April 17, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Elon Musk membuka sumber Grok Chatbot dalam eskalasi terbaru perang AI

Elon Musk membuka sumber Grok Chatbot dalam eskalasi terbaru perang AI

Elon Musk dibebaskan Kode komputer mentah Di balik versi chatbot kecerdasan buatannya pada hari Minggu, sebuah eskalasi yang dilakukan oleh salah satu orang terkaya di dunia dalam pertempuran untuk mengendalikan masa depan kecerdasan buatan.

Grok, yang dirancang untuk memberikan tanggapan pedas ala novel fiksi ilmiah “The Hitchhiker’s Guide to the Galaxy,” adalah produk xAI, perusahaan yang didirikan Musk tahun lalu. Meskipun xAI adalah entitas independen dari X, teknologinya terintegrasi ke dalam platform media sosial dan dilatih pada postingan pengguna. Pengguna yang berlangganan fitur premium X dapat mengajukan pertanyaan kepada Grok dan menerima jawaban.

Dengan membuka kode untuk dilihat dan digunakan oleh semua orang – yang dikenal sebagai open source – Musk telah terlibat lebih jauh dalam perdebatan sengit di dunia kecerdasan buatan mengenai apakah hal ini dapat membantu membuat teknologi lebih aman, atau justru membuat teknologi tersebut disalahgunakan. .

Mr Musk, yang memproklamirkan diri sebagai pendukung open source, melakukan hal yang sama dengan algoritma rekomendasi X tahun lalu, tetapi belum memperbaruinya sejak saat itu.

“Masih ada pekerjaan yang harus dilakukan, namun platform ini sudah menjadi platform yang paling transparan dan mencari kebenaran (dan bukan standar yang tinggi),” kata Musk. untuk menerbitkan pada hari Minggu sebagai tanggapan atas komentar tentang algoritma rekomendasi sumber terbuka X.

Peralihan ke kode chatbot open source adalah perselisihan terbaru antara Musk dan OpenAI, pencipta ChatGPT, yang baru-baru ini digugat oleh miliarder lincah tersebut karena melanggar janjinya untuk melakukan hal yang sama. Mr Musk, yang merupakan pendiri dan membantu mendanai OpenAI sebelum keluar setelah beberapa tahun, mengatakan teknologi penting seperti itu tidak boleh dikendalikan hanya oleh raksasa teknologi seperti Google dan Microsoft, yang merupakan mitra dekat OpenAI.

READ  S&P 500 turun karena pasar bersiap untuk menutup minggu, bulan, dan kuartal yang menyedihkan

OpenAI mengatakan akan berusaha untuk menolak gugatan tersebut.

(The New York Times menggugat OpenAI dan Microsoft pada bulan Desember atas pelanggaran hak cipta atas konten berita terkait sistem AI.)

Kontroversi seputar AI generatif sumber terbuka – yang dapat membuat foto dan video foto-realistis serta menciptakan respons teks mirip manusia – telah mengguncang dunia teknologi selama setahun terakhir menyusul ledakan popularitas teknologi tersebut. Silicon Valley terpecah belah mengenai apakah pengkodean yang mendasari kecerdasan buatan harus tersedia untuk umum, dengan beberapa insinyur berpendapat bahwa teknologi yang kuat harus dilindungi dari peretas, dan yang lain bersikeras bahwa manfaat transparansi lebih besar daripada kerugiannya.

Dengan menerapkan kode AI-nya sendiri, Musk telah menempatkan dirinya di posisi terakhir, sebuah keputusan yang memungkinkannya untuk melampaui para pesaing yang telah lebih dulu mengembangkan teknologinya.

Penerbitan kode ini akan memungkinkan perusahaan lain dan pengembang perangkat lunak independen untuk memodifikasi dan menggunakannya kembali saat mereka membangun chatbot dan sistem AI lainnya. Meta, perusahaan induk dari Facebook dan Instagram, juga menjadikannya sumber terbuka Teknologi kecerdasan buatan, disebut LLaMA. Google dan startup terkemuka Perancis, Mistral, juga telah melakukan beberapa open source.

Tahun lalu, Musk – yang juga memiliki X dan SpaceX serta merupakan CEO Tesla – mendirikan xAI, dengan misinya sebagai “memahami realitas.” Pada bulan November, dia mengatakan investor dalam kesepakatan pribadinya senilai $44 miliar untuk X akan memilikinya bagian 25 persen Di xAI.

Musk mengatakan tidak boleh ada topik yang dilarang untuk chatbot, dan mengkritik perusahaan yang mengarahkan teknologinya untuk menghindari kontroversi dengan menyebutnya “terbangun”.

“Jika AI diprogram untuk mendorong keberagaman dengan segala cara, seperti yang terjadi pada Google Gemini, AI akan melakukan segala daya untuk mencapai hasil tersebut, bahkan mungkin membunuh orang,” kata Musk dalam pernyataannya. postingan hari jumat.

READ  Dow berjangka menunggu laporan inflasi pilihan Fed; Tesla bangun terlambat untuk janji Elon Musk

Namun setidaknya beberapa posisi pada open source terkait erat dengan kepentingan komersial. Karena OpenAI adalah pemimpin pasar, yang menawarkan chatbot paling kuat dan populer, OpenAI memiliki sedikit alasan untuk menjadikan kodenya sebagai sumber terbuka.

Di sisi lain, Musk dan xAI berupaya mengejar ketertinggalan dan dapat membantu menyamakan kedudukan dengan menjadikan kode mereka sebagai sumber terbuka dan mengundang pihak lain untuk meningkatkan teknologinya.

Subbarao Kambhampati, seorang profesor ilmu komputer di Arizona State University, memandang open source untuk teknologi AI saat ini sebagai pendekatan yang paling aman. Namun dia menambahkan bahwa perusahaan seperti xAI dan Meta belum tentu menjadikan teknologinya open source karena alasan ini.

“Elon Musk dan Yan Licon bukanlah reporter terbaik untuk argumen ini,” katanya, merujuk pada kepala ilmuwan kecerdasan buatan Meta.