkan pada hari Minggu

Lelang Republik Pertama sedang berlangsung, dan kesepakatan diharapkan pada hari Minggu

29 April (Reuters) – Regulator AS sedang mencoba untuk menyelesaikan penjualan First Republic Bank (FRCN) selama akhir pekan, sumber mengatakan Sabtu, dengan hampir setengah lusin bank menawar apa yang kemungkinan akan menjadi pemberi pinjaman AS terbesar ketiga. Bank gagal dalam dua bulan.

Citizens Financial Group Inc (CFG.N), PNC Financial Services Group (PNC.N) dan JPMorgan Chase & Co (JPM.N) termasuk di antara penawar yang bersaing untuk First Republic dalam proses lelang yang dijalankan oleh Federal Deposit Insurance Corp., menurut ke sumber yang mengetahui masalah ini. US Bancorp (USB.N) juga termasuk di antara bank yang meminta FDIC untuk mengajukan penawaran, menurut Bloomberg.

Dua sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan Guggenheim Securities sedang menasihati FDIC.

Tiga sumber mengatakan proses FDIC dimulai minggu ini. Salah satu sumber mengatakan penawar diminta untuk menyerahkan penawaran yang tidak mengikat pada hari Jumat dan telah mempelajari buku-buku First Republic selama akhir pekan.

Tiga sumber mengatakan kesepakatan diharapkan akan diumumkan pada Minggu malam sebelum pasar Asia dibuka, dan regulator kemungkinan akan mengatakan pada saat yang sama telah mengambil alih bank. Salah satu sumber mengatakan, tanggal penyerahan penawaran adalah Minggu siang.

Bank yang tertarik saat ini sedang mengevaluasi opsi untuk melihat apa yang ingin mereka tawar, kata satu sumber, menambahkan bahwa pemberi pinjaman kemungkinan akan menawar semua simpanan FRC, sebagian besar asetnya, dan beberapa kewajibannya. .

US Bancorp tidak segera menanggapi permintaan komentar. Republik Pertama, FDIC, Guggenheim dan bank lainnya menolak berkomentar.

Grafik Reuters

Tawar-menawar yang sulit

Kesepakatan First Republic mungkin terjadi kurang dari dua bulan setelah Silicon Valley dan Signature Bank gagal di tengah pelarian simpanan dari pemberi pinjaman AS, memaksa Federal Reserve untuk campur tangan dengan tindakan darurat untuk menstabilkan pasar.

READ  Bitcoin menembus batasan $70.000 dalam perdagangan yang bergejolak, mencetak rekor baru

Dan sementara pasar telah tenang sejak saat itu, kesepakatan Republik Pertama akan diawasi dengan ketat untuk melihat seberapa besar dukungan yang ditawarkan pemerintah.

FDIC secara resmi mengasuransikan simpanan hingga $250.000. Tetapi karena khawatir akan lebih banyak bank yang bangkrut, regulator mengambil langkah luar biasa dengan mengasuransikan semua simpanan di Silicon Valley Bank dan Signature.

Seorang penjaga keamanan berdiri di luar cabang First Republic Bank di San Francisco, California, AS, 28 April 2023. REUTERS/Lauren Elliott

Masih harus dilihat apakah regulator juga harus melakukan ini di First Republic. Mereka akan membutuhkan persetujuan dari Menteri Keuangan, Presiden, dan mayoritas di dewan direksi Federal Reserve dan FDIC.

Dalam upaya menemukan pembeli sebelum bank tutup, FDIC beralih ke beberapa pemberi pinjaman terbesar di Amerika Serikat. Salah satu sumber mengatakan bank-bank besar didorong untuk menawar aset FRC.

JPMorgan sudah memiliki lebih dari 10% dari semua simpanan bank di negara tersebut dan akan membutuhkan dispensasi pemerintah khusus untuk menambah lebih banyak lagi.

“Bagi bank besar untuk membeli semua atau sebagian besar bank dapat lebih sehat bagi klien First Republic karena dapat menempatkan mereka pada platform yang lebih luas dan lebih stabil,” kata Eugene Flood, presiden A Cappella Partners, yang bekerja sebagai direktur independen . di First Citizens BancShares dan Janus Henderson dan berbicara dalam kapasitas pribadi. First Citizens setuju untuk membeli bank Silicon Valley bulan lalu.

Musim gugur yang menakjubkan

First Republic didirikan pada tahun 1985 oleh James “Jim” Herbert, putra seorang bankir komunitas Ohio. Merrill Lynch mengakuisisi bank tersebut pada tahun 2007, tetapi terdaftar di pasar saham lagi pada tahun 2010 setelah dijual oleh pemilik baru Merrill, Bank of America Corp (BAC.N), setelah krisis keuangan tahun 2008.

Selama bertahun-tahun, First Republic telah menarik klien berpenghasilan tinggi dengan tarif preferensial untuk hipotek dan pinjaman. Strategi ini membuat mereka lebih rentan daripada pemberi pinjaman regional dengan klien yang kurang mampu. Bank memiliki persentase simpanan yang tidak diasuransikan yang tinggi sebesar 68% dari simpanan.

READ  American mengurangi jumlah miles yang diperoleh dari pemesanan pihak ketiga dan menaikkan biaya bagasi

Pemberi pinjaman yang berbasis di San Francisco itu melihat lebih dari $100 miliar deposito lari pada kuartal pertama, membuatnya berebut untuk mengumpulkan uang tunai.

Meskipun garis hidup awal $30 miliar dari 11 bank Wall Street pada bulan Maret, upaya tersebut terbukti tidak membuahkan hasil, sebagian karena pembeli menolak prospek kerugian besar pada buku pinjaman mereka.

Sebuah sumber yang mengetahui situasi tersebut mengatakan kepada Reuters pada hari Jumat bahwa FDIC telah memutuskan bahwa situasi bank telah memburuk dan tidak ada waktu untuk melakukan bailout melalui sektor swasta.

Pada hari Jumat, kapitalisasi pasar First Republic mencapai $557 juta, turun dari puncaknya sebesar $40 miliar pada November 2021.

Saham beberapa bank regional lainnya juga jatuh pada hari Jumat karena menjadi jelas bahwa First Republic sedang dalam perjalanan ke penerima FDIC, dengan PacWest Bancorp (PACW.O) turun 2% setelah Bell dan Western Alliance (WAL.N) turun 0,7% .

(Laporan: Chris Prentice, Saeed Azhar, Lananh Nguyen, Paritosh Bansal; Laporan tambahan oleh David French, Greg Romiliotis, Andra Shalal, Anirban Sen dan David Lauder Editing oleh Megan Davies

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Karena itu Nguyen

Thomson Reuters

Lanan Nguyen adalah Editor Keuangan AS untuk Reuters di New York, memimpin liputan bank-bank AS. Dia bergabung dengan Reuters pada 2022 setelah menulis di Wall Street untuk New York Times. Lannan telah menghabiskan lebih dari satu dekade di Bloomberg News di New York dan London, banyak menulis tentang perbankan dan pasar keuangan, dan sebelumnya bekerja untuk Dow Jones Newswires/The Wall Street Journal. Bapak Lananeh memegang gelar BA dalam Ilmu Politik dari Universitas Tufts dan MA dalam Ilmu Politik. dalam Kebijakan Keuangan dan Ekonomi dari University of London.

READ  Jilatan api matahari ganda yang kuat meletus dari matahari saat pemadaman telepon seluler meningkat di seluruh AS (VIDEO)